• April 22, 2024
Pemerintah akan memprioritaskan proyek infrastruktur yang ‘mengubah permainan’

Pemerintah akan memprioritaskan proyek infrastruktur yang ‘mengubah permainan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintahan Aquino akan mendorong proyek-proyek yang mencakup akses, konektivitas dan transportasi sebelum peletakan batu pertama pada bulan Juni 2016

Normal 0 salah salah salah EN-VS X-NONE X-NONE

/* Definisi gaya */ table.MsoNormalTable mso-style-name:”Table Normal”; mso-tstyle-ukuran tapak:0; mso-tstyle-colband-ukuran:0; mso-style-noshow: ya; prioritas gaya mso:99; mso-style-parent:””; mso-padding-alt: 0in 5.4pt 0in 5.4pt; mso-para-margin:0in; mso-para-margin-bottom:.0001pt; penomoran halaman mso:duda; ukuran font: 10.0pt; font-family:”Calibri”,sans-serif; MANILA, Filipina – Para pengelola ekonomi negara ini akan mendorong proyek-proyek infrastruktur yang “mengubah permainan” dalam 18 bulan terakhir masa jabatan Presiden Benigno Aquino III.

Beberapa anggota kabinet kini sedang menyelesaikan daftar proyek infrastruktur yang harus dilaksanakan sebelum Aquino mundur pada Juni 2016, kata Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya.

Proyek-proyek tersebut akan mencakup akses, konektivitas dan transportasi yang dapat bertahan lama setelah pemerintahan Aquino, kata Abaya.

“Mudah-mudahan ini akan menyelesaikan kesengsaraan, sakit kepala dan kemacetan yang terjadi saat ini dan mudah-mudahan pemerintahan berikutnya dan siapa pun yang menggantikan kita akan terus maju dan melihat bahwa hal itu dilakukan berdasarkan manfaatnya – tidak ada agenda dan tidak ada kepentingan politik,” kata Abaya.

‘Rencana Impian’

Di antara mereka yang menyerahkan daftar proyeknya adalah Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC), Departemen Keuangan (DOF) dan Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH). Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) akan menyelesaikan daftar tersebut.

“Ini harus dilakukan dalam rencana dan kebijakan Presiden yang diumumkan secara resmi. Kami sedang mengerjakannya. NEDA adalah ketuanya, jadi kami semua menyumbangkan proyek atau komponen rencana kami sendiri,” tambah Abaya.

Misalnya saja, Abaya menyebutkan bahwa Badan Kerjasama Internasional Jepang (JICA) menyusun sebuah “Rencana Impian” yang mana Filipina harus melaksanakan proyek transportasi senilai P2,6 triliun ($58,13 miliar*) yang mencakup jalur kereta api besar, jalan raya, bandara, dan pelabuhan laut. .

Abaya menambahkan transportasi “Rencana Impian” akan membantu mengatasi kemacetan lalu lintas yang diperkirakan akan merugikan negara sebesar P6 miliar per hari ($134,11 juta) dari tingkat saat ini sebesar P2,4 miliar ($53,64 juta) per hari.

Proposal tersebut juga mencakup bandara senilai $10 miliar di Sangley Point di Cavite yang pada akhirnya akan menggantikan Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) yang padat. Konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corporation (SMC) telah mengumumkan rencana untuk membangun gerbang internasional baru, kata Abaya.

Proyek lain yang mengubah keadaan adalah privatisasi operasi dan pemeliharaan (O&M) NAIA.

“Ini bisa menjadi sebuah terobosan jika Anda mengizinkan sektor swasta seperti Changi atau Incheon untuk mengoperasikan seluruh kompleks NAIA. Hal ini bisa menjadi sebuah terobosan,” kata Abaya.

saluran pipa

Pemerintahan Aquino akan melaksanakan 18 proyek KPS senilai P407 miliar ($9,10 miliar) sebelum Juni 2015.

Hingga saat ini, pemerintah sedang mengincar peluncuran 9 proyek kemitraan publik-swasta (KPS) pada tahun 2015, termasuk penawaran ulang Cavite-Laguna Expressway (CALAX) senilai P35,4 miliar ($791,22 juta) dan Swiss Challenge untuk P18 – miliar ($402,31 juta) jalan penghubung Jalan Tol Luzon Utara-Jalan Tol Luzon Selatan (NLEX-SLEX), kata direktur eksekutif PPP Cosette Canilao sebelumnya.

Komite Koordinasi Investasi NEDA (NEDA-ICC) menyetujui kedua proyek tersebut, bersama dengan pasar umum Kota Tanauan sebesar P400 juta ($8,94 juta) yang mencakup pembangunan gedung komersial dan rehabilitasi pasar basah dan kering.

Peluncuran proyek KPS di negara ini berjalan lancar sejak pemberian 8 proyek senilai hampir P133 miliar ($2,97 miliar).

Pemerintah juga mengumpulkan pembayaran premi lebih dari P36 miliar ($804,64 juta) untuk proyek KPS yang diberikan. Rappler.com


*$1 = Rp44,74

Normal 0 salah salah salah EN-VS X-NONE X-NONE

/* Definisi gaya */ table.MsoNormalTable mso-style-name:”Table Normal”; mso-tstyle-ukuran tapak:0; mso-tstyle-colband-ukuran:0; mso-style-noshow: ya; prioritas gaya mso:99; mso-style-parent:””; mso-padding-alt: 0in 5.4pt 0in 5.4pt; mso-para-margin:0in; mso-para-margin-bottom:.0001pt; penomoran halaman mso: janda; ukuran font: 10.0pt; font-family:”Calibri”,sans-serif;

hk prize