• May 22, 2024
Pemerintah bersiap untuk deportasi massal

Pemerintah bersiap untuk deportasi massal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Tetapi saya harap ekspektasi kami salah,” kata Mujiv Hataman, penjabat gubernur ARMM

TAWI-TAWI, Filipina – Sebuah komite khusus antar-regional dan antar-lembaga telah dibentuk di Mindanao untuk mengatasi dampak kebuntuan Sabah terhadap masyarakat dan perekonomian lokal.

Penjabat Gubernur Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM), Mujiv Hataman, mengatakan pemerintah bersiap menghadapi kemungkinan terburuk, yaitu deportasi besar-besaran warga Filipina dari Sabah, tempat pertempuran berdarah antara pengikut bersenjata Sultan Sulu dan pasukan keamanan Malaysia.

“Kami mengharapkan deportasi massal. Tapi saya harap ekspektasi kami salah,” kata Hataman.

Kantor Pertahanan Sipil (OCD) mengatakan hampir 300 warga Filipina melarikan diri dari Sabah pada Selasa, 5 Maret, ketika pasukan keamanan Malaysia melancarkan serangan kedua – serangan udara dan bom – terhadap warga Filipina bersenjata yang terjebak di Lahad Datu.

Ramon Santos, direktur OCD di ARMM, mengatakan sekitar 280 warga Filipina tiba di Semenanjung Zamboanga dan Tawi-Tawi pada Selasa malam dan kembali ke rumah masing-masing.

Santos mengatakan warga Filipina ini tidak terlibat langsung dalam pertempuran dan belum tentu berasal dari Lahad Datu.

“Mereka hanya takut terjebak baku tembak, jadi mereka membawa pulang keluarganya,” kata Santos dalam bahasa Filipina.

Dia mengatakan mereka berusaha menghindari blokade laut yang dilakukan kedua negara dengan melalui jalur lain ke Semenanjung Zamboanga dan sebagian Tawi-Tawi.

Krisis kemanusiaan?

Warga Filipina, khususnya Tausug atau Orang Suluk dalam Bahasa Melayu, mengatakan kepada wartawan bahwa mereka khawatir dengan keselamatan mereka di Sabah.

Salah satu anggota keluarga seorang Filipina di Sabah berkata: “Manga Tausug senang manga penceroboh ini tidak akan terlihat. Hanya saja saya dan Tausug memiliki paspor baru untuk saat ini, tidak lagi terkait dengan paspor Imm13,” kata Fatima dalam Tausug. (Semua Tausug di sini terkena dampaknya karena gangguan tentara Sulu. Semua yang menggunakan paspor Imm13 ditangkap dan tidak diberikan penangguhan hukuman.)

Imm13 adalah izin sementara yang diberikan kepada pengungsi Filipina pada tahun 1980an.

Laisa Alamia, Ketua Komisi Hak Asasi Manusia Regional ARMM, khawatir akan krisis kemanusiaan yang akan terjadi. “Kami mendengar laporan segregasi,” kata Alamia. (Baca: Pinoy di Sabah: Takut, Terpisah)

Pemerintah telah mulai memantau kemungkinan pelanggaran hak asasi manusia di wilayah tersebut, kata Alamia.

Hataman mengatakan unit krisis tersebut akan mencakup ARMM, Wilayah 9 (Mindanao Barat), berbagai lembaga pemerintah, Angkatan Bersenjata Filipina, dan Kepolisian Nasional Filipina.

Diperkirakan ada 800.000 orang Filipina di Malaysia, sebagian besar tinggal di Sabah.

Hataman mendesak pihak berwenang Malaysia untuk tidak melibatkan warga sipil dalam kampanye keamanannya.

Setiap lembaga ditugaskan untuk menangani permasalahan tertentu, kata Hataman.

Departemen Kesehatan dan Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan segera ditugaskan untuk mengurus kebutuhan mendesak para pengungsi dan orang yang dideportasi.

BERDAGANG.  Pemilik toko di Bongao, Tawi-Tawi.  Foto oleh Charles Manlupig

Otoritas Pendidikan Teknis dan Pengembangan Keterampilan telah ditugaskan untuk memungkinkan mereka dideportasi, kata Hataman.

Untuk program rehabilitasi dan kemandirian, Departemen Pertanian dan Dinas Perikanan dan Sumber Daya Perairan bertugas memberikan pendampingan kepada warga.

Komite manajemen krisis akan memiliki stasiun di Bongao, Zamboanga, Basilan dan Sulu di mana para pengungsi diperkirakan akan mendarat.

Hataman juga mengatakan konflik yang terjadi saat ini harus diselesaikan di luar persoalan kedaulatan. “Kita harus menyelesaikan masalah ini secara damai dalam konteks keyakinan Islam,” katanya kepada Rappler. – Rappler.com

Result HK