• April 23, 2024
Pemerintah dan MILF di ‘pintu kesepakatan’

Pemerintah dan MILF di ‘pintu kesepakatan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penyelesaian damai mungkin akan tercapai setelah konflik selama beberapa dekade, kata kedua belah pihak

MANILA, Filipina – Pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) kini berada di “pintu kesepakatan” setelah konflik selama beberapa dekade di Mindanao, kata kepala perunding pemerintah Marvic Leonen pada Selasa (17 Juli).

Berbicara pada pembukaan Pembicaraan Eksplorasi Formal ke-29 di Kuala Lumpur, ketua panel MILF Mohagher Iqbal setuju bahwa “momentum penyelesaian perdamaian sudah dekat.”

“Pemerintahan ini siap untuk melakukan investasi penuh dalam hubungan kerja yang harmonis antara pemerintah pusat dan entitas politik otonom baru untuk memungkinkan otonomi yang benar-benar dapat dijalankan dan dilaksanakan,” kata Leonen dalam sebuah pernyataan dari kantor penasihat presiden untuk perdamaian. Proses.

Kepala perunding pemerintah juga meyakinkan MILF bahwa Manila akan membantu pembentukan entitas politik otonom baru bagi Muslim Mindanao, dan menyediakan dana hingga entitas tersebut mampu menghasilkan sumber pendapatannya sendiri.

“Hak atau kekuasaan yang diberikan dalam bentuk undang-undang atau norma tidak akan pernah lagi menjadi tidak dapat digunakan tanpa peningkatan kemampuan pemerintah otonom untuk memobilisasi dan/atau memberdayakan para pemimpin yang tidak hanya memiliki kompetensi untuk memerintah. , tetapi juga memandang kepemimpinan sebagai posisi yang dipercaya dan dikelola,” kata Leonen.

Pada saat yang sama, fasilitator asal Malaysia, Ghafar Tengku Mohamed, mengatakan kepada kedua belah pihak bahwa mereka berdoa “agar perdamaian abadi yang sulit dipahami suatu hari nanti akan muncul dari meja perundingan ini.”

Pemerintahan Aquino sebelumnya menyatakan keyakinannya bahwa perjanjian damai dengan MILF akan segera ditandatangani. Proses ini mendapat dorongan tahun lalu ketika Presiden Benigno Aquino III bertemu dengan para pemimpin MILF di Tokyo.

Tantangan terhadap proses perdamaian

Namun juga pada hari Selasa dan meskipun ada optimisme mengenai perundingan perdamaian di Kuala Lumpur, penyelidikan Rappler menemukan perkembangan yang menimbulkan tantangan baru terhadap proses perdamaian. (Baca: 2 pemimpin JI kini berada di wilayah MILF – laporan)

Dokumen dan peta rahasia menunjukkan bahwa sasaran teror bom pintar pertama di Filipina awal tahun ini masih hidup dan telah berlindung di wilayah yang dikuasai MILF di Mindanao tengah.

Sasaran penyerangan adalah dua pemimpin Jemaah Islamiyah paling senior di Filipina: warga negara Malaysia Zulkifli bin Hir alias Marwan dengan harga US$5 juta untuk kepalanya, dan warga Singapura Mohammad Abdullah Ali, lebih dikenal sebagai Muawiyah, yang menawarkan a Hadiah $500.000 untuk penangkapan atau kematiannya. – Rappler.com

SDY Prize