• April 23, 2024
Pemerintah dan MILF melanjutkan perundingan perdamaian

Pemerintah dan MILF melanjutkan perundingan perdamaian

Pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) kembali ke meja perundingan untuk Pembicaraan Eksplorasi Formal putaran ke-33 pada Senin, 12 November, di Kuala Lumpur, Malaysia

MANILA, Filipina (Diperbarui) – Panel perdamaian Pemerintah Filipina (GPH) dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF), beserta Kelompok Kerja Teknis (TWG) masing-masing, kembali ke meja perundingan pada Senin, 12 November , di Kuala Lumpur, Malaysia untuk Pembicaraan Eksplorasi Formal putaran ke-33.

Agenda utama sesi selama seminggu ini adalah membahas rincian Tiga Lampiran tentang Pembagian Kekuasaan, Pembagian Kekayaan, dan Normalisasi Perjanjian Kerangka Kerja Bangsamoro, yang diperkirakan akan selesai pada bulan Desember.

“Kami memperkirakan putaran ini akan sulit karena kedua belah pihak akan memperluas batasan mengenai pembagian kekuasaan, pembagian kekayaan dan normalisasi,” kata Teresita Deles, sekretaris Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian (OPAPP), dalam sebuah pernyataan.

Marvic Leonen, ketua panel perdamaian pemerintah, mengatakan sebelumnya bahwa ia yakin ketiga lampiran tersebut akan selesai sebelum akhir tahun ini, karena TWG untuk pembagian kekuasaan dan pembagian kekayaan telah bertemu selama 3 putaran terakhir. pembicaraan.

“Pembicaraan mengenai dua lampiran tersebut lebih maju,” katanya pada pertemuan makan malam dengan wartawan.

Ketiga lampiran yang akan melengkapi perjanjian perdamaian final akan dibahas secara bersamaan. Leonen mengatakan TWG untuk setiap lampiran pertama-tama akan bekerja sama untuk membuat rancangannya, yang kemudian akan ditransfer ke panel perdamaian untuk negosiasi lebih lanjut.

Sorotan internasional

Pada upacara pembukaan, fasilitator Malaysia Tengku Dato’ Ghafar Tengku bin Mohamed memuji besarnya dukungan yang diterima Perjanjian Kerangka Kerja dari komunitas internasional setelah penandatanganannya di Malacañang pada 15 Oktober lalu.

Namun dia juga memperingatkan para perunding bahwa “dunia sedang mengawasi”.

Dalam pernyataan pembukaannya, Leonen mengakui penerimaan global terhadap Perjanjian Kerangka Kerja dan mendesak kedua panel untuk bekerja menyelesaikan perjanjian perdamaian.

“Pekerjaan kami pada lampiran ini dilakukan dalam payung harapan ini,” katanya.

“Saya yakin kita berdua akan berusaha mencari solusi untuk menyelesaikan Perjanjian Komprehensif, sebaiknya pada putaran ini. Kita semua adalah bagian dari sejarah sekarang, mari kita bekerja sama lebih banyak lagi untuk menjadikan sejarah itu benar-benar penting,” tambahnya.

Sambil menyoroti TWG, kepala perundingan MILF Mohagher Iqbal mengatakan bahwa sebagian besar negosiasi untuk bagian ini bergantung pada kelompok kerja teknis.

“Semangat kompromi masih sangat kuat. Saya yakin kita bisa menyelesaikan semua permasalahan ini,” kata Iqbal.

Normalisasi

Iqbal mengakui bahwa ketentuan mengenai kepolisian, yang akan dibahas dalam lampiran normalisasi, merupakan bagian tersulit dalam penyusunan kerangka perjanjian tersebut.

Abdulla Camlian, anggota panel perdamaian MILF, menggambarkan pertemuan hari ini bahwa perundingan berlangsung alot dalam masalah kepolisian, pelucutan senjata dan penempatan kembali pasukan pemerintah secara bertahap.

“Saya tidak mengharapkan kelancaran dalam masalah normalisasi; setidaknya tidak akan ada terobosan dalam pertemuan ini,” kata Camlian dalam pernyataan yang diposting di situs MILF.

Camlian mengatakan panel-panel tersebut akan membahas aspek-aspek khusus dari perjanjian tersebut, seperti: “tahanan politik” MILF, hubungan antar-pemerintah, pengaturan dan modalitas transisi, tim pemantau pihak ketiga, komisi independen di bidang kepolisian, dana multi-trust, dan dana gabungan. panitia normalisasi.

Anggota TWG pada normalisasi di pihak pemerintah adalah Wakil Direktur Jenderal Dewan Keamanan Nasional dan Wakil Menteri Zenaida Brosas, Penasihat Militer Senior Panel GPH, Brigjen. Umum Leo Cresente Ferrer, konsultan OPAPP Dr. Jennifer Oreta. Sedangkan MILF diwakili oleh Mohammad Hashif, anggota Angkatan Bersenjata Islam Bangsamoro, mantan Sekretaris Eksekutif Daerah Otonomi untuk Muslim Mindanao (ARMM) Naguib Sinarimbo dan ketua Komite Gencatan Senjata MILF, Said Sheik.

Bertindak sebagai “pengamat pemerintah” untuk TWG mengenai normalisasi adalah Sekretaris OPAPP Luisito Montalbo, perwakilan Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesus Doque, perwakilan Departemen Kehakiman, Jaksa Susan Dacanay dan perwakilan dari Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) Lt. Kol. Haroun Al-Rashid dan Lt. Kol. Francisco Felicidario III.

Anggota TWG bidang pembagian kekayaan adalah: (untuk pemerintah) Direktur Regional Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional Ma. Lourdes Lim, Direktur Eksekutif Departemen Keuangan Teresita Rodriguez dan Asisten Sekretaris Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam Anselmo Abungan; (untuk MILF) Dr. Benyamin Domato, dr. Mahid Macalingkang dan Archie Buayah.

TWG Pembagian Kekuasaan terdiri dari Upi, Walikota Maguindanao Ramon Piang, Sekretaris OPAPP Jose Lorena dan Wakil Menteri Urusan Politik Chito Gascon. dan dr. Habib Macaayong, Ustad Anwar Sirad dan Prof. Ali Ayuib di pihak MILF. Rappler.com

Result SDY