• May 27, 2024
Pemerintah ingin Negros Occidental berada di bawah kendali Comelec

Pemerintah ingin Negros Occidental berada di bawah kendali Comelec

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dia mengutip pembunuhan baru-baru ini di Kota Escalante dan 18 kasus pembunuhan di luar proses hukum pada pemilu sebelumnya. Comelec tidak tertarik dengan gagasan itu

BACOLOD CITY, Filipina – Terpilihnya kembali Gubernur Alfredo Marañon Jr. meminta Komisi Pemilihan Umum (Comelec) untuk menempatkan Negros Occidental di bawah kendali badan pemungutan suara.

Dalam permintaannya pada Selasa, 2 April, ia mencontohkan pembunuhan yang terjadi baru-baru ini terhadap seorang polisi dan aset kepolisian, serta 18 insiden pembunuhan di luar proses hukum pada pemilu sebelumnya.

Marañon mengatakan pembunuhan Senin malam di Kota Escalante menyoroti perlunya keamanan di provinsi tersebut untuk pemilu mendatang. Delapan tersangka pembunuh Tentara Rakyat Baru (NPA) menembak mati Petugas Polisi 1 Bejein Tanguan dan Aset Polisi Joseph Lutrago, yang dianggap sebagai pemimpin kampanye di kota tersebut.

“Ancaman untuk melemahkan kebebasan memilih masyarakat pada 13 Mei baru terlihat pada hari kedua kampanye resmi untuk jabatan lokal. Tindakan pengecut seperti itu harus dikutuk sekeras-kerasnya, dan pelakunya harus diadili,” kata Marañon.

Salah satu pembunuh pemberontak, yang ditembak oleh Tanguan sebelum meninggal, ditemukan tewas di ladang tebu pada hari Selasa.

Marañon mengatakan kekhawatiran telah dikemukakan oleh banyak orang bahwa pembunuhan tersebut bisa menjadi tanda bahwa “pemerintahan teror” dan “masa darurat militer” dapat mendominasi kampanye pemilu di provinsi tersebut.

Comelec tidak tertarik

Namun, Penjabat Pengawas Comelec Provinsi Wil Arceño mengatakan situasi perdamaian dan ketertiban saat ini di Negros Occidental tidak membenarkan penempatan seluruh provinsi di bawah kendali Comelec.

“Kejadian ini hanya terjadi di satu kota, sedangkan kejadian serupa tidak terjadi di kota-kota lain di provinsi tersebut,” jelas Arceno.

Arceño menambahkan bahwa segala kemungkinan pembunuhan, termasuk motivasi politik, masih belum bisa dikesampingkan. Namun dia mencatat bahwa pembunuhan di Escalante terjadi baik saat diadakan pemilu atau tidak, dan ini merupakan masalah perdamaian dan ketertiban.

“Mari kita beri waktu kepada PNP dan AFP untuk menyelidiki masalah ini secara mendalam. Comelec-Negros memiliki keyakinan dan keyakinan penuh bahwa mereka mampu mengatasi situasi ini,” katanya.

Catatan polisi menunjukkan bahwa sekitar 18 pembunuhan di luar proses hukum telah terjadi di Kota Escalante sejak tahun 2007. Komando NPA Jean Pelle mengaku bertanggung jawab atas sebagian besar pembunuhan tersebut. Marañon meminta Presiden Benigno Aquino III untuk menyelidiki permohonan keadilan yang sedang berlangsung dari warga dan keluarga dari 18 korban pembunuhan di luar proses hukum di Kota Escalante.

Kota Escalante adalah salah satu dari 13 kota besar dan kecil di Negros Occidental yang ditempatkan di bawah daftar pantauan pemilu PNP karena dilaporkan adanya kelompok kandidat bersenjata swasta yang terlibat dalam persaingan politik yang intens. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini