• February 26, 2024
Pemerintah Jepang mendanai proyek perumahan P170-M di CDO

Pemerintah Jepang mendanai proyek perumahan P170-M di CDO

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah Kota Cagayan de Oro telah mengidentifikasi lahan seluas 15 hektar yang akan dibangun 1.200 unit rumah baru untuk korban Topan Sendong

CAGAYAN DE ORO, Filipina – Pemerintah kota telah menerima ¥350 juta (P170 juta) dari pemerintah Jepang sebagai bantuan untuk membangun setidaknya 1.200 unit rumah murah di kota tersebut untuk para korban Topan Sendong (nama internasional: Washi) yang hit the city hit pada 16 Desember dan 17 Desember 2011.

Sendong, yang membanjiri Sungai Cagayan de Oro dengan hujan deras, menghancurkan masyarakat di sepanjang tepi sungai. Sungai meluap di daerah pemukiman yang jauh lebih tinggi dan menyebabkan 1.500 orang tewas dan jumlah orang hilang hampir sama.

Menteri Akio Isomata, Menteri Urusan Perekonomian Kedutaan Besar Jepang, secara pribadi mengunjungi Walikota Cagayan de Ori Oscar Moreno pada hari Kamis, 13 Maret untuk menawarkan dukungan pemerintahnya.

Isomata mengatakan dukungan finansial juga akan memanfaatkan teknologi negara mereka untuk membangun kembali masyarakat yang lebih baik setelah bencana alam.

Isomata menambahkan bahwa Jepang dan Filipina sama-sama memiliki sejarah panjang dalam bencana alam dan bahwa teknologi mereka dalam membangun komunitas dan infrastruktur yang lebih tangguh akan sangat membantu dalam membangun masyarakat baru.

Moreno mengatakan, Pemkot berterima kasih kepada masyarakat Jepang yang tidak melupakan para korban Topan Sendong.

Pemerintah kota telah mengidentifikasi properti seluas 15 hektar yang dimilikinya di Barangay Balubal, sekitar 12 km sebelah timur kota.

Lahan yang tergolong pemukiman ini terletak di dataran tinggi dengan pemandangan Teluk Macajalar yang luas, garis pantai kota. Di sinilah letak kota mewah Teakwood Hills.

Rencana utama

Ramon Fernandez, kepala Satuan Tugas Perumahan dan Tempat Tinggal di kota tersebut, mengatakan bahwa rencana induk untuk desa baru tersebut sedang ditinjau.

“Kami ingin komunitas ini mandiri, di mana segala sesuatunya dapat dijangkau, Anda tidak perlu pergi ke mana pun untuk mendapatkan perbekalan,” kata Fernandez.

Moreno menyampaikan bahwa pemerintah akan membangun rumah yang lebih besar dibandingkan kelompok pertama yang dibangun untuk korban Sendong.

Isomata juga menekankan bahwa membangun struktur yang lebih baik dan menciptakan lingkungan yang aman bagi penerima manfaat akan membuat proyek ini berkelanjutan.

Fernandez mengatakan desa baru ini akan mencakup pasar umum, pusat transportasi, pusat komunitas dan ruang terbuka.

Barangay Balubal juga memiliki salah satu populasi pelajar terendah di kota tersebut. Sekolah menengah atas dan sekolah dasar negeri mempunyai lahan yang luas di mana siswa belajar menghargai pertanian, karena sekolah negeri di perkotaan kehilangan ruang hijau karena gedung-gedung baru untuk menampung lebih banyak siswa.

Jan Hannah Awitin, koordinator pemasaran dan relawan Habit for Humanity Region 10, mengatakan bahwa mereka dimobilisasi untuk membangun rumah di desa baru tersebut.

Awitin mengatakan karena desain rumah baru mereka memungkinkan adanya kandang, maka akan ada ruang yang lebih besar.

Karena pendekatan “Build Back Better” yang disyaratkan oleh pemerintah Jepang, rumah-rumah tersebut akan dibangun secara individual, berbeda dengan rumah-rumah sebelumnya yang berbentuk segi empat dan lebih sempit.

Moreno mengatakan pembangunan kota baru akan segera dimulai dan mereka berharap untuk mengalihkan kepemilikan kepada penerima manfaat pada tahun 2015. – Rappler.com

Togel Hongkong