• May 24, 2024
Pemerintah memberikan P9-B untuk pengembalian pajak PPN-TCC

Pemerintah memberikan P9-B untuk pengembalian pajak PPN-TCC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Anggaran Florencio Abad mengatakan P9 miliar dialokasikan pada tahun 2012 ini untuk skema pengembalian PPN 5 tahun baru yang baru-baru ini disetujui oleh Presiden Aquino.

MANILA, Filipina – Menteri Anggaran Florencio Abad mengatakan P9 miliar telah dialokasikan pada tahun 2012 ini untuk skema pengembalian Pajak Pertambahan Nilai (PPN) 5 tahun yang baru yang baru-baru ini disetujui oleh Presiden Aquino.

Abad mengatakan pada hari Senin, 2 April, bahwa pemerintahan Aquino telah mengalokasikan P10 miliar untuk pengembalian pajak tahun 2012 ini, dimana P9 miliar secara khusus diperuntukkan untuk pengembalian PPN dalam skema yang diumumkan oleh Malacanang.

Pada hari Minggu, 1 April, Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa Jr. mengumumkan skema baru yang disetujui oleh Presiden Aquino melalui Perintah Eksekutif No. 68.

Skema ini memperkenalkan skema monetisasi kredit PPN sebagai pengganti “proses yang membosankan, panjang dan sering kali korup” dalam sertifikat kredit pajak (TCC) yang diterbitkan oleh Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) dan Biro Bea Cukai (Dewan Bea Cukai) yang dimiliki oleh perusahaan yang terdaftar PPN. pembayar pajak.

Sertifikat palsu,

TCC berfungsi sebagai bukti klaim perusahaan atas kredit pajak, yang diberikan kepada perusahaan pengekspor yang berhak mendapatkan hak bebas bea atau kepada perusahaan yang memiliki pengembalian pajak.

Pemegang dapat menggunakan sertifikat ini untuk membayar pajak. Penipuan dilakukan ketika perusahaan memperoleh sertifikat secara ilegal.

Berdasarkan sistem yang ada, TCC diberikan kepada pembayar pajak untuk menunjukkan kredit pajak mereka sebagai pengganti pengembalian uang tunai. TCC ini dapat digunakan untuk mengimbangi kewajiban pajak lainnya dalam bentuk pengurangan pajak.

Namun, sistem tersebut rentan terhadap penyimpangan.

Abad mengatakan skema monetisasi kredit PPN akan membantu mengatasi masalah korupsi yang melanda sistem lama.

Skema baru ini juga akan mendorong dunia usaha untuk membayar pajaknya dengan cermat dan akurat.

Hanya di Filipina

Ochoa mencatat penelitian dari Departemen Anggaran menunjukkan bahwa Filipina adalah satu-satunya negara di kawasan ASEAN yang menggunakan TCC untuk mengembalikan klaim PPN.

“Para pelaku usaha, khususnya eksportir, telah meminta pemerintah untuk mengembalikan kredit PPN mereka dengan cara yang tepat. Skema TCC yang ketinggalan jaman memerangkap likuiditas mereka selama tiga tahun dan membuat mereka terkena praktik-praktik tertentu yang tidak bermoral,” katanya.

“Presiden Aquino berkomitmen untuk menerapkan keadilan dan keteraturan dalam pengelolaan pendapatan. Dengan menunjukkan kepada dunia usaha bahwa sistem kredit pajak bekerja dengan cara yang dapat diprediksi, kami pada akhirnya mendorong mereka untuk rajin membayar pajak yang benar,” katanya.

Alokasi Anggaran

Abad, sebaliknya, mengatakan pemerintahan Aquino akan mengalokasikan dana untuk skema pengembalian PPN dalam APBN tahunan dari tahun 2012 hingga 2016.

Dengan program monetisasi, wajib pajak memiliki 2 pilihan untuk merealisasikan TCC mereka yang belum dibayar: pertama, menagih, terlebih dahulu, nilai diskon dari TCC mereka; atau, penagihan seluruh nilai tunai pada tanggal jatuh tempo tertentu. BIR dan Dewan Komisaris akan memverifikasi TCC PPN yang terutang dan akan menerbitkan Pemberitahuan Jadwal Pembayaran kepada pemegang TCC.

Mulai tahun ini, BIR dan Dewan Komisaris tidak lagi menerbitkan TCC untuk restitusi PPN kecuali jika diminta oleh wajib pajak PPN. Berdasarkan sistem yang ada, TCC diberikan kepada pembayar pajak untuk menunjukkan kredit pajak mereka sebagai pengganti pengembalian uang tunai. TCC ini dapat digunakan untuk mengimbangi kewajiban pajak lainnya dalam bentuk pengurangan pajak.

Namun, sistem tersebut rentan terhadap penyimpangan. – Rappler.com

Togel Sidney