• April 12, 2024
Pemerintah mencapai target inflasi pada tahun 2014

Pemerintah mencapai target inflasi pada tahun 2014

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Inflasi bulan Desember melambat menjadi 2,7% di tengah rendahnya harga minyak bumi dan tarif listrik, lapor Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional

MANILA, Filipina – Selama empat bulan berturut-turut, inflasi inti melambat menjadi 2,7% pada bulan Desember, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) melaporkan pada Selasa, 6 Januari.

Inflasi terkini telah menurunkan rata-rata inflasi menjadi 4,1% – berada dalam kisaran target pemerintah sebesar 3% hingga 5% untuk tahun 2014.

Inflasi juga turun menjadi 3,7% di bulan November.

“Penurunan inflasi pada bulan Desember merupakan pertanda baik bagi pertumbuhan konsumsi pada kuartal keempat tahun 2014. Hal ini juga menunjukkan bahwa kebijakan pemerintah terus mendukung tingkat inflasi yang terkendali,” kata Sekretaris Perencanaan Sosial-Ekonomi Arsenio M. Balisacan.

Inflasi inti pada bulan Desember, tidak termasuk harga makanan dan energi yang fluktuatif, juga turun menjadi 2,3% dari 2,7% pada bulan November dan 3,2% pada bulan Desember 2013.

Inflasi inti sepanjang tahun mencapai 3%.

Minyak bumi, pengembalian listrik menurunkan inflasi

Kemunduran harga minyak bumi dan tarif listrik, termasuk penurunan kenaikan sebagian besar bahan pangan, semakin menyeret turun inflasi, kata NEDA.

Pada bulan Desember, indeks harga minyak bumi, listrik, gas dan bahan bakar lainnya turun -8,3% dari -2,6%, sedangkan industri alat transportasi pribadi turun -6% dari -1,2%.

Tarif listrik juga lebih rendah dibandingkan tahun lalu pada bulan Desember menyusul penurunan biaya pembangkitan dan transmisi karena meningkatnya ketersediaan pembangkit listrik dan rendahnya biaya bahan bakar, kata Balisacan.

Biaya Manila Electric Company (Meralco) semakin turun sebesar 13% pada bulan Desember, setara dengan pengurangan P0,73 ($0,016*) per kilowatt hour (kWh).

Penurunan tajam harga minyak di Dubai, yang jatuh ke level terendah sejak 2010, menyebabkan turunnya harga minyak bumi dalam negeri, tambah NEDA.

Harga bensin tanpa timbal (-19%), solar (-26%), minyak tanah (-23%) dan bahan bakar gas cair atau LPG (-32%) semakin diturunkan pada bulan lalu.

Inflasi pangan turun 1%

Inflasi pangan tahun-ke-tahun pada bulan Desember juga melambat menjadi 5,5% dari 6,5% pada bulan sebelumnya, terutama disebabkan oleh tingginya harga pangan pada periode yang sama tahun 2013 yang sebagian disebabkan oleh Topan Super Yolanda (nama internasional: Haiyan) yang melanda negara tersebut. pada awal November 2013.

Balisacan juga menyebutkan faktor-faktor yang mungkin berkontribusi terhadap penurunan inflasi terkini: tidak adanya guncangan ekonomi besar yang dapat mempengaruhi pasokan pangan secara signifikan; normalisasi rantai pasok produk pangan lainnya akibat peningkatan stok beras dari impor; dan pencabutan perpanjangan larangan truk harian di Manila pada bulan September.

Risiko di Depan

Meskipun target tahun 2014 telah tercapai, pemerintah masih mewaspadai kemungkinan risiko inflasi pada tahun 2015 seperti tekanan kenaikan tarif air dan kemungkinan kenaikan komoditas pertanian akibat kerusakan akibat topan Ruby dan Seniang.

Program untuk membantu daerah-daerah yang sangat rentan terhadap kekeringan akibat El Niño juga perlu ditingkatkan, kata Balisacan.

Masalah logistik seputar larangan truk juga terus menimbulkan risiko.

“Sangat penting untuk terus mencari solusi yang lebih jangka panjang terhadap masalah kemacetan untuk menghindari gangguan di masa depan dalam rantai pasokan domestik yang dapat menyebabkan biaya transportasi lebih tinggi,” kata Balisacan. – Rappler.com

result hk