• April 12, 2024
Pemerintah mencatat surplus fiskal sebesar P6,8 miliar di bulan November

Pemerintah mencatat surplus fiskal sebesar P6,8 miliar di bulan November

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ini adalah keempat kalinya tahun ini pemerintah mencatat surplus – sebuah indikator buruk bagi perekonomian yang terseret oleh rendahnya belanja.

MANILA, Filipina – Departemen Keuangan (DOF) pemerintah mengumumkan pada hari Senin, 29 Desember bahwa defisit fiskal tahun ini sebesar P26,8 miliar ($599,21 juta*) berada dalam target.

Defisit periode Januari-November lebih rendah 76% dibandingkan tahun lalu.

Plafon tahun 2014 adalah P266 miliar ($5,95 miliar).

DOF juga mengatakan negara tersebut menghasilkan surplus fiskal sebesar P6,8 miliar ($152,02 juta) – surplus fiskal ke-4.st surplus bulanan tercatat tahun ini dan naik sebesar P1 miliar ($22,36 juta) dari tahun 2013.

Setelah dikurangi pembayaran bunga, pemerintah membukukan surplus primer sebesar P24,9 miliar ($556,74 juta) dibandingkan surplus pada bulan November 2013 sebesar P19,1 miliar ($427,05 juta).

Surplus primer bulan Januari-November sebesar P265,5 miliar ($5,94 miliar) adalah 43% lebih tinggi dibandingkan tingkat tahun lalu.

Sementara itu, total pendapatan di bulan November mencapai P158,2 miliar ($3,54 miliar).

Tahun ke tahun, total pendapatan mencapai P1,74 triliun ($38,90 miliar), meningkat 10,8% dari level sebelumnya.

Untuk bulan Januari-November, pengeluaran mencapai P1,76 triliun ($39,35 miliar), naik 5,1% dari tahun lalu.

Defisit terjadi ketika pengeluaran melebihi pendapatan, sedangkan surplus terjadi ketika pendapatan melebihi pengeluaran.

Oleh karena itu, surplus anggaran bulanan terbaru menunjukkan bahwa pemerintah masih kekurangan belanja.

Pengeluaran yang kurang

Kurangnya stimulus fiskal menyeret perekonomian ke posisi 3rd kinerja triwulanan sebesar 5,3%.

Menyusul lesunya pertumbuhan ekonomi Filipina pada periode Januari-September, Bank Pembangunan Asia (ADB) memangkas perkiraan kinerja tahun 2014 untuk Filipina sebesar 0,2 poin persentase menjadi 6%, kata bank regional tersebut dalam laporan suplemen Asian Development Outlook terbarunya untuk Desember. .

Meskipun konsumsi swasta kuat, investasi swasta dan ekspor neto lebih tinggi, belanja pemerintah masih lemah, sehingga berkontribusi pada rendahnya pertumbuhan produk domestik bruto (PDB), sehingga mendorong ADB untuk memangkas perkiraan pertumbuhan negara tersebut.

Namun Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) mengatakan pada awal Desember bahwa perekonomian Filipina akan berkembang lebih cepat pada tahun 4st kuartal tahun 2014.

Dimulainya kembali belanja publik juga akan mengembalikan negara ini ke “jalur pertumbuhan tinggi” lebih dari 7% pada tahun 2015, Menteri Perdagangan Gregory Domingo mengatakan pada awal bulan Desember.

Dalam sebuah pernyataan hari Senin, Menteri Keuangan Cesar Purisima memuji peningkatan peringkat kredit Moody’s Investor Service baru-baru ini dan peningkatan status negara tersebut di Millennium Challenge Corporation sebagai bukti manajemen fiskal pemerintah yang bijaksana.

“Manajemen fiskal yang hati-hati oleh pemerintah pusat membuat kita tetap berada pada posisi yang tepat ini, menuai hasil dan bersemangat untuk mengharapkan lebih banyak lagi,” kata Purisima. Rappler.com

Result SDY