• February 29, 2024
Pemerintah menghemat P3,35 miliar dalam tawaran MRT

Pemerintah menghemat P3,35 miliar dalam tawaran MRT

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Abaya mengatakan keputusan untuk melakukan tender proyek alih-alih memberikan kontrak kepada Inekon melalui penawaran yang dinegosiasikan justru menghasilkan penghematan pemerintah.

MANILA, Filipina – Dengan tender kontrak pengadaan kereta baru Metro Rail Transit jalur 3 (MRT3), pemerintah menghemat P3,35 miliar.

Demikian pernyataan yang dikeluarkan Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) pada Minggu, 4 Mei, menyusul anggapan bahwa pihaknya seharusnya memberikan kontrak pengadaan 48 gerbong kepada perusahaan Ceko melalui negosiasi penawaran.

Menteri Perhubungan Joseph Emilio Abaya mengatakan keputusan badan tersebut untuk mengadakan penawaran terbuka untuk proyek perluasan kapasitas MRT3 senilai P3,8 miliar menghasilkan penghematan.

“Keputusan untuk mengalahkan tawaran proyek tersebut menghasilkan penghematan hampir P 3,5 miliar, tanpa mengurangi kualitas gerbong kereta. Tabungan tersebut kini dapat digunakan untuk program lain yang juga akan meningkatkan pelayanan publik. Hal ini sejalan dengan upaya kami untuk melakukan reformasi dan tata kelola yang baik di DOTC,” katanya.

Abaya mengatakan perusahaan China Dalian Locomotive and Rolling Stock Co. memenangkan kontrak dengan tawaran senilai US$86,4 juta untuk 48 bus tersebut.

Sebaliknya, harga perusahaan Ceko Inekon adalah $3,355 juta untuk setiap gerbong, atau total $160,8 juta untuk 48 gerbong.

Selisihnya berjumlah $74,4 juta atau P3,348 miliar dengan tingkat konversi P45 menjadi $1.

Abaya menambahkan: “Ini adalah jumlah yang dihemat pemerintah. Atau akan rugi jika kontrak diberikan kepada Inekon tanpa membuka proyek tersebut kepada penawar lain.”

Upaya pemerasan

Badan tersebut berada di bawah pengawasan setelah Duta Besar Ceko Josef Rychtar menuduh pejabat transportasi mencoba memeras $30 juta dari Inekon untuk mendapatkan kontrak tersebut.

Saat menolak, Rychtar mengatakan DOTC diduga memasukkan Grup Inekon ke dalam daftar hitam dari proses penawaran.

Seiring berjalannya waktu, laporan utusan Ceko tentang upaya pemerasan tersebut berubah. Dia awalnya melibatkan salah satu saudara perempuan Presiden Benigno Aquino III, sebelum menarik kembali dan mengklaim bahwa hanya pejabat tinggi di DOTC yang terlibat. Ia kemudian mengatakan, upaya tersebut diprakarsai oleh adik General Manager MRT Al Vitangcol III.

Baik Vitangcol maupun Abaya berulang kali membantah tuduhan tersebut. Abaya mengatakan kelompok Ceko diundang untuk berpartisipasi dalam penawaran tersebut tetapi tidak melakukannya meskipun telah membeli dokumen penawaran.

DOTC mengatakan pihaknya menerima penawaran terbuka tersebut sebagai bagian dari reformasi di bawah pemerintahan Aquino.

“Hal ini dilakukan untuk mencegah manipulasi harga yang sering terjadi dalam proses negosiasi penawaran,” jelas Abaya.

Melalui program perluasan ini, pemerintah akan membeli 48 gerbong baru yang akan dikirimkan secara bertahap hingga Mei 2016.

Kereta baru ini diharapkan dapat mempercepat waktu perjalanan komuter, dengan menggunakan kereta 4 gerbong yang akan tiba setiap 2,5 menit pada jam sibuk.

Saat ini jalur MRT3 menggunakan sistem kereta 3 gerbong yang tiba setiap 3 menit pada jam sibuk. – Rappler.com

SDY Prize