• June 21, 2024
Pemerintah menolak biaya tenaga kerja, memperingatkan terhadap kenaikan tarif listrik

Pemerintah menolak biaya tenaga kerja, memperingatkan terhadap kenaikan tarif listrik

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Keuangan Cesar Purisima mengatakan bahwa penerima manfaat gaji tetap sebesar P60,2 miliar sebagian besar dipekerjakan kembali setelah pemutusan hubungan kerja mereka.

MANILA, Filipina – Masyarakat akan menanggung beban terberat – dalam bentuk kenaikan tarif listrik – karena pemerintah tidak membayar gaji pegawai sektor energi yang “dipecat secara ilegal”, kata Menteri Keuangan Cesar Purisima, yang menyatakan keberatan pemerintah terhadap likuidasi para krediturnya. . .

“Ini bukan lelucon. Kami yakin ini bukan pengeluaran pemerintah yang perlu dan tidak punya dasar apa pun,” kata pejabat kabinet itu kepada Komite Energi Senat pada Kamis, 4 Desember.

Pemerintah berhutang P60,2 miliar ($1,35 miliar*) kepada sekitar 9.021 karyawan Perusahaan Listrik Nasional (Napocor) yang diberhentikan karena wajib restrukturisasi berdasarkan Undang-Undang Reformasi Industri Ketenagalistrikan dan Ketenagalistrikan tahun 2001.

Perusahaan Pengelola Aset dan Kewajiban Sektor Tenaga Listrik (PSALM) – yang mengelola aset sektor tenaga listrik – diberitahu tentang kewajiban Napocor yang belum dibayar melalui surat tuntutan dari pengadilan setempat.

Pengadilan memerintahkan penyitaan properti Napocor sebesar P60,2 miliar berdasarkan keputusan Divisi Ketiga Mahkamah Agung (SC) yang mengatakan ribuan manajer dan mekanik Napocor dipecat secara ilegal.

Namun pemerintah mengajukan banding atas kasus tersebut ke Mahkamah Agung en banc, karena hal ini “memiliki dampak finansial yang besar terhadap kesejahteraan masyarakat.”

CEO dan Presiden PSALM Emmanuel Ledesma Jr. mengatakan dekorasi properti ini akan menyebabkan kenaikan tarif listrik masing-masing sebesar 7%, 9% dan 13.3% di Luzon, Visayas dan Mindanao.

Penyitaan yang dihentikan sementara oleh MA ini juga akan memaksa PSALM untuk segera membayar tunggakan iurannya sebesar P329 miliar.

Pemerintah: Tinjau kesalahan prosedur

Pengacara Maximo Paulino Sison III dari Kantor Jaksa Agung (OSG) menjelaskan dalam sidang Senat bahwa keputusan MA atas kasus pemberhentian ilegal Asosiasi Pengemudi dan Mekanik Napocor (DAMA) didasarkan pada kesalahan “prosedur” yang harus dilakukan. ditinjau kembali.

Divisi Ketiga SC memutuskan bahwa resolusi dewan Napocor yang secara efektif memecat anggota DAMA adalah batal demi hukum karena hanya ditandatangani oleh 3 direktur dewan.

Sisanya yang menandatangani adalah pengganti yang duduk dalam rapat dewan karena direksi sebenarnya tidak ada, jelas Sison.

Namun Purisima mengatakan secara fisik tidak mungkin bagi seorang pegawai negeri berpangkat tinggi untuk hadir dalam semua rapat dewan direksi perusahaan milik negara dan dikendalikan oleh negara di mana ia menjadi anggota dewannya.

Dia mencontohkan dirinya sendiri, yang duduk di dewan direksi di sekitar 30 entitas.

Napocor sebelumnya menjelaskan, seluruh anggota direksi, kecuali presiden, adalah sekretaris kabinet.

Doktrin MA, tambah Purisima, akan mendelegitimasi secara tidak adil keputusan-keputusan GOCC di masa lalu yang mana para direktur memberi wewenang kepada para pengganti untuk memilih dan menandatangani atas nama mereka.

P60,2 miliar jumlah yang ‘tidak adil’

Purisima juga menjelaskan bahwa para pemohon di hadapan Mahkamah Agung yang akan menerima manfaat gaji sebesar P60,2 miliar sebagian besar dipekerjakan kembali setelah pemutusan hubungan kerja mereka.

Dari 9.021 pegawai yang dipecat, 7.127 orang dipekerjakan kembali dan 131 orang memilih pensiun dini. Lebih dari 3.300 dipekerjakan kembali sehari setelah pemutusan hubungan kerja, dan 5.800 dipekerjakan kembali dalam waktu satu bulan.

Semua yang dipecat juga diberikan pesangon sebesar P1,09 juta per karyawan atau gaji satu setengah bulan, kata Purisima.

Purisima menolak total utang usaha PSALM sebesar P60,2 miliar atau P7,5 juta per karyawan yang mengejutkan, padahal sebagian besar dari mereka telah dipekerjakan kembali dan saat ini bekerja pada entitas listrik pemerintah.

Senator Sergio Osmeña III, ketua Komite Energi Senat, mengatakan “tidak praktis untuk menganggap serius keputusan (SC).”

Ia juga meminta seluruh anggota Kabinet untuk menyerahkan daftar GOCC yang seharusnya mereka wakili. – Rappler.com

*$1 = P44.65

login sbobet