• February 21, 2024
Pemerintah perlu menyelesaikan kebijakan penambangan terbuka

Pemerintah perlu menyelesaikan kebijakan penambangan terbuka

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Institut Ilmu Geologi Nasional menyesalkan penggunaan faktor non-ilmiah untuk menentang penambangan

MANILA, Filipina – Pemerintah harus menyelesaikan kebijakannya mengenai penambangan terbuka, karena melarangnya juga berarti melarang penambangan kerikil dan pasir yang digunakan dalam konstruksi.

Hal ini menurut Institut Ilmu Geologi Nasional (NIGS), yang mendesak pemerintah untuk menyelesaikan masalah pertambangan dengan masukan dari pakar industri.

“Penambangan agregat, penambangan pasir kerikil, sebenarnya adalah penambangan terbuka. Orang-orang tidak mengerti apa yang sebenarnya mereka bicarakan. Anda tidak boleh pulang ke rumah (beton) atau berkendara di jalan jika Anda yakin bahwa penambangan terbuka harus dilarang,” kata Direktur NIGS Dr. Carlo A. Arcilla di forum pertambangan.

Larangan penambangan terbuka di Cotabato Selatan, tempat proyek tembaga Tampakan dibangun, tampaknya terinspirasi oleh orang-orang non-ahli yang menguraikan mitos tentang geologi dan sumber daya alam, klaim Arcilla.

“Seharusnya mereka memutuskan larangan penambangan terbuka berdasarkan buku yang memberikan pilihan antara penambangan atau makanan yang ditulis oleh orang yang bukan ahli. Bahkan orang-orang seperti itu percaya bahwa penambangan menyebabkan letusan gunung berapi yang tidak dapat dipercaya,” kata Arcilla.

Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) menolak sertifikat kepatuhan lingkungan (ECC) dari proyek tembaga Tampakan, diduga mengutip larangan penambangan terbuka di Cotabato Selatan sebagai dasarnya.

“(Lubang terbuka) tidak boleh dikembalikan ke topografinya yang lama, tapi Anda bisa mengembalikannya ke kondisi yang estetis, tutupan hutan dan sebagainya, jika dilakukan dengan cara yang benar,” jelas Arcilla.

Sambil mendesak pemerintah untuk meneliti dasar ilmiah dari larangan penambangan terbuka, Arcilla mengatakan pemerintah juga harus mempelajari rendahnya deklarasi nilai mineral, khususnya nikel, yang dikirim ke Tiongkok.

Menipu pemerintah?

Pemerintah harus memeriksa keakuratan nilai pengiriman bijih ke Tiongkok pada tahun 2011 – yang berjumlah 20 juta metrik ton – karena penilaian yang terlalu rendah akan mengurangi pendapatan pemerintah, katanya.

“Saya diundang oleh importir China, di Asia Pacific Ore Laterite Conference, dan saya mendapat gambaran berapa yang mereka bayar,” kata Arcilla. “Jika diremehkan sebesar $10, itu berarti undervalued sebesar $200 juta. Perusahaan yang ditemukan kurang melaporkan harus dituntut.”

Dan karena pertambangan skala kecil tidak diatur, semua ini harus berada di bawah kewenangan pemerintah, tambahnya.

“Tambang skala kecil bisa mendapatkan 70% (pendapatan emas). Mereka pergi tanpa pengawasan lingkungan. Mereka tidak membayar pajak cukai, tidak ada pajak penghasilan. Mereka tidak peduli terhadap lingkungan. Lagipula, itu ilegal,” katanya.

TIDAK ADA sembarang orang di Universitas Filipina, yang bisa dibilang merupakan ahli geologi terbaik di negara ini, yang pernah diajak berkonsultasi oleh pemerintah dalam perumusan kebijakan pertambangan yang sedang berlangsung, katanya.

“Kami khawatir karena lulusan kami bekerja di perusahaan (tambang),” ujarnya.

Pemerintah saat ini sedang menyusun peraturan eksekutif di bidang pertambangan, yang membuat para pelaku industri resah.- Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Sidney hari ini