• July 20, 2024
Pemerintah siap menghadapi segala kemungkinan selama kunjungan kepausan

Pemerintah siap menghadapi segala kemungkinan selama kunjungan kepausan

MANILA, Filipina – Pemerintah Filipina tidak menyia-nyiakan persiapan kunjungan Paus Fransiskus, dan menyiapkan segala kemungkinan untuk segala kemungkinan, termasuk terinjak-injak.

Presiden Benigno Aquino III memberikan kepastian tersebut pada Jumat, 9 Januari, kurang dari seminggu sebelum jadwal kedatangan Paus Fransiskus ke Filipina. Dia berkata tugas pemerintah adalah memikirkan skenario terburuk dan menyiapkan solusi jika hal tersebut terjadi.

Salah satu kekhawatiran besar adalah kemungkinan terjadinya penyerbuan, terutama karena “keributan kecil” seperti insiden pencopetan “dapat menimbulkan efek riak,” kata Aquino.

“Dengan adanya tekanan dari penonton, jika hal ini mengakibatkan kekacauan – ruangnya tidak akan lebih besar,” katanya kepada wartawan dalam wawancara media di Romblon.

Katanya, jika terjadi kejadian seperti itu, akan memadati massa”akan menjadi lebih terkompresi.”

“Inilah yang saat ini kami coba selesaikan dengan bantuan aparat keamanan dan pihak lain, termasuk MMDA, DOH, dan lain-lain, di mana kami akan memberikan ruang bagi massa untuk menyerapnya kalau-kalau ada yang memulai kekacauan atau jika ada. Ada semacam kejutan, sehingga kita bisa menghindari terinjak-injak,” kata Aquino.

Aquino mengatakan Malacañang akan merilis video dalam beberapa hari mendatang yang menunjukkan bagaimana reaksi orang banyak terhadap kunjungan kepausan sebelumnya. Dia mengatakan video tersebut akan menyoroti bagaimana kerumunan orang tetap tenang ketika Paus masih berada agak jauh, namun menjadi sulit diatur ketika dia mendekat.

“Ketika konvoi sudah dekat, mereka (penonton) melanggar batas dan saat itulah orang bisa terluka atau ketika teroris, misalnya, punya kesempatan untuk mendekati Paus. Kita tidak bisa membiarkan hal ini terjadi,” katanya.

“Jelas visualnya membantu meyakinkan semua orang dengan cara yang sangat singkat atau durasi yang singkat,” tambahnya tentang video tersebut.

Paus dijadwalkan tiba pada 15 Januari dan akan tinggal hingga tanggal 19.

‘Manusia adalah kuncinya’

Aquino mengatakan pemerintah akan mengerahkan 25.000 pasukan keamanan setelah misa Paus di Luneta, yang diperkirakan akan dihadiri 6 juta orang. (BACA: Iblis dalam Detailnya: Perlindungan Paus Fransiskus dalam Kunjungan PH)

Presiden juga mengatakan bahwa meskipun pemerintah berkoordinasi erat dengan para pemimpin gereja dan sektor swasta untuk memastikan keberhasilan kunjungan tersebut, kerja sama masyarakat akan sangat penting.

“Rakyat adalah kunci agar konflik ini terorganisir dan damai,” katanya.

Aquino juga meyakinkan bahwa meskipun pemerintah akan mengerahkan sumber dayanya untuk kunjungan tersebut, wilayah lain di negara tersebut akan tetap terlindungi.

“Saya ingin menekankan bahwa kewajiban kita bukan hanya kepada Paus, namun kepada semua warga Filipina yang mempunyai kebutuhan. Jadi kami bersiap jika ada masalah, dan jika terjadi sesuatu, kami punya kelompok lain yang akan mengatasi masalah kedua itu,” ujarnya. – Rappler.com

SDy Hari Ini