• April 13, 2024
San Miguel pergi untuk mengambil bagian setelah Game 1 runtuh

San Miguel pergi untuk mengambil bagian setelah Game 1 runtuh

MANILA, Filipina – Jika San Miguel Beermen kalah dari Alaska Aces di Piala Filipina PBA 2015, pelatih kepala Leo Austria mungkin akan mengingat kembali peristiwa pertandingan pertama pada Rabu, 7 Januari, berulang-ulang di kepalanya untuk waktu yang sangat lama. waktu. .

Sama seperti bagaimana penggemar Heat terus memikirkan pertandingan kedua melawan Dallas Mavericks di Final NBA 2011 dalam skenario “apa yang bisa terjadi”… dan itu terjadi 4 tahun yang lalu.

Ketika Miami Heat kalah dari Dallas Mavericks di Final NBA 2011 dan mendapat cemoohan dari dunia olahraga, para penggemar Heat dengan cepat menyebut game kedua seri tersebut sebagai titik balik yang menyebabkan kematian tim mereka yang memilukan.

https://www.youtube.com/watch?v=rCT8ov5Lv_Y

Miami unggul 15 poin dengan waktu tersisa kurang dari 6 menit pada kuarter keempat. Seandainya mereka bertahan untuk menang, mereka akan memimpin seri 2-0.

Sederhananya, melupakan kekalahan seperti yang dialami San Miguel di pertandingan pertama lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Dari kehilangan keunggulan 27-5, kehilangan penguasaan bola satu demi satu, hingga kehilangan beberapa calon pemenang pertandingan, Beermen membuat beberapa kesalahan penting yang menyebabkan Alaska mengambil darah pertama dalam seri tersebut.

Alex Cabagnot praktis tidak ada. Chris Lutz menampilkan permainan yang hampir sempurna, kecuali satu gangguan mental yang mengerikan yang membuat timnya harus melakukan layup karena buzzer beater.

“Kami seharusnya meminta waktu tunggu, tapi terkadang tidak dapat lagi melihat pemainnya (pemain tidak bisa melihat),” kata Austria mengenai dorongan prematur yang dilakukan Lutz.

Fajardo adalah penembak lemparan bebas 69% pada konferensi ini. Dia melakukan 26 dari 34 tembakan dari garis busuk dalam kemenangan semifinal SMB atas TNT – termasuk 11 dari 11 di game kedua, di mana dia membuat 8 FT di kuarter keempat untuk menutup permainan. Namun di game pertama, dia gagal melakukan lemparan bebas yang seharusnya bisa memastikan kemenangan.

Game kedua akan diadakan pada hari Jumat, 9 Januari, memberikan kesempatan kepada SMB untuk segera menghapus jebakan di game pertama. Namun sampai saat itu tiba, Beermen harus menanggung akibat dari membuang peluang luar biasa untuk unggul 1-0.

“Saya benar-benar tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi pada kami,” kata pelatih Austria yang kebingungan setelah kekalahan tersebut. “Kami memiliki awal yang baik. Kami memimpin dengan (22) poin dan kami tidak dapat mempertahankan intensitas kami. Karena bank Alaska, saya pikir itulah faktornya. Bank of Alaska, menurut saya, mencetak lebih dari 50 poin.”

Austria tertinggal 11 poin. Bangku cadangan Alaska menyumbangkan 61 poin. San Miguel hanya punya 20. Namun ketika Calvin Abueva, pemain terbaik Aces dan bisa dibilang pemain terbaik di PBA konferensi ini, keluar dari bangku cadangan, sudah dipastikan bahwa Aces akan memenangkan pertarungan unit kedua, dan pujian kepada Pelatih Alex Compton atas langkahnya. . Abueva rata-rata mencetak 16,1 PPG, 11,6 RPG, dan 2,9APG pada konferensi ini sambil bermain hanya 27,1 menit per game.

Tapi yang benar-benar membunuh San Miguel adalah pergantian pemain. “Kami melakukan banyak turnover – 26. Bagaimana kami bisa memenangkan kejuaraan jika kami melakukan 26 turnover?” tanya pelatih kepala Beermen.

Alaska bahkan tidak mengambil banyak keuntungan dari TO SMB, hanya mencetak 13 TO. Namun dengan berkali-kali melakukan kesalahan yang membuat kepala mereka pusing – umpan masuk yang buruk ke tiang gawang, umpan silang yang ceroboh, menggiring bola ketika Aces menggunakan pertahanan pers mereka – SMB tidak bisa memberikan tanda seru terakhir. di atasnya. di game pertama, dan itu memberi Aces banyak ruang untuk melakukan comeback.

“Pergantian kalah dari kami Tidak ada lagi,” kata Arwind Santos, yang kurangnya agresi dalam menerima jumper merugikan San Miguel. Dia menyelesaikan dengan 12 poin dari 5 dari 14 tembakan, dan sendiri melakukan 7 turnover. “Tekanan mereka dan memar lainnya yang tidak bisa kami lewati dengan baik,” jelasnya, adalah penyebab utama kematian mereka.

(Pergantian pemain merugikan kami. Tidak ada yang lain. Pertahanan tekanan mereka dan beberapa umpan kami yang salah perhitungan merugikan kami.)

Seperti Santos, Cabagnot juga tidak menjadi faktor melawan Alaska. Dia seharusnya menyamai produksi Abueva dari bangku cadangan, tetapi dia malah menyelesaikan dengan hanya 6 poin dari 2 dari 9 tembakan dan dibayangi oleh rookie Chris Banchero, yang membuntuti Cabagnot dengan pertahanannya yang merepotkan sepanjang pertandingan dan mencetak 16 poin. hanya dengan 10 tembakan – dengan mudah permainan terbaiknya sebagai seorang profesional.

Kontribusi Cabagnot sangat penting untuk kejuaraan San Miguel, terutama dengan cara Aces menjaga Fajardo.

Setelah 8 poin, 4 rebound, 2 blok pada kuarter pertama di game pertama, MVP PBA yang berkuasa menyelesaikan dengan 14 poin dan 17 rebound, tetapi hanya melepaskan 9 tembakan berkat pertahanan konsisten Alaska di depan ditambah dengan tim double – dan triple. .

“Mereka melakukan pekerjaan dengan baik melawan June Mar dan missing link (yang saya harapkan) tidak muncul, namun sekali lagi saya harus memberikan pujian kepada Alaska karena pertahanan mereka,” kata Austria.

Bagi Fajardo, melakukan 9 tembakan bukanlah hal yang ideal – tidak jika tidak ada satu orang pun di PBA yang bisa menghentikannya satu lawan satu. Meski begitu, ia masih berpeluang memenangkan pertandingan dengan sisa waktu 8 detik. Dia diberi tugas yang harus diselesaikan oleh MVP. Pertandingan sudah dipertaruhkan. Tekanannya berada pada titik tertinggi. Dan dia bisa saja memimpin timnya meraih kemenangan dengan memasukkan dua lemparan bebas – sesuatu yang telah dia lakukan dengan sangat baik dalam beberapa pekan terakhir.

Upaya pertamanya tidak membuahkan hasil karena terlepas dari tangannya dan nyaris menyentuh bagian depan pelek. Percobaan kedua berhasil dilakukan, namun dewa bola basket memberi kekuatan paling dominan PBA sebuah pantulan keberuntungan. Dia menghasilkan 1-dari-2, yang cukup untuk memaksa perpanjangan waktu. Namun Fajardo tidak lagi menjadi superstar seperti dua tahun terakhir; dia adalah orang besar terbaik di negara ini saat ini, dan mungkin dalam waktu dekat di seluruh benua Asia. Hal ini disertai dengan ekspektasi yang tinggi. Dia seharusnya melakukan kedua tembakan. Dan dia mengetahuinya.

Sudah lama tidak bertemu. Ini adalah kesalahanku,” kata Fajardo sebelum kemudian menambahkan, “Lemparan bebas pada akhirnya menjadi masalah besar.

(Saya gagal. Ini salah saya. Lemparan bebas yang gagal pada akhirnya sangat besar.)

Di game kedua, San Miguel harus memikirkan cara menyerang pertahanan dalam Alaska dan memberikan bola ke Fajardo. Mereka tidak bisa menjadi mangsa pertahanan pers Aces, dan mereka tidak bisa membiarkan Abueva turun lagi untuk mendapatkan 22 poin dan 10 rebound. Pemain seperti Cabagnot dan Santos harus mengambil tindakan. Dan Lutz, yang menyumbang 24 poin, 4 rebound, dan 4 assist, harus menunjukkan agresivitas yang sama dan memaksakan keinginannya agar timnya bisa menyamakan kedudukan.

Namun yang terpenting, UKM harus berhenti menggali kuburnya sendiri dengan omzet. “Saya pikir ketenangan kita hanya perlu beradaptasi, ”kata Austria. Mengalahkan Aces cukup sulit, dan membantu mereka melakukan kesalahan yang membingungkan akan menjadi solusi yang tepat bagi San Miguel.

Tidak ada yang mudah. Ini adalah finalnya. Itu tidak mudah lagi. Saya harap kami bisa menemukan game plan sehingga kami bisa menyesuaikan diri di pertandingan selanjutnya,” kata Fajardo.

(Tidak ada yang mudah. ​​Ini final. Tidak mudah lagi. Mudah-mudahan kami bisa menemukan game plan dan bisa menyesuaikan diri untuk pertandingan selanjutnya.)

“Kembali ke pertandingan berikutnya.”

(Kami hanya perlu bangkit kembali di pertandingan berikutnya.)

– Rappler.com

Togel SDY