• February 23, 2024
Pemerintah tidak menyukai usulan yang tidak diminta

Pemerintah tidak menyukai usulan yang tidak diminta

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya mengatakan pemerintahan Aquino lebih memilih proposal yang diminta untuk proyek-proyek pemerintah

MANILA, Filipina – Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya menegaskan kembali bahwa pemerintahan Aquino tidak bersedia menerima proposal yang tidak diminta untuk bandara alternatif yang akan menggantikan Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA).

Abaya membuat pernyataan tersebut menyusul pengumuman konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp (SMC), oleh presiden dan chief operating officer Ramon S Ang, yang berencana membangun bandara internasional baru senilai $10 miliar.

“Kebijakan pemerintah bias terhadap (usulan) yang diminta,” kata Abaya.

Ang mengatakan sebelumnya bahwa SMC akan mempresentasikan usulan gerbang internasionalnya ke Malacanang bulan depan, yang berlokasi di lahan seluas 800 hektar di Manila.

Nikkei melaporkan bahwa SMC berencana membangun gerbang internasional senilai $10 miliar dengan 4 landasan pacu dan kapasitas penumpang lebih tinggi, dibandingkan dengan landasan pacu tunggal NAIA di area setengah luasnya di Kota Pasay. Ini akan ditawarkan kepada pemerintah melalui skema pengalihan industri konstruksi di mana kepemilikan akan dialihkan kepada negara setelah 25 tahun.

SMC sebelumnya mengumumkan bahwa mereka seharusnya menyampaikan rencana tersebut kepada Presiden Benigno Aquino III pada Februari tahun lalu, namun kemudian mengatakan akan menunda presentasi tersebut tanpa batas waktu karena kebijakan Departemen Transportasi dan Komunikasi yang tidak jelas.

Abaya mengaku belum menerima usulan pembangunan bandara baru dari SMC atau perusahaan swasta lainnya.

“Kami belum menerima proposal formal maupun informal. Kita tunggu yang belum ada, jadi menurut saya aman kalau pemerintah melanjutkannya,” kata Abaya.

Abaya sebelumnya mengatakan DOTC sedang mempertimbangkan Sangley Point di Cavite dan Laguna de Bay seperti yang diusulkan oleh Japan International Cooperation Agency (JICA) sebagai kemungkinan lokasi pelabuhan internasional baru.

“JICA kini telah memperkuat posisinya di Sangley. Itu laporannya, mereka membenarkannya,” ujarnya.

DOTC ingin mengoperasikan bandara internasional baru pada tahun 2027, dengan pengembangan bersama NAIA yang padat di Manila dan Bandara Internasional Clark di Pampanga.

Studi JICA menunjukkan bahwa penumpang di Greater Capital Region akan tumbuh dari 31,88 juta pada tahun 2012 menjadi 106,7 juta pada tahun 2040. Mereka memperkirakan penumpang dari Kawasan Ibu Kota Nasional, Luzon Tengah, dan CALABARZON akan terus meningkat menjadi 49,8 juta pada tahun 2020, 75 juta pada tahun 2030, dan 106,7 juta pada tahun 2040.

Untuk memenuhi ekspektasi lalu lintas penumpang ini, pemerintah telah mengidentifikasi dua opsi yang memungkinkan – perluasan Bandara Internasional Clark (CIA) dan pengembangan bandara internasional baru yang berjarak 20 hingga 30 menit dari Metro Manila. – Rappler.com

Result SDY