• July 23, 2024
Pemerintahan PH dan MILF akan menandatangani peta jalan perdamaian

Pemerintahan PH dan MILF akan menandatangani peta jalan perdamaian

Dalam sebuah langkah bersejarah, pemerintah dan kelompok pemberontak akan menandatangani perjanjian pada tanggal 15 Oktober yang diharapkan akan membuka jalan bagi perdamaian abadi di Mindanao yang Muslim.

MANILA, Filipina – Pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) akan menandatangani Perjanjian Kerangka Kerja mengenai Bangsamoro pada hari Senin, 15 Oktober, yang diharapkan akan membuka jalan bagi perdamaian abadi di Mindanao yang mayoritas penduduknya Muslim.

Presiden Benigno Aquino III dan ketua MILF Al-Haj Murad Ebrahim akan menandatangani perjanjian kerangka kerja, yang menguraikan peta jalan bagi kesepakatan perdamaian akhir pada tahun 2016, di Istana Malacañang.

Perdana Menteri Malaysia Najib Razak Dan Ekmeleddin Ihsanoglu, Sekretaris Jenderal Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) dijadwalkan menghadiri penandatanganan tersebut. Najib dan Ihsanoglu tiba di Manila pada akhir pekan.

Malacañang mengatakan penandatanganan tersebut akan dilakukan secara sederhana dan khidmat.

“Kami akan tetap berpegang pada prinsip-prinsip dasar dan kami akan menjaganya seserius mungkin,” kata Abigail Valte, juru bicara istana, dalam jumpa pers pada Minggu 14 Oktober.

“Kami sangat berharap terhadap perjanjian khusus ini…kami sangat berharap dan kedua belah pihak berkomitmen untuk memberikan peluang perdamaian,” katanya.

Kehadiran pejabat asing penting, kata pihak istana, terutama karena mereka juga membantu menengahi kesepakatan tersebut.

“Kami ingin semua orang yang membantu kesepakatan itu menyaksikan acara tersebut,” Valte memberi tahu Rappler pada hari Sabtu13 Oktober.

Ini akan menjadi kunjungan resmi pertama Najib ke Filipina di bawah pengawasan Aquino, tambah Valte.

Penandatanganan akan dilakukan di Aula Rizal pada pukul 13.30 WIB. Segera setelah penandatanganan, Kepala Negosiator Pemerintah Marvic Leonen dan Kepala Negosiator MILF Mohagher Iqbal akan mengadakan konferensi pers di Gedung Eksekutif Baru, menurut Malacañang.

Karavan perdamaian

Menunggu penandatanganan, kereta perdamaian yang dijuluki “Kedamaian Perjalanan,” telah melakukan perjalanan dari Kota Davao ke Manila sejak Kamis, 11 Oktober, di mana mereka akan mengadakan peringatan pada hari Minggu hingga penandatanganan pada hari Senin.

Diperkirakan 500 delegasi dari berbagai wilayah di Mindanao bergabung dalam karavan tersebut, termasuk perwakilan kelompok masyarakat sipil dan pejabat Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM), yang dipimpin oleh gubernur daerah Mujiv Hataman.

Peringatan akan diadakan di Mendiola, tepat di luar gerbang Malacañang.

Mereka adalah… pemuda pendukung perdamaian… mereka adalah bagian dari CSO (kelompok masyarakat sipil) siapa yang melihat ke sana proses perdamaian,” kata Valte. (Mereka adalah para pendukung perdamaian yang merupakan bagian dari kelompok masyarakat sipil yang mengamati dengan cermat proses perdamaian.)

Dari ARMM hingga Bangsamoro

Presiden Aquino menyampaikan pidatonya di televisi nasional mengenai perjanjian perdamaian tentatif dengan MILF di Istana Malacañan.  Anggota kabinet bergabung dengannya.  Biro Foto Malacaang.

Kerangka perdamaian pertama kali diumumkan pada hari Minggu 7 Oktober setelah putaran perundingan terakhir yang diadakan di Kuala Lumpur, Malaysia.

“Kami menjalin kesepakatan yang berupaya untuk memperbaiki… masalah. Hal ini menentukan parameter dan tujuan kita, sekaligus menjaga integritas dan kedaulatan bangsa kita,” Presiden Benigno Aquino III mengatakan dalam pidatonya Disiarkan langsung secara nasional pada Minggu sore dan mengumumkan tonggak sejarah dalam negosiasi perdamaian.

“Perjanjian ini menciptakan entitas politik baru, dan ini layak mendapatkan nama yang melambangkan dan menghormati perjuangan nenek moyang kita di Mindanao, dan merayakan sejarah dan karakter bangsa kita. Namanya Bangsamoro,” ujarnya.

Dengan kerangka kerja yang sudah ada, Aquino mengatakan undang-undang dasar akan dirancang oleh komisi transisi, dan akan “melalui proses legislasi penuh di Kongres.”

Berdasarkan kerangka tersebut, ARMM akan digantikan oleh entitas politik Bangsamoro, dan MILF akan membatalkan upayanya untuk merdeka dengan imbalan otonomi yang mencakup beberapa wilayah di Mindanao.

Pemerintahan otonom akan mengelola pajaknya sendiri, serta memiliki “bagian yang adil dan merata” pendapatan dari sumber daya alam.

Pasukannya juga akan dilucuti secara bertahap, sementara pemerintah Filipina akan mempertahankan kekuatan pertahanan, serta kebijakan luar negeri dan moneter.

Hukum “Syariah” Muslim juga akan berlaku dalam kasus perdata yang melibatkan umat Islam, namun tidak dalam kasus pidana.

Sebuah panel transisi yang terdiri dari anggota dari kedua belah pihak akan merancang “undang-undang dasar” yang mencakup daerah otonom yang akan diadopsi oleh parlemen negara tersebut pada tahun 2015.

Masyarakat yang tinggal di daerah otonom yang diusulkan kemudian harus meratifikasinya melalui pemungutan suara yang diadakan sebelum tahun 2016 ketika Aquino diwajibkan oleh konstitusi untuk mundur.

Perundingan perdamaian, yang mendapat momentum setelah Aquino dan Ebrahim bertemu untuk melakukan perundingan rahasia di Jepang tahun lalu, diadakan di Malaysia. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

Baca teks lengkap pidato Presiden Noynoy Aquino: Perjanjian membuka jalan bagi perdamaian berkelanjutan di Mindanao

Baca teks lengkap Perjanjian Kerangka Kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) tentang pembentukan entitas politik otonom baru, Bangsamoro, yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Untuk cerita terkait, baca:

Sdy siang ini