• July 14, 2024
‘Perjanjian damai harus mengakhiri kelaparan, bukan hanya perang’

‘Perjanjian damai harus mengakhiri kelaparan, bukan hanya perang’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di tengah tingginya harapan di Mindanao Tengah, warga mengatakan tantangan terhadap perdamaian sangat berat

KOTA COTABATO, Filipina – Jalan raya utama di Cotabato Utara dan Maguindanao yang pernah menjadi lokasi baku tembak paling intens antara pasukan pemerintah dan pemberontak Front Pembebasan Islam Moro (MILF) kini dihiasi dengan sabuk hijau, pita, terpal dan bendera MILF saat kedua pihak menandatangani peta jalan bersejarah menuju perdamaian hari ini, Senin, 15 Oktober.

Sepeda roda tiga, jeepney, sepeda motor, dan kendaraan pribadi berbendera hijau kecil terlihat di kota ini. Hijau adalah warna MILF.

Ratusan pendukung diperkirakan akan bergabung dalam unjuk rasa perdamaian di sini. Demonstrasi perdamaian serupa juga akan diadakan di kota Shariff Aguak di Maguindanao dan Pikit di Cotabato Utara.

Ribuan pejuang dan pendukung MILF juga diperkirakan berkumpul di Kamp Darapanan di Maguindanao, salah satu basis kelompok pemberontak Moro.

Namun, tantangan terhadap perdamaian sangatlah besar. Warga di sini mengatakan mereka masih miskin dan kelaparan.

Mengatasi kelaparan, kata mereka, lebih sulit daripada menghindari peluru.

“Saya pasti akan bergabung dalam aksi damai besok karena kami gembira dan gembira bahwa setelah konflik bertahun-tahun, kini kami bisa melihat secercah harapan dan perdamaian,” kata Anisa Markaban, yang telah menyaksikan banyak perang di Cotabato dan Maguindanao sejak rezim Marcos. memiliki.

Markaban mengaku sulit menggambarkan rasa haus masyarakat akan perdamaian di wilayah tersebut.

“Setelah konflik selama beberapa dekade dan ribuan nyawa hancur, yang jelas saat ini adalah masyarakat menyerukan perdamaian, perubahan dan pembangunan,” katanya dalam dialek lokal.

Sebagai seorang gadis muda di komunitas miskin di Maguindanao, Markaban ingat desa mereka dikuasai oleh pasukan pemerintah dan dihancurkan dalam pertempuran antara pemberontak Moro dan tentara.

“Kami selalu berlari. Ada suatu masa ketika kami tidur di bangka kayu kecil dan mengapungkannya di sungai hanya untuk menghindari baku tembak. Kehidupan di daerah yang dilanda perang sangatlah sulit. Kematian sedang mengudara,” kata Markaban.

“Banyak yang menderita bukan karena luka tembak, tapi karena kelaparan. Rasa laparnya lebih buruk. Karena kami sudah mengungsi, kami tidak punya akses terhadap makanan. Terkadang kita beruntung ketika ada barang bantuan. Orang-orang kami tidak bisa turun ke lapangan karena takut ditembak,” kata Markaban.

Markaban kini menjadi ibu dari 11 orang anak. Tidak banyak yang berubah di kawasan ini, katanya.

“Kami masih miskin. Kami masih lapar. Dan orang-orang masih sekarat karena pertempuran tersebut,” kata Markaban.
Foto oleh Karlos Manlupig

Melampaui Gencatan Senjata

Dia menjual mangga asli yang masih mentah di kios darurat di luar pasar umum Kota Cotabato. Berbeda dengan mangga hibrida yang diekspor ke luar negeri, mangga asli dijual murah di pasar lokal.

Markaban mengatakan dia menjual setidaknya dua karung mangga sehari.

Dia mengatakan dia mempunyai harapan besar bahwa struktur regional Bangsamoro akan membantu mengatasi permasalahan mereka, namun menambahkan bahwa berakhirnya pertempuran tidak boleh menjadi satu-satunya barometer keberhasilan perjanjian perdamaian.

“Kami tidak hanya mengharapkan penghentian permusuhan dalam perjanjian damai ini. Kami juga mengharapkan solusi konkrit yang akan mengakhiri kemiskinan, kelaparan dan pengangguran,” kata Markaban.

Pelayanan sosial yang berkualitas, termasuk kesehatan dan pendidikan, harus diprioritaskan dalam perjanjian perdamaian, tambah Markaban. – Rappler.com

BANGSAMORO.  Daerah Mindanao sedang mempersiapkan penandatanganan peta jalan perdamaian antara pemerintah dan MILF.  Foto oleh Karlos Manlupig

Baca teks lengkap pidato Presiden Noynoy Aquino: Perjanjian membuka jalan bagi perdamaian berkelanjutan di Mindanao

Baca teks lengkap Perjanjian Kerangka Kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) tentang pembentukan entitas politik otonom baru, Bangsamoro, yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Untuk cerita terkait, baca:

Toto sdy