• May 23, 2024
Pemilih HK hanya mendapat 9 mesin PCOS

Pemilih HK hanya mendapat 9 mesin PCOS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

CALIFORNIA, AS – Karena keterbatasan anggaran, hanya 9 mesin penghitungan optik daerah (PCOS) yang akan dialokasikan kepada pemilih yang tinggal di Hong Kong, kata James Jimenez, juru bicara Komisi Pemilihan Umum.

Jumlah tersebut lebih rendah dibandingkan 22 mesin yang dikirim ke Hong Kong pada pemilu 2010.

“Saya khawatir apa yang akan terjadi pada bulan April,” kata Daphne Ceniza Kuok, seorang aktivis hak pilih di luar negeri.

Kuok mengatakan dia khawatir Comelec tidak mampu menampung semua orang.

Menurut Comelec, 122.820 warga Filipina berhak memilih di Hong Kong. Pada tahun 2010, terdapat 95.000 pemilih yang tidak hadir di luar negeri (OAV) yang terdaftar di sana, dan sekitar 35.000 pemilih – atau sekitar 37 persen – memberikan suara mereka.

“Mereka menambah jumlah negara yang akan melakukan pemungutan suara otomatis, namun tidak membeli lebih banyak mesin. Namun, anggaran Comelec untuk OAV telah dikurangi,” kata Kuok kepada Rappler.

Warga Filipina di Hong Kong dan tempat lain di luar Filipina secara hukum berhak memilih ketika Undang-Undang Republik 9189 atau Undang-Undang Pemungutan Suara Absensi Luar Negeri diberlakukan pada tahun 2003.

RUU yang mengubah hal ini – menghilangkan persyaratan bagi OAV untuk memiliki a pernyataan tertulis bahwa mereka akan kembali dalam waktu 3 tahun atau akan dikeluarkan dari daftar pemilih – menunggu tanda tangan Presiden.

‘Mesin sudah cukup’

Comelec telah memberikan jaminan bahwa OAV akan dapat memberikan suara di Hong Kong. “Kami pikir (jumlah mesin PCOS) akan cukup dalam situasi seperti ini,” kata Jimenez kepada Rappler.

“Perlu diingat juga bahwa pemungutan suara di luar negeri membutuhkan waktu 30 hari,” kata Jimenez. “Jadi berikan lebih banyak waktu kepada orang-orang untuk datang pada hari yang berbeda.”

Awal tahun ini, Comelec menghapuskan 240.000 OAV di seluruh dunia, namun kemudian mengaktifkannya kembali setelah kelompok-kelompok Filipina di luar negeri melakukan lobi.

Di Hong Kong, “lebih dari 6.000 pemilih hadir pada pemilu terakhir, yang mencapai puncaknya ketika terdapat 20 PCOS pada tahun 2010,” kata Kuok.

“Komisaris Comelec (Lucenito) Tagle menyarankan agar kami memperbaiki proses seperti memperpanjang jam pemungutan suara, tapi kami terbatas karena sebagian besar pemilih kami hanya punya waktu luang di hari Minggu, majikan biasanya menyuruh mereka memasak sarapan sebelum mereka diperbolehkan memulai hari mereka. libur sementara beberapa orang memberlakukan jam malam,” keluh Kuok.

Meskipun mungkin sudah terlambat untuk melakukan apa pun saat ini, Kuok mengatakan mereka akan mulai melobi untuk “(peningkatan) anggaran, penyelesaian masalah tanda pengenal pemilih, dan agar DFA lebih ‘melihat ke depan’.”

Jimenez mengatakan perubahan pada pemilu berikutnya akan bergantung pada jumlah pemilih.

“Kalau pemilih banyak yang memilih pasti anggarannya bertambah. Jika jumlah pemilih tetap rendah, akan sulit untuk mendapatkan penghargaan yang sama seperti yang kita miliki sekarang.” – Rappler.com

HK Pool