• July 13, 2024
Pemilu Amerika: Permohonan Terakhir

Pemilu Amerika: Permohonan Terakhir

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Banyak orang bilang pemilu ini soal lapangan kerja atau ekonomi. Bagi saya, pemilu kali ini adalah tentang tidak merasa menjadi warga negara kelas dua di negara saya sendiri.

NEW YORK, AS – Ini adalah permohonan terakhir saya kepada siapa saja yang masih ragu-ragu mengenai pemilu kali ini. Jika Anda tidak tahu, saya gay. Salah satu kandidat sangat anti-hak LGBT dan salah satu kandidat pro-hak LGBT. Ketika Anda memilih kandidat yang anti-LGBT, apa pun alasan Anda memilihnya, pada dasarnya Anda menentang saya dan hak-hak sipil saya.

1) Anda memberikan suara menentang kemampuan saya untuk menikah, mengadopsi anak, dan memiliki jenis keluarga yang sama dengan Anda. (Fakta: Romney mendukung pelarangan pernikahan sesama jenis baik di tingkat federal maupun negara bagian. Ia menandatangani janji yang menyatakan bahwa ia akan “mendukung pengesahan amandemen konstitusi federal yang mendefinisikan pernikahan sebagai penyatuan satu pria dan satu wanita” dan bahwa ia akan “dengan sekuat tenaga membela Undang-Undang Pembelaan Federal atas Perkawinan di pengadilan.” Ia juga menyatakan bahwa ia menentang pasangan sesama jenis yang mengadopsi anak.)

2) Anda memberikan suara menentang kemampuan saya untuk dilindungi dari diskriminasi di tempat kerja. (Fakta: Jika saya tinggal di 29 dari 50 negara bagian, saya bisa dipecat dari pekerjaan hanya karena menjadi diri saya sendiri… Dan secara hukum, saya tidak akan dilindungi. Faktanya, ada lebih dari 1.000 lembaga federal, negara bagian dan hak dan manfaat lokal yang tidak dimiliki oleh kelompok LGBT yang dimiliki oleh kelompok heteroseksual dan cisgender. Presiden Obama mengesahkan undang-undang federal yang melindungi terhadap diskriminasi LGBT di tempat kerja, dan juga mengesahkan undang-undang agar pasangan sesama jenis mendapatkan manfaat dan hak mengunjungi rumah sakit yang sama dibandingkan rekan-rekan heteroseksual mereka. Romney telah menyatakan bahwa dia akan menentang undang-undang federal yang melindungi terhadap diskriminasi karena akan “menghukum pengusaha secara tidak adil di tangan hakim aktivis.”)

3) Terakhir, Anda menentang kemampuan saya untuk merasa aman di negara saya sendiri. Presiden Obama menandatangani Undang-Undang Kejahatan Kebencian Federal Matthew Shepard dan James Byrd Jr, yang melindungi kejahatan rasial berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender di tingkat federal. Artinya, jika saya menjadi korban kejahatan rasial berdasarkan orientasi seksual saya, penyerang saya akan didakwa melakukan kejahatan rasial. Namun, Paul Ryan memberikan suara menentang undang-undang ini, dan sementara Gubernur MA Mitt Romney memberikan suara menentang pendanaan untuk perlindungan kejahatan rasial. Tindakan mereka menunjukkan bahwa mereka tidak peduli dengan kebutuhan saya untuk merasa aman di negara ini.

Jika Anda tidak tahu (atau menyadarinya), presiden menunjuk kursi baru di Mahkamah Agung AS. Dengan 4 hakim Mahkamah Agung saat ini berusia di atas 70 tahun (dan beberapa di antaranya diketahui memiliki masalah kesehatan), ada kemungkinan bahwa presiden tersebut akan memiliki peluang untuk mengangkat hakim baru. Dengan posisi Romney mengenai aborsi, pernikahan sesama jenis, kejahatan rasial dan isu-isu hak-hak sipil lainnya, ada kemungkinan baginya untuk menunjuk hakim yang dapat membatalkan atau menegakkan banyak undang-undang yang secara langsung berdampak pada perempuan, orang kulit berwarna, kelompok LGBT dan orang-orang lainnya. status marginal lainnya. Tentu saja, Romney/Ryan tidak sendirian memiliki kekuatan untuk mengesampingkan Roe v. tidak menggulingkan Wade. Tapi Mahkamah Agung akan melakukannya!

Banyak orang bilang pemilu ini soal lapangan kerja atau ekonomi. Bagi saya, pemilu kali ini adalah tentang tidak merasa menjadi warga negara kelas dua di negara saya sendiri. Pemilihan ini adalah tentang merasa aman dan menggandeng tangan pacarku, tidak peduli di kota atau negara bagian mana kita berada. (Ini juga tentang seorang wanita yang memiliki hak atas tubuhnya sendiri dan tentang imigran yang memiliki akses terhadap pendidikan dan impian Amerika mereka, tapi itu adalah status/permohonan Facebook yang lain!!)

Jadi, jika Anda merasa nyaman memberikan suara yang menentang saya dan hak-hak sipil saya, Anda berhak melakukannya. Ketahuilah bahwa pilihan Anda bukan hanya tentang persepsi Anda tentang keamanan kerja atau pajak, tetapi juga tentang kemampuan saya untuk memiliki kehidupan, kebebasan, dan upaya mencapai kebahagiaan yang sama seperti yang Anda miliki.

Putra/saudara laki-laki/sepupu/sepupu/teman/rekan kerja Anda,

Kevin – Rappler.com


Itu dibagikan di halaman Facebook Kevin Nadal dan kami menerbitkannya ulang di sini. Kevin Nadal adalah seorang profesor, psikolog, artis, aktivis, dan penulis, yang menerima gelar doktor dalam bidang psikologi konseling dari Universitas Columbia di New York City. Ia adalah salah satu peneliti terkemuka dalam memahami dampak mikroagresi, atau bentuk diskriminasi halus, terhadap kesehatan mental dan fisik orang kulit berwarna, lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) dan kelompok marginal lainnya. Ia telah menerbitkan lebih dari 50 karya tentang isu multikultural di bidang psikologi dan pendidikan.

Sdy siang ini