• April 13, 2024
Pemilu bebas kekerasan di Negros Occidental

Pemilu bebas kekerasan di Negros Occidental

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pejabat Comelec, polisi dan militer mengatakan pemilu di Negros Occidental “secara umum berlangsung damai.”

KOTA BACOLOD, Filipina – Pemilu di Negros Occidental tampaknya bebas dari kekerasan, dan tidak ada insiden yang tidak diinginkan hingga berakhirnya pemungutan suara pada pukul 19.00 di 13 kota besar dan kecil yang termasuk dalam wilayah daftar tunggu pemilu Kepolisian Nasional Filipina (PNP).

Sehari sebelum pemilu, dua insiden penembakan dilaporkan terjadi di 2 wilayah di kota Moises Padilla. Tidak ada satupun yang dilaporkan di antara para pendukung terpilihnya kembali Walikota Francisco Nazareno dan calon walikota Ella Jacildo, menurut catatan polisi.

Penjabat Pengawas Comelec Provinsi Wil Arceno mengatakan bahwa pemilu di Negros Occidental relatif damai kecuali ada beberapa laporan mengenai intimidasi dan pemaksaan pemilih.

Penghalang jalan

Di Moises Padilla, jalur bagi pemilih di beberapa hacienda dilaporkan ditutup di properti pribadi.

Kerusakan mesin pemindaian optik penghitungan polisi (PCOS) dan kartu memori yang rusak menunda pemungutan suara di Kota Bacolod dan Negros Occidental. Pemilih juga mengeluhkan harus menunggu maksimal 5 jam untuk memberikan suaranya.

Arceno mengatakan Comelec telah menerima laporan unit PCOS yang rusak di Isabela, Ilog, La Castellana, Bacolod City, Bago City, Talisay, Pulupandan, Manapla dan Cadiz City. Namun, badan tersebut tidak memiliki jumlah kecelakaan yang spesifik.

“Kami akan senang jika proklamasi bisa dilakukan paling lambat besok siang,” tambahnya.

Supt Senior. Ricardo de la Paz, petugas yang bertugas di Kantor Polisi Provinsi Negros Occidental, mengatakan ia berharap pemilu akan tetap bebas kekerasan hingga masa pemilu selesai.

‘Umumnya damai’

Kol. Jon Aying, 303rd Komandan Brigade Infanteri, mengatakan meskipun ada laporan adanya pemberontak bersenjata dalam beberapa hari terakhir di beberapa wilayah Negros selatan, pemilu tersebut secara umum berlangsung damai.

Aying mengaku yakin mereka mampu menekan pergerakan tersangka kelompok bersenjata swasta (PAG) yang beroperasi di Kota Escalante, Toboso, San Carlos dan Calatrava di distrik 1, Kota Silay di distrik 3 dan Moises Padilla di kota itu. terlihat. 5st distrik Negros Occidental, karena operasi keamanan dan visibilitas 24 jam.

“Kami masih diberkati. Mudah-mudahan terus berlanjut,” tambah Aying.

Kota Escalante, Pulupandan dan Moises Padilla – termasuk dalam daftar 13 daerah pemilihan di Negros Occidental – mengerahkan personel militer dan polisi terbanyak.

Angkatan Darat Filipina telah mengerahkan pengangkut personel lapis baja dan pasukan elit Scout Ranger untuk melakukan operasi visibilitas di Negro Tengah, termasuk Pulupandan.

Pasukan Pasukan Aksi Khusus (SAF) polisi elit juga dikerahkan di Escalante dan daerah sekitarnya untuk menekan pergerakan tersangka PAG. SAF berkontribusi terhadap kehadiran 62n.d dan 3rd Batalyon Operasi Militer Sipil dan 6st Pasukan Batalyon Keamanan Publik Regional di daerah tersebut.

Letnan Kol. Patrick Cinco, komandan 3rd Batalyon Operasi Militer Sipil, mengatakan pemilu di Escalante – yang terkenal dengan persaingan politik yang intens selama pemilu dan pembunuhan di luar proses hukum – bebas dari kekerasan.

“Ini indikasi jelas bahwa warganya juga percaya pada semangat demokrasi, persatuan dan budaya damai,” tambahnya.

Walikota Escalante Melecio Yap telah didakwa dengan pembunuhan dan tuduhan pembunuhan yang membuat frustrasi di hadapan Kantor Kejaksaan Provinsi Negros Occidental sehubungan dengan pembunuhan yang terjadi pada pemilu 2007. Dia membantah terlibat dalam pembunuhan itu. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini