• April 23, 2024
Pemilu yang kotor, secara harfiah

Pemilu yang kotor, secara harfiah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Berbagai kelompok melancarkan kampanye untuk membersihkan sampah yang menumpuk selama musim pemilu

MANILA, Filipina – Selain jual beli suara dan kekerasan, ada masalah kotor lainnya selama pemilu: sampah kampanye.

Pendukung kandidat membagikan contoh surat suara kepada pemilih di wilayah distrik pada hari pemilihan, sebuah tindakan yang dilarang oleh Comelec.

Perlengkapan kampanye di menit-menit terakhir ini menambah jumlah sampah yang sudah ada di TPS dan materi kampanye lainnya yang berserakan selama kampanye.

Kampanye bebas sampah

Pada bulan April, Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) menandatangani surat edaran bersama (JMC) dengan Comelec dan Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah untuk memastikan pemilu bebas sampah.

Ketiga instansi tersebut meluncurkan kampanye “Edisi Bebas Basura 2013: Kalat Ko Sisinupin Ko” untuk mengurangi dan mengelola dengan baik volume sampah bahan kampanye.

Di bawah JMC, partai politik, daftar partai dan kandidat diperintahkan untuk mematuhi ketentuan Undang-Undang Republik (RA) No. 9003, atau Undang-Undang Pengelolaan Sampah Ekologis tahun 2000, selama masa kampanye.

Antara lain, mereka diharapkan untuk mengikuti kampanye bebas sampah, membersihkan lingkungan setelah setiap kegiatan, dan memperhatikan pembuangan sampah yang benar selama pertemuan kampanye.

DENR meminta para kandidat dan pendukungnya untuk segera melakukan pembersihan perlengkapan kampanye setelah pemilu.

Bersih-bersih setelah pemilu

MEMBERSIHKAN.  Relawan Yayasan Tzu Chi memilah sampah di SD H. Bautista Kota Marikina saat pemilu.  Foto Fanshen Angelik Peteros

Sehari setelah pemilu, berbagai kelompok melakukan operasi pembersihan untuk membuang dan mendaur ulang materi kampanye.

Koalisi Sampah Ramah Lingkungan mengadakan aksi pembersihan pada hari Selasa, 14 Mei, bekerja sama dengan Pemerintah Kota Quezon dan Yayasan Miss Earth.

Para relawan memisahkan dan memindahkan materi politik – sebagian besar terbuat dari kertas dan plastik – dari tembok sekolah, gedung, institusi, pos jaga, pos jalan, dan kabel.

Bahan yang dipisahkan dibawa dan dijual ke toko barang bekas untuk didaur ulang.

Senator Loren Legarda, anggota yang akan dipilih kembali, juga mengimbau masyarakat untuk melakukan operasi pembersihan besar-besaran setelah pemilu.

Legarda mencoba memberi contoh dan menginstruksikan staf regional dan pendukungnya untuk menghapus dan membersihkan semua materi kampanyenya secara nasional.

Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila (MMDA) dijadwalkan memulai pembersihan pasca pemilu pada Rabu, 13 Mei. MMDA telah meminta unit pemerintah daerah untuk berpartisipasi dalam operasi pembersihan karena sekolah akan segera dibuka.

Netizen mengambil gambar

Pengguna Twitter membagikan beberapa foto yang memperlihatkan materi pemilu yang tersebar di TPS. Banyak yang kecewa dan mendesak para kandidat untuk membuang materi kampanye dengan benar.

“Ironi dari pemungutan suara yang bersih terjadi di luar sekolah yang saya pilih,” kata pengguna Twitter @batganun1.

– Rappler.com

Dionisio T. Pobar III adalah pekerja magang Rappler.

Result HK