• April 15, 2024
Pemindahan ke NBI tidak melanggar hak VIP penjara

Pemindahan ke NBI tidak melanggar hak VIP penjara

Menteri Kehakiman Leila de Lima meminta departemen anggaran untuk mendanai gedung terpisah di dalam kompleks penjara nasional dengan keamanan maksimum bagi para gembong narkoba yang dihukum.

MANILA, Filipina – Hak-hak 19 narapidana Penjara Bilibid Baru (NBP) yang kedapatan hidup mewah di penjara tidak dilanggar saat mereka dipindahkan ke kompleks Biro Investigasi Nasional (NBI) di Manila.

Hal ini disampaikan oleh Menteri Kehakiman Leila de Lima, yang pada Rabu, 17 Desember, membela pemindahan sementara 19 narapidana tersebut, yang sebagian besar dihukum karena pelanggaran terkait narkoba.

Komentarnya dipicu oleh surat dua halaman dari pengacara penasihat hukum Pasig, Paul Laguatan shabu (metamfetamin) pedagang Amin Imam Boratong, salah satu dari 19 narapidana. (BACA: ‘Kepala harus berguling’ di rumah Bilibid pedagang Durg – DOJ)

Laguatan menulis surat kepada De Lima dan Direktur NBI Virgilio Mendez, mengecam kurangnya dasar dokumenter untuk transfer kliennya.

Dia mengatakan NBI menolak dia mengakses kliennya di dalam kantornya dan memerlukan izin DOJ, dengan alasan bahwa hal itu melanggar hak konstitusional kliennya untuk mendapatkan nasihat.

“Jika klien kami ditahan karena penyelidikan apa pun, maka hak atas penasihat hukum masih tajam,” kata Laguatan.

Namun De Lima menjelaskan, 19 narapidana Bilibid tersebut berada di bawah yurisdiksi DOJ yang membawahi Biro Pemasyarakatan (BuCor).

“Pemindahan sementara mereka ke NBI untuk mendapatkan hak asuh yang aman sesuai dengan mandat hak asuh penuh BuCor, yang hanya tunduk pada hak mereka atas perlakuan yang manusiawi atau hak konstitusional narapidana terhadap hukuman yang kejam dan merendahkan martabat,” katanya.

Mendez juga menjelaskan, fasilitas penahanan NBI merupakan perpanjangan dari NBP. Padahal, sipir penjara yang berjaga di Rutan NBI itu berasal dari NBP, ujarnya.

Ke-19 narapidana yang dipindahkan ke fasilitas penahanan NBI adalah Peter Co, Herbert Romarate Colangco, Jojo Rondal Baligad, Clarence Domingo Dongail, Noel Golloso Martinez, Eugene Chua, Vicente Sy, Jacky King, Michael Ong, Willy Chua, Tom Chua dan Sam Li Click Download To Save Chua – Willy Sy – Rommel Doro Capones mp3 youtube com

Serangan bersejarah

De Lima melakukan kunjungan mendadak ke kompleks keamanan maksimum NBP pada hari Senin, 15 Desember, dan menemukan 19 narapidana “hidup seperti raja” di “vila” ber-AC mereka yang lengkap dengan jacuzzi dan bar telanjang. (BACA: Skandal seks di penjara, narkoba dan suap mengejutkan Filipina)

Narkoba, segepok uang tunai senilai total P2 juta (P44,662)*, boneka seks tiup, dan perangkat hiburan hanyalah sebagian dari barang-barang yang disita dari vila-vila dalam penggerebekan bersejarah yang mengejutkan negara tersebut.

Penggerebekan tersebut mengkonfirmasi tuduhan lama mengenai kemewahan yang diberikan kepada tahanan NBP yang kaya, yang bahkan tidak mampu dibayar oleh rata-rata orang Filipina.

Direktur BuCor Franklin Jesus Bucayu membantah mengetahui tentang struktur yang dibangun di dalam kompleks NBP-Maximum dan tingkat korupsi yang terjadi selama ini. Ia mengatakan NBP itu seperti sebuah “labirin” dan memiliki “banyak partisi.”

NBP adalah penjara utama di negara ini, yang kapasitasnya 3 kali lebih padat dibandingkan kapasitas idealnya. Selama bertahun-tahun, banyak laporan mengenai perlakuan khusus terhadap narapidana kelas atas dan aktivitas terkait narkoba yang dijalankan oleh terpidana penyelundup yang berkolusi dengan sipir penjara.

DOJ sedang mempertimbangkan untuk memindahkan NBP ke fasilitas baru yang akan dibangun di Nueva Ecija sebagai bagian dari reformasi untuk membendung “kriminalitas berbasis penjara” yang akan terjadi. (BACA: Reformasi, pemindahan lokasi untuk mengekang kejahatan penjara)

Permintaan anggaran

Untuk memisahkan narapidana yang dihukum karena pelanggaran terkait narkoba dari narapidana lainnya, De Lima mengatakan dia menghubungi Menteri Anggaran Florencio Abad untuk mengeluarkan dana untuk merenovasi Gedung 14 di dalam Kompleks Maksimum NBP.

Dia mengatakan 19 narapidana yang tinggal sementara di NBI akan dipindahkan ke fasilitas tersebut setelah direnovasi.

Operasi anti-narkoba yang berkelanjutan di dalam NBP akan lebih sulit dilakukan karena para penyelundup narkoba masih berada di dalam kompleks tersebut, De Lima menambahkan.

Tanpa mengungkapkan rincian spesifik, dia menambahkan bahwa serangan kedua akan dilakukan untuk memerangi perdagangan narkoba di NBP.

Tindakan keras ini akan dilakukan dengan bantuan informasi dari Kepolisian Nasional Filipina, Badan Pemberantasan Narkoba Filipina, dan Badan Intelijen Angkatan Bersenjata Filipina, katanya.

Namun, dia menjelaskan bahwa pengedar narkoba paling terkenal berhasil dilumpuhkan dalam penggerebekan hari Senin. – Rappler.com


*US$1= Rp44,78

Pengeluaran Sidney