• July 21, 2024
Pemuliaan orang sibuk

Pemuliaan orang sibuk

Kita berjalan dengan mesin di jalanan yang sibuk dan bahkan tidak memiliki kemewahan untuk melihat orang yang kita temui. Kita sibuk, kita produktif, tapi kita tidak hadir.

Kita hidup di dunia yang memuja waktu. Kita hidup di dunia di mana nilai suatu benda diukur berdasarkan kedekatannya, dari kemampuannya untuk terikat pada waktu, spesifik terhadap waktu, dan efisien dalam waktu.

Hal ini diwujudkan dalam bahasa praktis kita: “Karena kepentingan waktu…”

Hal ini terwujud dalam cara kita menekankan status sosial berdasarkan produktivitas dan output masyarakat: the investigator – Penyelidik dan pekerjaan kerah putih proletariat; kaum borjuis dan kerah biru mereka.

Kita berada dalam masyarakat yang lebih mengagungkan produktivitas daripada kehadiran. Kita membatasi diri di ruang kecil dan kantor sepanjang hari dan membuat diri kita cukup sibuk sehingga tidak memungkinkan adanya hubungan dan pemikiran reflektif, yang secara sosial dianggap tidak penting dalam budaya berbasis produktivitas.

Kita berjalan dengan mesin di jalanan yang sibuk dan bahkan tidak memiliki kemewahan untuk melihat orang yang kita temui. Kita sibuk, kita produktif, tapi tidak hadiah.

Budaya sibuk ini dapat dikaitkan dengan pemahaman masyarakat yang materialistis.

Komoditas

Kita sebagai individu beralih ke komoditas untuk dijual ke industri dan dunia usaha untuk menghasilkan keuntungan.

Tubuh, kemampuan dan keterampilan kita disesuaikan untuk melayani kepentingan kelas dominan, dan oleh karena itu kita terus-menerus membutuhkan pelatihan dan pekerjaan.

Semakin kita terikat untuk menjadi produktif, semakin kita bisa dipasarkan. Semakin kita dapat dipasarkan, semakin besar kemungkinan kita untuk menduduki posisi yang lebih tinggi, untuk dimasukkan dalam kelompok ‘individu berkualitas’ tertentu.

Kita adalah tenaga kerja, mesin, dan pekerja dalam perekonomian yang sedang berjuang. Oleh karena itu kita harus sibuk.

Semakin sibuk kita, semakin baik.

Sekolah

Bukankah konsep sekolah merupakan salah satu bukti semangat ini?

Bagi sebagian orang, mereka harus menghentikan pendidikannya untuk bersekolah, yang pada dasarnya merupakan dua hal yang berbeda.

Pendidikan yang tidak menyangkut pengajaran, seragam, kelas, nilai, pedagogi; yang bersifat membebaskan, esensial, tanpa syarat; apa yang merayakan keberanian belajar telah disela oleh penguatan ideologi yang terstruktur, manipulatif, dan sibuk.

Kita disibukkan dengan hal-hal yang seharusnya kita pelajari, namun mungkin tidak pernah bisa diterapkan dan diperlukan untuk masa depan kita.

Kita sekali lagi dimaterialisasikan dan diobjektifikasi sebagai tubuh yang patuh, dimasukkan ke dalam mentalitas linier; cara berpikir yang unik; agar kita bisa menjadi bidak-bidak yang siap membantu para master permainan.

Namun kita dimuliakan. Kita dirayakan dan diakui karena membuat hidup kita produktif untuk suatu tujuan. Kami menggunakan waktu kami masuk akal menulis makalah, memindai bacaan, mengikuti instruksi, memenuhi tenggat waktu, lulus.

Dibandingkan dengan para penjahat, dengan para seniman, para pelajar pemberontak yang menggunakan waktu mereka untuk mencoret-coret di kelas, menulis puisi dan cerita tentang kehidupan yang tak terhitung, memperjuangkan pandangan yang tidak sesuai dengan mayoritas, berada di luar spektrum untuk mengeksplorasi, mempertanyakan kebenaran hidup , kami adalah Kanan agak sibuk. Kita adalah orang-orang sibuk yang dimuliakan.

Apakah kita

Kami adalah individu yang cenderung pada aspek teknis, proses, dan sains dalam segala hal.

Budaya kita adalah budaya yang melahirkan ‘saintisme’ dan konformitas.

Kelelahan produktivitas, bisnis, membuat kita fokus pada hal-hal sepele dalam hidup, asyik dengan detail dan hal-hal kecil dalam hidup kita.

Kita perlahan-lahan direndahkan menjadi wadah daging yang melakukan tindakan. Keingintahuan dan hasrat kita terhadap masyarakat dan kehidupan diturunkan ke alam bawah sadar.

Jadi bagi segelintir orang non-konformis yang merasa waktu senggangnya nyaman, bagi mereka yang menemukan ketenangan dalam kekacauan tanpa adanya produktivitas, bagi mereka yang mencari jalan berbeda menuju tujuan kita, bagi mereka yang cukup berani untuk pergi. bertentangan dengan tradisi, bagi orang-orang yang menghabiskan waktu untuk memaknai dunia yang telah terbentuk sebelumnya ini, saya bersulang untuk Anda.

Kamu, bagiku, adalah orang-orang sibuk. – Rappler.com

Allison Danao adalah mahasiswa Seni Komunikasi tahun ketiga dari Universitas Filipina Los Baños.

link sbobet