• February 22, 2024
Penahanan Gloria Arroyo ‘melanggar hukum internasional’

Penahanan Gloria Arroyo ‘melanggar hukum internasional’

(PEMBARUAN ke-3) Kelompok Kerja PBB untuk Penahanan Sewenang-wenang juga merekomendasikan agar mantan Presiden Filipina diizinkan untuk mencari kompensasi karena dirampas kebebasannya

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Kelompok Kerja PBB untuk Penahanan Sewenang-wenang (WGAD) telah mengeluarkan pendapatnya bahwa penahanan mantan Presiden Filipina Gloria Macapagal Arroyo “melanggar hukum internasional” dan “sewenang-wenang karena sejumlah alasan.”

Dalam pendapatnya yang dikeluarkan pada tanggal 2 Oktober, WGAD merekomendasikan agar Arroyo, yang menghadapi tuduhan penjarahan, diberikan “hak yang dapat dilaksanakan atas kompensasi” karena dirampas kebebasannya.

Hal itu diungkapkan pengacara internasional Amal Alamuddin Clooney melalui email kepada Larry Gadon, salah satu pengacara Arroyo asal Filipina, yang dibagikan kepada media pada Kamis, 8 Oktober.

Pengaduan tersebut diajukan pada bulan Februari 2015 oleh Clooney atas nama mantan presiden Filipina dan sekarang perwakilan Pampanga, yang menderita “spondylosis serviks multilevel” atau kerusakan tulang. (BACA: Pengacara meminta PBB mengupayakan ‘pembebasan kemanusiaan’ Arroyo)

“Nyonya Arroyo dan tim hukumnya menyambut baik pendapat ahli PBB dan menyerukan pemerintah Filipina untuk segera mematuhinya,” kata Clooney dalam emailnya.

‘Pemerintah gagal membantah tuduhan’

Clooney mengatakan pendapat PBB “menemukan bahwa penahanan mantan Presiden Arroyo adalah sewenang-wenang dan ilegal berdasarkan hukum internasional karena pengadilan Sandiganbayan gagal mempertimbangkan keadaan individu ketika berulang kali menolak jaminan, gagal mengambil tindakan untuk mempertimbangkan alternatif penahanan pra-sidang. dan karena penundaan yang tidak perlu dalam proses hukum terhadapnya.”

“Lebih jauh lagi, Kelompok Kerja mengakui bahwa tuduhan terhadap Ny. Arroyo bermotif politik, karena dia ditahan ‘sebagai akibat dari pelaksanaan haknya untuk berpartisipasi dalam pemerintahan dan pelaksanaan urusan publik’ dan ‘sebagai akibat dari opini politiknya,” tambahnya, mengutip opini PBB.

Pengacara internasional tersebut mengatakan bahwa kelompok kerja tersebut mengkritik “penolakan pemerintah Filipina terhadap keputusan pengadilan yang memberlakukan larangan perjalanan terhadap Ms. Arroyo dihapus” dikutip untuk menggambarkan bagaimana hal tersebut menargetkan dirinya dan mengganggu keputusan pengadilan dalam kasusnya.

Hal ini secara khusus merujuk pada insiden yang melibatkan upaya Arroyo untuk berangkat berobat ke luar negeri pada tahun 2011, yang diblokir oleh Departemen Kehakiman dengan alasan bahwa ia dapat berobat di rumah. Malacañang membela keputusan DOJ dan menawarkan untuk menerbangkan spesialis dari luar negeri untuk merawat Arroyo di Filipina.

‘Hak yang dapat ditegakkan atas kompensasi’

Kelompok Kerja merekomendasikan “untuk mempertimbangkan kembali permohonan jaminan Ibu Arroyo sesuai dengan standar hak asasi manusia internasional yang berlaku dan memberikan hak kompensasi kepada Ibu Arroyo … atas perampasan kebebasan yang telah terjadi.”

Laporan tersebut juga menyimpulkan bahwa “(i) jika sisa kasus pidana terhadap Ibu Arroyo dilanjutkan, kelompok kerja mendesak pemerintah untuk memastikan peradilan yang adil dan menghormati semua jaminan yang terkandung dalam hukum hak asasi manusia internasional. Secara khusus, persidangan harus dilakukan tanpa penundaan yang tidak semestinya…”

Malacañang mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa meskipun mereka “mencatat” pendapat WDAG, hanya pengadilan Filipina yang dapat memutuskan dengan final mengenai proses peradilan di negara tersebut. (BACA: Istana ke Badan PBB: Hanya Pengadilan PH yang Bisa Putuskan Gloria Arroyo)

Modesto Ticman, pengacara yang mewakili Arroyo, mengatakan pada bulan Maret bahwa mereka tidak lagi mencari jaminan dan meminta PBB untuk memaksa pemerintah Filipina melepaskan Arroyo atas dasar kemanusiaan.

Pada bulan Maret yang sama, kelompok hak asasi manusia Filipina Karapatan menulis surat kepada WGAD, menyatakan bahwa badan PBB tersebut dan pengacara terkemuka tersebut “diberi informasi yang salah” oleh kubu Arroyo.

“Dalam pandangan kami, sangat ironi bahwa Ibu Arroyo kini mengeluhkan ‘pelanggaran’ terhadap hak-hak sipil dan politiknya ketika dia menikmati perlakuan paling istimewa terhadap para tahanan di Filipina di bawah pemerintahan Aquino saat ini,” kata sekretaris Karapatan. Jenderal Cristina Palabay mengatakan dalam suratnya pada bulan Maret kepada kelompok kerja PBB.

Arroyo menjalani masa jabatan keduanya sebagai anggota Kongres Pampanga, namun ditahan atas tuduhan penjarahan atas dugaan penyalahgunaan dana P366 juta ($8,2 juta) oleh Kantor Undian Amal Filipina (PCSO) selama masa kepresidenannya.

Ticman mencatat bahwa meskipun pengadilan anti-korupsi menolak beberapa permohonan jaminannya, pengadilan tersebut membebaskan terdakwa lainnya, yaitu mantan anggota dewan PCSO.

“Presiden telah ditahan selama hampir 3 tahun meskipun bukti penuntutannya lemah,” kata Ticman kepada Rappler pada bulan Maret.

Ia mengatakan bahwa di Filipina, meskipun seorang terdakwa didakwa melakukan pelanggaran yang tidak dapat ditebus, jika penuntutannya lemah, pengadilan dapat mengizinkan terdakwa untuk memberikan jaminan. Ia yakin dalam kasus Arroyo jaminan seharusnya diberikan.

Ticman mengatakan kepada Rappler bahwa masalah tersebut telah diberitahukan kepada Amal Clooney pada bulan Desember 2013. Pengacara Arroyo di Filipina, Gadon dan Ticman, berkomunikasi dengan pengacara internasional tersebut setidaknya selama 7 bulan sebelum pengajuan pengaduan.

Clooney bertemu langsung dengan Arroyo di Veterans Memorial Medical Center (VMMC) melalui Pedrosa pada Desember 2013.

“Tidak banyak yang bisa dilakukan setelah opini ini,” kata Gadon. Dia menambahkan bahwa pendapat kelompok kerja PBB itu sendiri “cukup kuat”. – Rappler.com

game slot gacor