• May 22, 2024
Penandatanganan Undang-Undang Hak Asasi Manusia dalam rangka perayaan EDSA

Penandatanganan Undang-Undang Hak Asasi Manusia dalam rangka perayaan EDSA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penandatanganan undang-undang yang mengakui korban pelanggaran hak asasi manusia pada masa pemerintahan Marcos akan menjadi salah satu peristiwa penting dalam peringatan 27 tahun pemberontakan Kekuatan Rakyat EDSA.

MANILA, Filipina – Penandatanganan undang-undang yang mengakui korban pelanggaran hak asasi manusia pada masa pemerintahan Marcos akan menjadi salah satu peristiwa penting dalam peringatan 27 tahun Revolusi Kekuatan Rakyat EDSA pada Senin, 25 Februari.

Presiden Benigno Aquino III akan menandatangani Undang-Undang Ganti Rugi dan Pengakuan Korban Hak Asasi Manusia tahun 2013, yang secara resmi mengakui “kekejaman yang dilakukan pemerintahan Marcos terhadap rakyatnya sendiri,” kata Malacañang pada Sabtu, 23 Februari.

Sekitar R10 miliar dana yang diperoleh dari rekening bank Marcos di Swiss akan dialokasikan untuk pemulihan para korban. Delapan puluh persen dari jumlah tersebut akan digunakan untuk klaim yang ada dan 20% untuk klaim di masa depan.

“Komisi tersebut diberi mandat untuk bekerja sama dengan Departemen Pendidikan dan Komisi Pendidikan Tinggi untuk mendidik generasi muda tentang pelanggaran yang dilakukan oleh rezim Marcos dan kepahlawanan mereka yang menentangnya,” kata Istana dalam sebuah pernyataan.

Sorotan lainnya adalah peragaan ulang “Selamat datang,” sebuah titik balik dalam pemberontakan tak berdarah. Hal ini terjadi ketika pengunjuk rasa anti-Marcos menghentikan tank militer dan meyakinkan tentara untuk bergabung dengan barisan mereka.

Peragaan ulang akan diadakan serentak di Virac, Dumaguete dan Zamboanga oleh peserta baik dari kalangan pemerintah maupun swasta.

Aquino akan memimpin perayaan di Monumen Kekuatan Rakyat di EDSA, dan Istana mengundang warga Filipina untuk bergabung dalam perayaan tersebut.

Kami menghimbau dan mengundang warga negara kami untuk merayakan ulang tahun ke dua puluh tujuh Revolusi Kekuatan Rakyat EDSA,” pasal. kata Sonny Coloma dalam wawancara di dzRH.

(Kami menyerukan kepada masyarakat untuk berpartisipasi dalam perayaan 27 tahun Revolusi Kekuatan Rakyat EDSA.)

Sebagian EDSA dan jalan di Ortigas dan White Plains akan ditutup untuk lalu lintas untuk kegiatan HUT. Kelas-kelas di semua tingkatan akan ditangguhkan secara nasional.

Istana terbuka untuk umum

Istananya sendiri akan dibuka untuk umum pada sore harinya. Ini akan mengadakan acara olahraga dan kegiatan mendongeng untuk anak-anak.

Pintunya akan dibuka Istana Malacanang di sana di daerah aula kebebasan, agar warga kita, khususnya generasi muda, bisa merasakan bagaimana rasanya berada di dalam Istana Malacanang,” kata Coloma.

(Kami akan membuka Istana Malacañang, kawasan sekitar Balai Kalayaan, agar masyarakat, khususnya generasi muda, bisa merasakan bagaimana rasanya berada di dalam istana.)

Kegiatan di sana akan dihadiri oleh para tokoh pemuda dan mahasiswa, serta anak-anak dari berbagai panti asuhan.

Komisi Kekuatan Rakyat EDSA adalah kantor utama yang bertanggung jawab atas kegiatan tersebut.

“Mendekati titik tengah pemerintahan Aquino, EDSA 27 akan menjadi waktu yang tepat bagi seluruh rakyat Filipina untuk bersatu sebagai ekspresi persatuan dan dukungan di balik pencapaian politik, legislatif, dan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Presiden Benigno Aquino III,” kata komisi tersebut. penyataan. – Dengan laporan dari KD Suarez/Rappler.com

Keluaran Hongkong