• May 23, 2024
LP 12-0 menang untuk Drilon, bukan PNoy

LP 12-0 menang untuk Drilon, bukan PNoy

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kemenangan 12-0 untuk Partai Liberal pada pemilu sela tahun 2013 akan membuat Senator. Ambisi Franklin Drilon membantu meraih kursi kepresidenan Senat, kata UNA

MANILA, Filipina – Kemenangan 12-0 untuk Partai Liberal pada pemilu sela tahun 2013 akan membuat Senator. Ambisi Franklin Drilon adalah membantu meraih kursi kepresidenan Senat, kata Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) pada Minggu, 24 Februari.

UNA mengatakan kemenangan 12-0 pada akhirnya akan menguntungkan Drilon – yang dianggap sebagai orang di balik tindakan yang diduga menggulingkan Presiden Senat Juan Ponce Enrile – bukan Presiden Benigno Aquino III.

“Seruan perang 12-0 bukan untuk presiden, tapi untuk Drilon. Sekarang kita tahu bahwa motivasinya adalah murni nafsu akan kekuasaan, dan bukan dukungan tanpa pamrih kepada presiden,” kata manajer kampanye UNA Toby Tiangco.

Pernyataan Tiangco muncul setelah Senator. Aquilino ‘Koko’ Pimentel III menyebut Drilon sebagai calon Presiden Senat dalam kampanye di Iloilo pada bulan Februari

Tiangco mengatakan Drilon, yang juga manajer kampanye Partai Liberal, menyerukan kemenangan 12-0 bagi LP untuk mendapatkan suara yang diperlukan dalam upayanya untuk mendapatkan kembali kursi teratas di Senat, posisi yang pernah dia pegang di bawah kepemimpinannya. waktu. mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo. Drilon adalah Presiden Senat dari tahun 2001 hingga 2006 sebelum digantikan oleh Senator Manuel Villar.

Drilon dituduh memimpin langkah untuk menggulingkan Enrile pada awal Desember 2012.

Enrile mengajukan diri untuk mengundurkan diri pada bulan Januari, namun sekutunya di Senat memilih mereka yang ingin menggantikannya. Dia mengajukan mosi untuk meninggalkan jabatannya setelah perselisihan dengan kelompok minoritas mengenai dugaan hadiah uang tunai sebesar R1,6 juta yang dia berikan kepada senator pada bulan Desember.

Tiangco juga mencela Pimentel karena mendukung pencalonan Drilon sebagai presiden Senat, dengan mengatakan bahwa dia menandatangani deklarasi persatuan dengan Enrile dalam pendirian UNA.

Namun, Pimentel, presiden Partai Demokrat Filipina-Lakas ng Bayan, meninggalkan UNA pada bulan Juni 2012 dan bergabung dalam daftar senator anggota parlemen setelah UNA mencalonkan mantan Senator. Juan Miguel Zubiri sebagai calon pemilu 2013.

Wakil Presiden Jejomar Binay, ketua PDP-Laban, juga merupakan salah satu pendukung UNA.

“Untuk Sen. Koko, beberapa anggota PDP-Laban mempunyai beberapa sentimen negatif (ada sentimen negatif di kalangan anggota PDP-Laban) dan mereka tidak nyaman dengan dukungannya terhadap Drilon sebagai presiden senat berikutnya. Hal ini agak aneh dan tidak sensitif, dan dukungan tersebut mungkin telah mengasingkan banyak pendukungnya,” kata Tiangco.

Pimentel dan Zubiri tidak pernah bertemu langsung setelah pemilu tahun 2007, di mana Pimentel mengklaim Zubiri mendapat keuntungan dari dugaan penipuan besar-besaran di Mindanao. – Rappler.com

Live Result HK