• July 24, 2024
Penangkapan Tiamzons tidak melumpuhkan CPP – Joma

Penangkapan Tiamzons tidak melumpuhkan CPP – Joma

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

CPP menolak klaim militer sebagai ‘halusinasi’ bahwa penangkapan tersangka ketua CPP Benito Tiamzon berarti malapetaka bagi perjuangan bersenjata.

MANILA, Filipina – Ketua pendiri Partai Komunis Filipina Jose Maria Sison mengenang bagaimana dia dan istrinya Julie ditangkap pada tahun 1977. Saat itu partai tidak lumpuh, katanya. Senada dengan itu, Sison mengatakan penangkapan Benito Tiamzon dan istrinya Wilma Austria tidak akan merugikan perjuangan bersenjata saat ini. (BACA: Ketua CPP, Wanita Ditangkap di Cebu – Angkatan Darat)

“Benny Tiamzon dan Wilma Austria otomatis digantikan kawan-kawan. Dalam istilah bola basket, saya katakan CPP mempunyai bangku cadangan yang dalam. Pengurus Pusat dilengkapi dan diperkuat lagi dengan bertambahnya jumlah kader nasional dan kader daerah yang berasal dari sekitar 17 daerah,” Kata Sison dalam sebuah wawancara dengan Pembebasan Internasionalpublikasi sayap politik CPP, Front Demokrasi Nasional Filipina (NDFP).

Militer tidak melihatnya seperti itu. Panglima Angkatan Bersenjata Jenderal Emmanuel Bautista mengatakan penangkapan Tiamzon akan menyebabkan “kekosongan kepemimpinan” yang akan “dirasakan” oleh organisasi tersebut. Dia meminta anggota CPP dan sayap bersenjatanya, Tentara Rakyat Baru (NPA), untuk menyerah.

Presiden Benigno Aquino III juga mengatakan bahwa penangkapan Tiamzon merupakan “pukulan serius” bagi CPP. (BACA: Aquino: Penangkapan Tiamzon merupakan pukulan telak bagi pemberontak)

Militer melihat Tiamzon sebagai “pusat gravitasi CPP-NPA-NDF di Filipina sebagai Penjabat Ketua, bukan Jose Maria Sison yang berada di Utrecht sebagai Ketua Emeritus.” Tentara menganggap Tiamzon bertanggung jawab atas “penambangan lahan, pembunuhan dan kekerasan NPA.”

Kepala intelijen militer Eduardo Año mengatakan “hanya diperlukan satu email dari Tiamzon untuk memberikan arahan ke seluruh wilayah.” Ia mengatakan CPP membutuhkan waktu setidaknya 6 bulan untuk mengadakan sidang pleno dan memilih pengganti Tiamzon.

Pemerintah juga mengklaim bahwa Tiamzon-lah yang menghalangi pembicaraan damai antara CPP dan pemerintah. Agaknya Tiamzon-lah yang membujuk Sison untuk menolak komitmennya sebelumnya terhadap “kereta api khusus” yang akan mempercepat proses perdamaian. Sison menganggap narasi pemerintah ini sebagai “intrik jahat”. (BACA: Benito Tiamzon: ​​​​Penulis, penyelenggara, petugas pesta)

Halusinasi?

Namun, pernyataan militer tersebut mengejek CPP.

“CPP telah menolak klaim angkatan bersenjata bahwa penangkapan pemimpin CPP dan konsultan perdamaian Benito Tiamzon dan Wilma Austria baru-baru ini adalah sebuah halusinasi atas perjuangan bersenjata yang dilancarkan oleh NPA,” kata CPP dalam sebuah pernyataan yang diposting di akunnya. situs web. pada hari Senin, 24 Maret.

CPP memilih kepala AFP.

“Kepala AFP Jenderal. Emmanuel Bautista menipu dirinya sendiri karena percaya bahwa pejuang NPA Merah dan kaum revolusioner akan menanggapi seruannya untuk menyerah kepada rezim Aquino,” tambahnya.

CPP menyatakan bahwa perjuangan bersenjata akan terus berlanjut karena “kebrutalan dan pelanggaran yang dilakukan AFP secara luas.”

“Dengan akar penyebab konflik bersenjata yang mengakar, rezim Aquino dan AFP memang berhalusinasi jika mereka yakin penangkapan Tiamzon akan mengakhiri perjuangan bersenjata,” katanya.

CPP mengklaim memiliki 150.000 “kader yang berkomitmen” di lebih dari 110 komite depan di seluruh negeri. Perkiraan militer menyebutkan jumlah mereka berkurang menjadi 4.000.

CPP terus menuntut pembebasan segera dan tanpa syarat terhadap pasangan Tiamzon. Mereka seharusnya dilindungi kekebalan karena mereka adalah konsultan NDFP, kata Luis Jalandoni, kepala perunding NDFP dalam pembicaraan damai dengan pemerintah. (BACA: Front Demokratik Nasional mengutuk penangkapan pasangan Tiamzon)

Kepala perunding pemerintah Alex Padilla membantah hal ini, dengan mengatakan bahwa proses verifikasi gagal pada tahun 2012 karena NDFP gagal menyerahkan daftar alias dan foto tokoh “bawah tanah” yang berpartisipasi dalam proses perdamaian. – Rappler.com

taruhan bola