• June 22, 2024
Kegagalan kepemimpinan ASEAN?

Kegagalan kepemimpinan ASEAN?

CANBERRA, Australia – Auditoriumnya penuh sesak – penonton yang berwatak lembut dan penuh rasa ingin tahu di Australian National University (ANU) sedang mencari alasan untuk bersemangat mengenai Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), yang beranggotakan 10 orang lebih dari 630 orang. juta orang yang mewakili mitra dagang terbesar ke-2 Australia.

Namun diplomat karier asal Vietnam, Le Luong Minh, yang mengambil alih kepemimpinan ASEAN tahun lalu, mau tidak mau mengecewakan mereka, karena dalam banyak hal ia mewakili banyak hal yang salah di ASEAN saat ini.

Sekretaris Jenderal ASEAN Minh membuka dengan pidato yang tidak terlalu membangkitkan semangat hadirin. Ia fokus pada 6 pilar ASEAN ketika didirikan pada tahun 1967 dan proyeknya yang paling ambisius sejak saat itu – pembentukan satu kelompok ekonomi regional, Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC) yang diperkirakan akan bersatu pada bulan Desember 2015.

Ada yang bertanya tentang ketegangan antara Australia dan Indonesia, anggota terbesar ASEAN, terkait pencari suaka dan tuduhan penyadapan dokumen rahasia NSA baru-baru ini.

“Saya berharap masalah bilateral ini dapat diselesaikan secara damai,” kata pemimpin ASEAN tersebut. “Kami belum melihat adanya dampak negatif dari hubungan bilateral tersebut terhadap kemitraan ASEAN-Australia.”

Mengenai isu paling kontroversial di ASEAN – konflik antara Tiongkok dan banyak negara anggota ASEAN di Laut Cina Selatan, Minh mengatakan: “ASEAN percaya bahwa hal ini harus diselesaikan, namun hal ini hanya dapat diselesaikan, dan hanya dapat diselesaikan antara kedua belah pihak. pihak-pihak yang berkepentingan.”

Minh aman, membosankan dan birokratis. Orang dalam ASEAN mengatakan ini adalah sebuah keberuntungan, dan ketua bergilir ASEAN akan beralih dari seorang politisi seperti mantan Menteri Luar Negeri Thailand Surin Pitsuwan, yang dapat menginspirasi minat dari luar, menjadi seorang birokrat yang merupakan ASEAN – yang dapat menertibkan rumah. seperti Minh, yang merupakan wakil menteri luar negeri Vietnam. Dari tahun 2004-2011, Minh menjadi Wakil Tetap Vietnam untuk PBB.

Sayangnya, ia juga merupakan salesman yang paling kecil kemungkinannya di ASEAN.

Waktu yang dinamis

Namun saat ini adalah saat yang menarik dan dinamis ketika ASEAN yang bersatu dan terliberalisasi dapat meningkatkan investasi secara signifikan. Terdapat juga peluang bagi ASEAN untuk memberikan kepemimpinan yang sangat dibutuhkan pada saat terjadi pergeseran kekuatan geo-politik.

ASEAN berada di persimpangan jalan. Diciptakan pada saat dominasi global oleh Amerika Serikat, zaman telah berubah – dengan kekuatan ekonomi beralih ke Tiongkok. Alih-alih mengambil alih kepemimpinan, ASEAN justru berada dalam bahaya menjadi medan pertempuran proksi dengan intensitas rendah.

Negara-negara seperti Filipina, Malaysia, dan Indonesia tidak siap menghadapi konflik terbuka dengan Tiongkok atau bahkan bernegosiasi dengan Tiongkok mengenai Laut Cina Selatan. Banyak negara ASEAN beralih ke Amerika Serikat untuk mendapatkan dukungan pertahanan. Pada saat yang sama, negara-negara termiskin di ASEAN, Kamboja, Laos, dan Myanmar, menjadi sangat bergantung pada Tiongkok sehingga para analis menyebut mereka sebagai “negara klien Beijing”.

Hal ini membuka peluang bagi Australia, mitra dialog pertama ASEAN.

“ASEAN memang memiliki identitas dalam diplomasi Australia, dan ini merupakan hal yang positif,” kata Senator Brett Mason, sekretaris parlemen untuk menteri luar negeri, yang mengakui perubahan struktur kekuasaan global dan pergeseran fokus Australia ke Asia. “Ini adalah forum yang dapat digunakan secara lebih kreatif dan lebih penuh, namun menurut saya ini tidak efektif.”

Saya telah melaporkan tentang ASEAN sejak tahun 1987. Saya berada di sana pada akhir tahun 1990an ketika Kamboja, Laos, Vietnam dan Myanmar dimasukkan ke dalam kelompok tersebut, sehingga menciptakan sistem tiga tingkat karena perekonomian negara-negara ini tertinggal jauh di belakang anggota awal Indonesia, Thailand, Malaysia, Filipina dan bahkan Brunei dan Singapura yang lebih kaya. .

Seperti banyak orang di Asia, saya berharap bahwa keterlibatan yang konstruktif akan menjadi cara lain untuk mendorong reformasi, lebih efektif dibandingkan tekanan konfrontatif dari negara-negara Barat. Namun beberapa dekade kemudian, keterlibatan yang konstruktif masih menjadi sebuah alasan – sebuah kegagalan dalam kepemimpinan. Reformasi di Myanmar, yang menjadi fokus utama upaya konstruktif, didorong oleh proses internal – dengan sedikit bantuan dari ASEAN.

Selama krisis keuangan tahun 1997, yang dimulai di Thailand dan menyebar ke Indonesia, negara-negara tersebut tidak beralih ke ASEAN namun beralih ke Dana Moneter Internasional (IMF). Ketika kabut asap dan kabut asap akibat kebakaran hutan di Indonesia melanda kota-kota di Malaysia dan Singapura pada tahun yang sama, ASEAN tidak dapat bekerja sama untuk mencegah kejadian hampir tahunan yang terus melanda kawasan ini hingga saat ini.

Pada tahun 1999, ASEAN dikritik karena gagal meminta pertanggungjawaban Indonesia atas kebijakan bumi hangus di Timor Timur. Kepemimpinan kemudian datang dari Australia, yang memimpin INTERFET, pasukan penjaga perdamaian internasional non-PBB.

Pada akhir tahun 2000an, di bawah tekanan dari beberapa anggota, ASEAN membentuk sebuah badan hak asasi manusia yang sebagian besar tetap diam terhadap pelanggaran hak asasi manusia yang sedang terjadi di ASEAN, seperti di Vietnam atau Rohingya di Myanmar.

Perpecahan di Tiongkok

Penanganan terhadap Tiongkok jelas menunjukkan perpecahan di dalam ASEAN. Pada pertemuan Juli 2012 di Kamboja, konflik terjadi secara terbuka. Untuk pertama kalinya, para menteri luar negeri gagal menyepakati pernyataan bersama – sehingga para pejabat Filipina keluar dari pertemuan tersebut. Negara-negara ASEAN lainnya menuduh Kamboja sebagai tuan rumah bertindak melawan kepentingan ASEAN dengan melindungi Tiongkok, mitra dagang terbesar Kamboja. Dua bulan kemudian, Kamboja mengumumkan bantuan baru sebesar $500 juta dari Tiongkok.

Meskipun negara terbesar dan anggota pendiri Indonesia mencoba menggunakan diplomasi ulang-alik untuk mencapai kesepakatan yang memuaskan, ASEAN kembali kekurangan kepemimpinan.

Meski begitu, para pejabat Australia tampak optimis.

Pada tanggal 19 Maret, Menteri Luar Negeri Australia Julie Bishop menjamu Sekretaris Jenderal ASEAN Minh dalam rangka peringatan 40 tahun kemitraan yang menurutnya kini memprioritaskan perdagangan, investasi, keamanan regional, dan pendidikan.

40 TAHUN.  Jenderal Sekutu ASEAN.  Le Luong Minh dengan Menteri Luar Negeri Australia Julie Bishop.  Foto oleh Maria Ressa

“Tingkat kontak pemerintah – ekonomi, keuangan – saat ini berada pada tingkat yang jauh lebih tinggi dibandingkan satu dekade sebelumnya,” kata seorang pejabat senior urusan luar negeri kepada saya. “Membangun hubungan tepat di bawah tingkat politik, kontak pejabat tingkat senior, selama dekade terakhir telah memberikan pengaruh yang lebih besar pada hubungan kita dibandingkan sebelumnya.”

Permasalahannya terletak pada dua bidang: ASEAN mengambil keputusan berdasarkan konsensus, yang sulit dilakukan di dunia yang bergerak cepat saat ini dan dalam organisasi yang memiliki kesenjangan kekayaan mulai dari Singapura hingga Laos; dan kesenjangan kekayaan menyebabkan perbedaan dalam pengalaman dan gaya kepemimpinan.

Kamboja, Laos, Vietnam dan Myanmar cenderung memiliki lebih sedikit pejabat yang dapat berpartisipasi penuh dalam pertemuan yang diadakan dalam bahasa Inggris. Negara yang paling progresif, Vietnam, menggunakan uang pemerintah untuk melatih generasi baru diplomat dinas luar negeri seperti Minh.

Konsensus saja tidak cukup

Namun keterampilan yang diperlukan untuk membangun konsensus tidak cukup untuk menginspirasi keyakinan terhadap cara ASEAN, dan para pejabat senior yang memimpin ASEAN, dengan beberapa pengecualian, tidak memiliki karisma atau status untuk menuntut pertemuan yang diperlukan dengan para kepala negara.

Untuk secara efektif memajukan agenda Satu Pasar ASEAN yang ambisius, ASEAN harus bergerak lebih cepat, dan pemimpinnya harus memimpin – tidak hanya di dalam ASEAN, namun juga di antara mitra dialog dan investor potensial.

“Meskipun ada begitu banyak kritik terhadap ASEAN dalam hal kepemimpinan, kita harus bekerja sama dengan ASEAN,” kata Dr. Sally Wood, Universitas Deakin, berkata. “Saya tidak tahu apakah mereka benar-benar berharap bisa mencapai tingkat sentralitas seperti ini. Ada begitu banyak kepentingan nasional yang bersaing di kawasan ini. Oleh karena itu, hal ini menjadi tantangan besar bagi ASEAN untuk dapat berbicara dengan satu suara.”

Sekjen ASEAN Minh sedang berusaha memenuhi tugas-tugas sulit, dan orang dalam mengatakan pengalamannya membantu membangun organisasi di balik layar. Di ANU, ia optimistis integrasi ekonomi ASEAN yang menjanjikan pasar tunggal dan kawasan berdaya saing tinggi akan terlaksana sesuai jadwal pada Desember 2015.

“ASEAN telah menerapkan sekitar 80% dari seluruh langkah-langkah tersebut,” katanya kepada hadirin di ANU.

Tidak semua orang setuju.

“Kami harus realistis. Saya tidak bisa membayangkan hal itu terjadi,” kata Profesor Andrew Walker, Penjabat Dekan ANU College Asia dan Pasifik.

“Tampaknya tidak mungkin MEA 2015 akan tercapai,” tambah Wood. “Mungkin tidak menjadi masalah jika hal ini tidak terealisasi pada tahun 2015, namun ASEAN sedang mengupayakannya.” – Rappler.com

judi bola