• March 5, 2024
Pencabutan peran walikota vs CDO

Pencabutan peran walikota vs CDO

MANILA, Filipina – Dua bulan sejak tragedi melanda Kota Cagayan de Oro, beberapa warga berpendapat bahwa Walikota Vicente Emano “dianggap bertanggung jawab atas kematian dan kehancuran” yang disebabkan oleh topan “Sendong.” yang menewaskan lebih dari 1.000 orang.

Save CDO Now Movement, sebuah kelompok multi-sektoral yang berada di balik kampanye untuk memecat Emano dari jabatannya, mengatakan bahwa mereka telah mengumpulkan cukup tanda tangan untuk diserahkan ke Komisi Pemilihan Umum (Comelec) sebagai bagian dari persyaratan petisi penarikan kembali jabatannya.

Kelompok tersebut berencana untuk mengajukan petisi paling lambat tanggal 22 Februari, dengan tanggal terakhir tanggal 2 Maret, tepat sebelum Comelec memberlakukan larangan satu tahun untuk memanggil kembali pejabat daerah terpilih sebelum pemilu tahun 2013.

Inisiatif penarikan kembali ini dibentuk dari keyakinan bahwa walikota kami saat ini (Emano) bertanggung jawab atas kematian dan kehancuran yang ditimbulkan Sendong, melalui tindakan komisi dan kelalaiannya, atas tindakan dan kelambanannya selama dan setelah badai,” Tito Mora , ketua Gerakan Save CDO Now, kepada Rappler.

Bahkan sebelum petisi penarikan mencapai Comelec, Malacañang memerintahkan Emano untuk menjawab pengaduan administratif yang diajukan terhadapnya atas dugaan kelalaiannya selama serangan Badai Tropis Sendong.

Simpan CDO Sekarang mengajukan pengaduan kelalaian dan kelalaian tugas terhadap Emano atas dugaan buruknya penanganan bencana mematikan dan dampaknya. Kelompok ini menyalahkan wali kota atas tingginya angka kematian akibat kegagalannya menindaklanjuti peringatan terhadap pembangunan rumah di sepanjang Sungai Cagayan de Oro.

Kepala eksekutif setempat juga mendapat kritik keras karena diduga gagal membentuk dewan pengurangan dan manajemen risiko bencana lokal (LDRRMC) pada puncak bencana. Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa Jr, yang mengeluarkan Pemberitahuan untuk Menjelaskan pada minggu pertama bulan Februari, memberi Emano waktu 15 hari untuk menjawab keluhan tersebut.

Emano mengajukan tanggapan setebal 32 halaman ke Malacañang awal pekan ini di mana ia mengkritik para pelapor dan sebagian besar menyalahkan politik partisan atas tuduhan terhadap dirinya.

Pengacara Walikota Francis Ku mengatakan pengadu – Pendeta Raul Ramon Roa, Celestino Ocio III, Teodulfo Lao dan Enrico Salcedo – semuanya adalah politisi yang kalah dalam pemilu lokal sebelumnya, menurut laporan surat kabar online lokal The Mindanao Goldstar Daily.

“Politik partai mengacu pada keengganan untuk mengakui kebenaran terhadap pejabat publik di hampir semua situasi dengan tujuan memajukan ambisi politik seseorang atau patronnya,” menurut sebagian tanggapan Emano. “Kasus ini adalah contoh aktivitas politik partisan yang benar-benar melemahkan kualitas kredibilitas pelapor dalam meminta pertanggungjawaban responden.”

Di luar politik

Namun Mora bersikeras bahwa meskipun mereka mungkin memiliki pendukung yang memiliki hubungan dengan politisi lokal, langkah kelompok tersebut untuk memanggil kembali Emano “lebih dari sekadar mencopot seseorang dari jabatannya” dan harus dilihat sebagai “salah satu cara untuk mengembalikan kekuasaan” di kalangan pemilih. tangan.

“Kami telah dicap sebagai pihak yang mencurigakan, termasuk dalam kelompok elit dan pecundang politik yang berat sebelah.”

Kekuasaan kedaulatan ada pada kita, rakyat dan mereka yang memilih kita bertanggung jawab kepada kita semua, baik kita memilih mereka untuk menjabat atau tidak,” kata Mora. “Bahwa para pejabat terpilih akan selalu berperilaku sesuai dengan kepercayaan rakyat.”

Rappler berusaha mewawancarai Emano, tetapi dia tidak bisa dimintai komentar.

Sebagaimana diamanatkan oleh Comelec, para pemohon harus mengumpulkan tanda tangan “setidaknya 10% dari total jumlah pemilih terdaftar pada pemilu terakhir” untuk mendukung petisi mereka. Berdasarkan statistik pemerintah, Cagayan de Oro memiliki 225.188 pemilih terdaftar pada pemilu tahun 2010.

Setelah tanda tangan diverifikasi, yang diperkirakan akan memakan waktu satu bulan, petisi atas dasar hilangnya kepercayaan akan diajukan ke Commission En Banc untuk dibuang,” menurut Rey Sumalipao, Direktur Regional Comelec untuk Mindanao Utara.

Save CDO Now mengatakan mereka bertujuan untuk mengumpulkan 100.000 tanda tangan “untuk berjaga-jaga”, meskipun saat ini mereka memiliki setidaknya 30.000 tanda tangan yang harus diverifikasi.

Kami memperkirakan tanda tangan tidak valid,” kata Mora, seraya mengklaim bahwa “kelompok yang mencurigakan” dengan sengaja melampirkan banyak tanda tangan dari orang yang sama dan kulit yang rusak “untuk menyabotase kampanye.”

Mora juga menyesalkan bahwa meskipun mereka berkampanye untuk perjuangan mereka dan pentingnya memecat pejabat terpilih dari jabatannya, “rakyat masih merasa takut.” Ia mengutip kemungkinan alasan berikut: 1) ketakutan akan pembalasan dan pelecehan oleh pendukung Emano; 2) ketakutan yang bersumber dari kurangnya pengetahuan terhadap proses dan 3) ketakutan akan perubahan yang dapat menimbulkan sikap apatis.

Menurut Sumalipao, pemilu baru dapat diadakan untuk memilih walikota baru setelah Comelec en banc menganggap permohonan tersebut cukup baik dalam bentuk dan isi, serta jika ada anggaran untuk itu. Emano masih bisa mencalonkan diri sebagai kandidat karena proses penarikan kembali juga bisa dilihat sebagai mosi percaya.

Mora meremehkan rencana kelompoknya untuk mengajukan kandidat jika terjadi pemilihan ulang. “Ini adalah inisiatif warga negara,” katanya. “Kami belum memikirkan calon dan kami juga tidak mendorong pencalonan siapa pun.”

Dengan lebih dari satu tahun dan 2 bulan sebelum pemilihan umum nasional dan lokal yang disinkronkan pada tanggal 13 Mei 2013, Mora mengatakan gerakan mereka tetap optimis mengenai upaya penarikan kembali mereka terhadap Emano, terutama dengan “Sendong” yang dipandang sebagai barometer kepemimpinan seperti apa yang akan dilakukan walikota. menunjukkan.

Bencana alam terjadi. Namun undang-undang kita mengamanatkan pejabat kita untuk dapat mengambil tindakan untuk mencegah dan/atau mengurangi risiko. Apa pun jenis gaya kepemimpinan yang Anda terapkan, intinya adalah jangan pernah merugikan orang atau orang mati di tempat pembuangan sampah,” kata Mora. – Rappler.com

Togel Sidney