• July 20, 2024
Tetap berpegang pada fakta

Tetap berpegang pada fakta

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Disengaja atau tidak, masyarakat dibuat meliuk-liuk hingga ke wilayah terpencil.

Tantangan besar yang kita hadapi saat menyaksikan sidang pemakzulan Hakim Agung Renato Corona adalah tetap memperhatikan tujuannya: kebenaran. Bahkan beberapa senator tampak kehilangan fokus.

Panduan terbaik dalam perjalanan pencarian kebenaran ini adalah fakta nyata. Mereka berfungsi sebagai rambu jalan kita yang menyala. Ketika kita tampaknya keluar jalur, hal itu menarik kita kembali. Saat kegelapan turun, merekalah bintang yang menerangi jalan kita.

Mari kita waspada terhadap gangguan yang tidak diinginkan. Disengaja atau tidak, masyarakat dibuat meliuk-liuk hingga ke wilayah terpencil.

Minggu ini, beberapa senator menghabiskan banyak waktu untuk mencoba menentukan asal muasal dokumen Bank Tabungan Filipina yang bocor yang menunjukkan nomor rekening Corona. Namun rekening peso ini memang ada dan faktanya, presiden PSBank yang bandel, Pascual Garcia III, telah mengkonfirmasi hal ini sebelumnya dan mengungkapkan saldo akhir tahunnya. Meskipun semangat kewarganegaraan Garcia tidak pada tempatnya – perusahaan adalah yang utama sebelum negara – dia tetap bekerja sama, meskipun mendapat banyak dorongan dari beberapa senator.

Mari kita ingat jumlah yang signifikan di PSBank ini: P5 juta pada tahun 2007, P8,5 juta pada tahun 2009, dan P19,6 juta pada tahun 2010.

Secara terpisah, Manajer BPI Ayala, Leonora Dizon, bersaksi bahwa Corona memiliki rekening giro di mereka dan saldo akhir tahun 2010 adalah P12-M. Kali lain rekening ini memiliki simpanan dalam jumlah besar adalah pada tahun 2007, dengan saldo akhir tahun sebesar P5-M.

Jika digabung simpanannya di rekening PSB dan BPI, Corona memiliki total P10-M pada tahun 2007 dan P31,6-M pada tahun 2010.

Bandingkan dengan aset tunai yang diumumkan Corona di SALN-nya:
2007 – P2.5-M (P10-M di BPI dan PSB)
2009 – P2.5-M (P8.5-M di PSB)
2010 – P3.5-M (P31.6-M di BPI dan PSB)

Fakta-fakta ini tidak rumit dan tidak dapat disangkal. Kesenjangan yang sangat besar dengan jelas menunjukkan kepada kita bahwa Corona tidak mengatakan yang sebenarnya.

Jadi, saya terkejut ketika seorang senator bertanya kepada jaksa penuntut berapa jumlah yang dirahasiakan yang termasuk dalam “pelanggaran yang dapat dihukum” terhadap Konstitusi. Sejak kapan kebenaran bisa diukur? Bisakah kita memberi tanda peso atau dolar pada kebenaran seseorang?

BGEI Corona

Kami berharap, seperti yang dikatakan pengacara pembela, Corona akan menjelaskan jutaan dolar yang tidak diumumkannya melalui pendapatan dari perusahaan keluarga istrinya, Basa-Guidote Enterprises Inc. atau BGEI.

Ceritanya dimulai jauh lebih awal, ketika ibu pemimpinnya, Rosario Guidote vda de Basa, meninggal pada tahun 1983. Empat dari 5 anaknya mulai berjuang untuk menguasai perusahaan keluarga melawan cucunya Cristina Corona dan ibunya, Asuncion Basa Roco.

Poin pentingnya adalah pada bulan Juni 2001 ketika BGEI menjual propertinya seluas 1.000 meter persegi di Sampaloc, termasuk sebuah bangunan, ke Balai Kota Manila seharga P34,7 juta. Pada saat itu, Balai Kota, di bawah Walikota Jose Atienza, mengambil alih properti tersebut untuk menyediakan pemukiman bagi para pemilik kios dari Pasar Sampaloc yang dipindahkan oleh Jalur 2 MRT.

Cek tersebut diberikan kepada Cristina Corona “sebagai kepercayaan” BGEI. Artinya Ny. Corona hanya memegang dana atas nama perusahaan keluarga.

Namun hingga saat ini, para Basas yang masih hidup, termasuk seorang biarawati berusia 90 tahun, menuntut pertanggungjawaban atas P34.7-M.

Baca tentang perselisihan keluarga yang sudah berlangsung lama di sini.

Renato Corona tidak mengumumkan penjualan P34.7-M ini di SALN 2002 miliknya. Nyonya. Corona sendiri tidak mengajukan satu pun SALN saat masih bekerja di John Hay Management Corporation (JHMC).

Dalam pernyataan balasannya pada bulan Desember 2011 menanggapi tuduhan korupsi oleh Frank Daytec, yang sebelumnya bekerja di JHMC, Ny. Corona mengatakan dia tidak mengajukan SALN karena “sebagai istri dari Hakim Agung, SALN kami ada di Mahkamah Agung…” Dia mengutip bagian undang-undang yang mewajibkan SALN: “Suami dan istri yang keduanya adalah pejabat atau pegawai publik, dapat menyampaikan pernyataan yang diperlukan secara bersama-sama atau sendiri-sendiri.”

Corona juga tidak menyatakan BGEI sebagai kepentingan bisnis istrinya pada tahun 2002. Salah satu bagian dari SALN mengharuskan pengungkapan kepentingan bisnis apa pun, termasuk kepentingan pasangan seseorang.

Namun ia menyatakan ketertarikan bisnis istrinya pada BGEI pada tahun 1992 hingga 1995. Namun, dia berhenti mendeklarasikannya pada tahun 1996. (Salinan SALN Corona tahun 1997 hingga 2001, saat dia menjabat Wakil Presiden, tidak tersedia.)

Baru pada tahun 2003 BGEI muncul kembali di SALN Corona. Kali ini untuk menyatakan pinjaman P11-M yang diambilnya dari BGEI. Oleh karena itu, ia terus menyatakan BGEI sebagai kepentingan bisnis hingga tahun 2009 ketika ia melunasi pinjaman tersebut secara penuh.

Akankah perusahaan keluarga istrinya menyelamatkannya dan menjelaskan kekayaannya yang tidak diumumkan? Ini adalah wilayah yang suram dan akan menimbulkan lebih banyak pertanyaan.

Yang terbaik adalah kembali ke pemikiran kita, fakta-fakta yang sulit. – Rappler.com

Angka Sdy