• February 25, 2024
Pencegahan malnutrisi kronis dalam keadaan darurat

Pencegahan malnutrisi kronis dalam keadaan darurat

MANILA, Filipina – Itu tingkat malnutrisi kronis saat ini di daerah yang terkena dampak Yolanda melebihi ambang batas global sebesar 30%, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Sepertiga dari semua anak di bawah usia 5 tahun di daerah yang terkena dampak Yolanda menderita kekurangan gizi kronis atau “fortifikasi”, menurut survei yang dilakukan oleh National Nutrition Cluster.

Anak dengan gizi buruk kronis mengalami pertumbuhan terhambat yang ditentukan dengan mengukur standar tinggi badan dan usia. Penguatan adalah suatu bentuk malnutrisi yang diakibatkan oleh episode malnutrisi yang berkepanjangan atau berulang yang dimulai selama kehamilan.

Malnutrisi kronis bukanlah dampak langsung dari suatu bencana, namun merupakan kondisi malnutrisi jangka panjang yang sudah ada sebelumnya. Artinya, tingkat stunting di daerah yang terkena dampak bisa saja sudah tinggi pada awal terjadinya topan Yolanda.

Survei Gizi Nasional (NNS) tahun 2011 menyebutkan angka stunting di Filipina sebesar 33,6%.

Penguatan memiliki dampak yang tidak dapat diubah bagi anak jika tidak diatasi setelah 2 tahun.

Studi seperti yang dilakukan oleh Lancet, sebuah jurnal medis, menekankan bahwa pencegahan stunting paling efektif dilakukan pada 1.000 hari pertama kehidupan seorang anak, yang sering disebut sebagai “jendela peluang”.

Praktek pemberian makan

Praktik pemberian makan untuk bayi dan anak kecil yang direkomendasikan oleh WHO dan WHO Buku Panduan SPHERE untuk Respons Bencana adalah apa yang telah dilakukan orang tua dan pengasuh selama beberapa generasi dalam membesarkan anak, meskipun mungkin tidak akurat dan tidak optimal. (BACA: Menyusui di saat bencana)

Praktik pemberian makan yang optimal yang memaksimalkan kelangsungan hidup dan mengurangi morbiditas pada anak di bawah 2 tahun meliputi:

  • inisiasi ASI eksklusif sejak dini
  • Pemberian ASI eksklusif hingga 6 bulan
  • Melanjutkan menyusui hingga usia 2 tahun atau lebih
  • Makanan pendamping ASI yang tepat dan aman pada usia 6 bulan

Namun, terdapat 14% anak usia 0-23 bulan yang dilaporkan tidak pernah mendapat ASI di wilayah yang terkena dampak Yolanda, dibandingkan dengan angka regional sebesar 4%.

Survei tersebut juga menunjukkan bahwa sekitar 86% anak-anak berusia 0-23 bulan di daerah yang terkena dampak mendapatkan ASI, lebih rendah dari rata-rata regional sebesar 96% seperti yang dilaporkan pada NRS tahun 2011.

Hanya sekitar 42% bayi di bawah usia 6 bulan yang mendapat ASI eksklusif di wilayah yang terkena dampak Yolanda, di bawah rata-rata 3 wilayah yaitu 57%.

Faktanya, sekitar 42% bayi berusia kurang dari 6 bulan diberi susu formula sehari sebelum wawancara survei.

Dilaporkan juga bahwa lebih banyak anak berusia antara 0-2 tahun yang diberi susu botol.

Rata-rata regional anak yang diberi susu botol (0-2 tahun)

2011

2013

39%

46%

‘Ruang Perempuan dan Anak Kecil’

TENDA KHUSUS.  Sebanyak 2.091 wanita menyusui dan wanita hamil, serta pengasuh lainnya, menghadiri serangkaian sesi mengenai pemberian makan bayi dan anak kecil di tenda WAYCS World Vision.  Foto dari Visi Dunia

World Vision mendistribusikan barang-barang bantuan tepat setelah topan Yolanda melanda pada bulan November, dan mulai melakukan penilaian terhadap daerah-daerah di mana banyak ibu, bayi dan anak kecil membutuhkan bantuan gizi.

Beberapa minggu kemudian, tenda Women and Young Children Space (WAYCS) didirikan di Cebu Utara, Kepulauan Panay, Ormoc, Tacloban, dan wilayah Leyte lainnya, dengan bantuan unit pemerintah daerah (LGU), pekerja kesehatan, dan organisasi tanggap kemanusiaan lainnya. .

Pada bulan Desember, World Vision telah mendirikan tenda 14WAYCS, yang setiap harinya menampung rata-rata 100 ibu dengan bayi dan anak kecil mereka.

Lebih dari seratus mitra kesehatan, termasuk petugas kesehatan desa, telah dilatih terutama mengenai gizi bayi dan anak kecil. Pertolongan pertama psikologis juga diberikan kepada masyarakat.

“WAYCS terutama mempromosikan pemberian makanan pada bayi dan anak kecil dalam keadaan darurat,” kata Eureka Fuentes, spesialis kesehatan dan nutrisi World Vision.

“Kami telah melihat perubahan perilaku pada para ibu, dan yang mengejutkan, bahkan suami mereka pun menjadi suportif dalam memberikan nutrisi dan perawatan yang tepat bagi bayi dan anak kecil mereka,” tambah Fuentes.

Sebanyak 2.091 wanita menyusui dan hamil, termasuk pengasuh lainnya, menghadiri serangkaian sesi mengenai gizi bayi dan anak kecil di tenda WAYCS World Vision.

Ceramah tersebut difasilitasi oleh relawan kesehatan setempat dan staf World Vision.

Berbagai perlengkapan mengenai menyusui, kebersihan dan perawatan bayi dan ibu juga disediakan. Biskuit berenergi tinggi dari Program Pangan Dunia (WFP) juga diberikan kepada 158 ibu hamil dan menyusui serta 182 anak berusia 2 hingga 5 tahun.

Pada akhir bulan Februari, World Vision mulai mengalihkan operasi WAYCS ke pemerintah daerah di Cebu Utara, diikuti oleh wilayah lain tempat mereka didirikan.

Rehabilitasi jangka panjang, tujuan nutrisi

Selagi melakukan transisi dari respons bantuan ke rehabilitasi wilayah yang rusak akibat topan, World Vision dan mitra lokalnya fokus pada peningkatan kapasitas petugas kesehatan untuk terus memfasilitasi intervensi pemberian makan bayi dan anak dalam jangka panjang.

Untuk tahap rehabilitasi, intervensi kesehatan dan gizi World Vision di wilayah yang terkena dampak meliputi:

  • Rehabilitasi fasilitas kesehatan yang rusak seperti Unit Kesehatan Pedesaan dan Puskesmas atau Stasiun Barangay
  • Menyediakan perbekalan kesehatan dan peralatan antropometri
  • Peningkatan kapasitas tenaga kesehatan

Di tingkat nasional, kampanye Kesehatan Anak Sekarang dari World Vision akan terus melibatkan Koalisi Nutrisi dari LSM-LSM yang didukung oleh dewan nutrisi pemerintah dan UNICEF untuk mengadvokasi posisi tidak ada amandemen mengenai Kode Susu.

Meskipun Filipina tampaknya memiliki salah satu kebijakan peraturan terbaik yang melindungi pemberian ASI, terdapat banyak tantangan yang dihadapi dalam Kode Susu, seperti perselisihan di pengadilan antara pemerintah dan perusahaan susu multinasional.

Yang terbaru adalah rancangan undang-undang yang disahkan di kedua majelis Kongres dengan ketentuan yang diubah yang melonggarkan kebijakan peraturan, dan upaya untuk mencabut larangan sumbangan susu selama respons bantuan Yolanda pada akhir tahun 2013. Ada juga insiden yang dilaporkan namun tidak terdokumentasikan. dan distribusi susu formula secara menyeluruh selama tanggap darurat Yolanda.

Klaster Gizi Nasional, yang dipimpin oleh Departemen Kesehatan (DOH), dengan anggota multisektoral dari organisasi-organisasi yang merespons topan Yolanda, mengembangkan Pedoman Operasional Gizi Bayi dan Anak dalam Keadaan Darurat.

Pedoman ini masih dalam peninjauan sebelum dirilis secara resmi, namun pedoman ini bertujuan untuk memberikan panduan kepada penyedia layanan kesehatan, gizi dan sosial, termasuk mitra pemerintah, organisasi dan donor yang terlibat dalam melindungi, mempromosikan dan mendukung praktik gizi yang optimal dan tepat selama keadaan darurat.

Prioritasnya adalah untuk melindungi, mempromosikan dan mendukung praktik pemberian makan yang optimal pada anak-anak.

Pedoman tersebut juga menekankan bahwa “hanya setelah semua pilihan untuk pemberian ASI telah habis – termasuk menyusui tandem untuk anak yang lebih besar, menyusui silang, menyusui basah, pemberian susu donor, meningkatkan proporsi makanan dengan makanan padat yang tersedia secara lokal – barulah dapat dilakukan. penyediaan susu formula dan suplemen susu bayi dipertimbangkan.” Rappler.com

Monalinda Cadiz adalah advokat kesehatan anak-anak. Dia adalah pekerja pembangunan dan spesialis komunikasi untuk Kampanye Kesehatan Anak Sekarang, kampanye global World Vision yang pertama mengenai satu isu: mengurangi kematian anak karena sebab-sebab yang dapat dicegah.

Kesehatan Anak Sekarang adalah kampanye World Vision. Hal ini mempromosikan nutrisi yang baik, praktik pengasuhan anak yang tepat dan pendidikan di kalangan keluarga. Jika Anda ingin berpartisipasi, berdonasi, menjadi sukarelawan atau mensponsori seorang anak, Anda dapat mengunjungi World Vision Philippines Di Sini.

Anda juga dapat mengirimkan video, kampanye, dan cerita Anda ke [email protected]. Jadilah bagian dari #Proyek Kelaparan.