• February 25, 2024
Pencetak gol terbanyak FC Barcelona dalam sejarah adalah Pinoy

Pencetak gol terbanyak FC Barcelona dalam sejarah adalah Pinoy

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Klub sepak bola merayakan Paulino Alcantara, 100 tahun sejak debutnya yang memecahkan rekor dengan tiga gol.

MANILA, Filipina – Seratus tahun yang lalu, seorang anak laki-laki mencetak tiga gol dalam penampilan pertamanya Klub Sepak Bola Barcelona.

Dia baru berusia 15 tahun.

Paulino Alcantara mencetak 369 gol selama 15 tahun karir sepak bolanya di FC Barcelona – gol terbanyak yang dicetak oleh pemain mana pun dalam sejarah klub.

Dan dia orang Filipina.

Pada tanggal 25 Februari 2012, tepat satu abad sejak debut hat-trick Alcantara yang menakjubkan, klub merayakan legenda sepak bola yang lahir dari ayah berkebangsaan Spanyol dan ibu Filipina.

Klub itu Situs web resmi Alcantara memuji “keterampilan dan kemampuan mencetak golnya”.

Hingga saat ini, Alcantara menjadi pemain termuda yang pernah bermain atau mencetak gol dalam pertandingan resmi klub.

Kekuatan legendaris

Tanggal 25 Februari 1912 ketika Alcantara bermain untuk Barcelona untuk pertama kalinya melawan Catala Sporting Club di Kejuaraan Catalan. Alcantara memukau penonton dengan rekor debut tiga golnya. Barca memenangkan pertandingan ini 9-0.

“Ini adalah hari-hari awal untuk permainan tersebut,” kata situs tersebut. “Dan hanya ada sekitar seratus orang di sana yang menyaksikan pemandangan luar biasa dari anak kecil yang bisa menembak bola dengan kekuatan luar biasa.”

Alcantara terus memukau dengan kemampuan sepak bolanya, terutama kekuatan dan kekuatan tendangannya.

Pada tahun 1919, tujuh tahun sejak debutnya, Alcantara mencetak gol bersejarah yang disebut “gol polisi”, dinamai berdasarkan tembakan yang dilakukannya dalam pertandingan melawan Real Sociedad.

Alcantara menendang bola begitu keras ke arah gawang – namun ada polisi yang tersesat menghalanginya. Namun, tembakannya begitu kuat sehingga polisi dan bola “mendarat di belakang gawang”.

Pada tahun 1922, Alcantara dikenal sebagai Trencaxarxes, yang secara harfiah berarti pemecah jaring, “setelah salah satu tembakannya berhasil menembus jaring” dalam pertandingan melawan Prancis.

Tembakannya sungguh tak terlupakan.

“Bertahun-tahun setelahnya, anak-anak Barcelona akan mengingat momen itu dan ingin melakukan hal yang sama seperti pria asal Filipina itu,” tulis situs tersebut.

PEMUTUS BERSIH.  Paulino Alcantara dikenal sebagai pembobol gawang yang pernah merobek gawang dengan tembakannya yang kuat.  Foto dari situs web FC Barcelona.

Di luar lapangan

Alcantara akhirnya meninggalkan olahraga tersebut untuk menjadi dokter penuh waktu pada tahun 1927.

Lahir di Ilolilo, Alcantara pindah ke Barcelona ketika dia baru berusia 3 tahun dan mulai bermain untuk tim yunior pada tahun 1910 pada usia tiga belas tahun. Dua tahun kemudian dia menjadi starter untuk tim utama Barca.

Alcantara pindah ke Filipina bersama orang tuanya pada tahun 1916, dan pada tahun 1917 ia bermain untuk tim sepak bola nasional Filipina di pertandingan Kejuaraan Timur Jauh di Tokyo. Dia memainkan peran penting dalam kemenangan 15-2 Filipina atas Jepang, kemenangan tertinggi negara itu dalam sejarah sepak bola internasional.

Barcelona tidak memenangkan trofi kejuaraan apa pun selama Alcantara pergi.

Dia pindah kembali ke Spanyol pada tahun 1917.

Legenda sepak bola ini digambarkan oleh situs webnya sebagai “pemain yang luar biasa ramping di luar… bertubuh seperti kereta api di dalam, dan kemampuannya memukul bola dengan keras telah membuat kagum semua orang yang pernah melihatnya bermain.”

“Saputangan putihnya yang selalu tergantung di celana pendeknya” dan penampilannya yang “tampan” juga menjadikannya “tokoh media besar pertama dalam sejarah FC Barcelona.” Berpenampilan ramping dan muda, Alcantara populer di kalangan penggemar dan merupakan “bintang pertama klub di zaman keemasan dua puluhan”.

Pemain sepak bola Filipina itu meninggal di Barcelona pada tahun 1964.

Tapi dia jauh dari dilupakan.

Federasi Iinternationale de Football Association (FIFA) menobatkan Alcantara sebagai pemain Asia terbaik sepanjang masa pada tahun 2007, sementara FC Barcelona menganggapnya sebagai “simbol atau pahlawan sepak bola Filipina masa lalu” terbaik – sosok yang cocok di saat Filipina sedang gencar menekan. dan mempromosikan olahraga sepak bola. – Rappler.com

Togel Sydney