• April 19, 2024
Pendekatan damai terhadap masalah Ayungin

Pendekatan damai terhadap masalah Ayungin

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintahan Aquino berniat untuk tetap berpegang pada pendekatan berbasis aturan di Beting Ayungin

MANILA, Filipina – Pemerintah bermaksud untuk tetap berpegang pada pendekatan berbasis aturan dalam menyelesaikan sengketa maritim di Laut Filipina Barat, termasuk yang melibatkan Terumbu Ayungin.

Dalam wawancara radio pada Sabtu, 25 Mei, Juru Bicara Wakil Presiden, Abigail Valte, mengatakan pemerintah belum mengubah sikapnya, meski Departemen Luar Negeri (DFA) memperingatkan bahwa ketegangan maritim dapat memicu konflik, terutama dengan pasukan bersenjata Tiongkok. patroli.

“Kami memilih untuk tidak menanggapi pernyataan provokatif dan tindakan provokatif yang mungkin tidak produktif untuk jalan yang kami pilih. Pilihan kita begitu disengaja, sehingga kita akan melaluinya dengan damai,” tambah Valte. (Pilihan kita disengaja, bahwa kita akan memilih jalan damai.)

Valte juga mengatakan pemerintahan Aquino merasa presiden tidak perlu mengadakan Dewan Keamanan Nasional atau rapat kabinet penuh karena serangan Tiongkok.

Dia menambahkan bahwa Presiden bertekad untuk terus menangani masalah ini mengingat keterbatasan sumber daya yang dimiliki Filipina saat ini.

Terumbu Ayungin, juga dikenal sebagai Second Thomas Shoal, adalah sekelompok kecil pulau dan terumbu karang di rangkaian Kepulauan Spratly, sekitar 200 kilometer (120 mil) barat laut Palawan, daratan utama terdekat.

Ayungin dijaga oleh segelintir marinir Filipina di atas kapal era Perang Dunia II yang sengaja dikandangkan di sana pada akhir tahun 1990-an untuk dijadikan pangkalan.

Letaknya sekitar 41 kilometer (25 mil) sebelah timur Mischief Reef, sebuah wilayah di Filipina yang diduduki Tiongkok pada tahun 1995.

Second Thomas Shoal berada dalam zona ekonomi eksklusif Filipina yang diakui secara internasional, dan perairan di sekitarnya merupakan daerah penangkapan ikan yang kaya.

Untuk mengatasi masalah nelayan Filipina yang terkena dampak ketegangan tersebut, Valte mengatakan mereka bertanya kepada Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR) tentang kemungkinan bantuan yang dapat diberikan pemerintah kepada para nelayan.

“BFAR meyakinkan kami bahwa mereka pertama-tama membantu mencari tempat lain untuk menangkap ikan; dan yang kedua, tips yang kami siapkan masih ada. Letaknya dekat dengan pantai, jadi mereka tidak perlu keluar dan pergi lebih jauh,” kata Valte.

(Kami diyakinkan oleh BFAR bahwa mereka membantu nelayan menemukan tempat memancing lainnya. Dan kedua, payao yang kami dirikan masih ada. Letaknya dekat dengan pantai sehingga nelayan tidak perlu pergi terlalu jauh ke laut. ) Payao adalah terumbu buatan terapung yang menarik ikan. – Rappler.com

Hongkong Prize