• April 22, 2024
Pendidikan PH: Alergi terhadap agama?

Pendidikan PH: Alergi terhadap agama?

MANILA, Filipina — Apakah kita dilahirkan, dibesarkan, dan diajari untuk percaya pada Tuhan?

Filipina adalah a negara yang mayoritas penduduknya beragama Kristen di mana sekitar 80% penduduknya mengidentifikasi diri mereka sebagai Katolik Roma. Sekitar 11% mengidentifikasi diri mereka dengan Islam, menurut perkiraan Komisi Nasional Muslim Filipina pada tahun 2011.

Persentase yang lebih kecil menganut agama Buddha, Hindu, Yudaisme, dan lain-lain, sementara beberapa orang Filipina tidak terafiliasi.

Mengingat konteks ini, bagaimana generasi muda Filipina mengembangkan pemahaman mereka tentang agama?

Singkatnya sejarah

“Agama sudah mengakar dalam budaya dan tradisi di kalangan masyarakat Filipina bahkan sebelum munculnya kolonialisme,” kata Julkipli Wadi, dekan Institut Studi Islam Universitas Filipina. “Orang Filipina pada dasarnya religius karena mereka dipengaruhi oleh tradisi agama dan peradaban yang berbeda.”

Wadi menambahkan: “Penjajahan Spanyol selama lebih dari 300 tahun menciptakan formulasi keagamaan yang terkait dengan tradisi kolonial Spanyol. Pada akhirnya, kita hanya memiliki tradisi keagamaan yang dibentuk oleh tradisi pasca-kolonial.” Disusul dengan kedatangan misionaris Kristen Protestan dari Amerika.

“Keduanya mengembangkan campuran tradisi Kristen,” kata Wadi. “Terlepas dari kenyataan bahwa Filipina juga telah mengembangkan versi Kekristenan rakyatnya sendiri, inilah sebabnya kita melihat sekte dan denominasi yang berbeda dengan interpretasi yang berbeda.”

Contoh kekristenan rakyat adalah Pesta Black Nazarene.

Wadi menekankan: “Sebelum anak-anak disekolahkan pada pendidikan sekuler, mereka sudah diasah dengan tradisi Kristiani seperti ini.”

Wadi menjelaskan, tradisi Islam yang dibawa ke negara tersebut oleh para misionaris Arab, mendahului tradisi Spanyol.

Meskipun tradisi Kristen “dilembagakan” melalui lembaga pendidikan, umat Islam tidak dapat melakukannya karena perang berabad-abad antara pasukan Spanyol dan pejuang Moro. Itu tidak sampai tahun 1920an ketika sekolah Islam mulai terbentuk di Mindanao.

Lahirnya Republik Filipina, kata Wadi, mengecilkan peran pendidikan Islam. “Hanya karena pemberontakan Moro, pemerintah menyadari perlunya mengakui dan mengintegrasikan pendidikan Islam ke dalam pendidikan arus utama.” Ini dimulai pada tahun 1970an dan berlanjut hingga saat ini.

‘Dua Kecenderungan yang Bertentangan’

Konstitusi Filipina mengatur pemisahan Gereja dan Negara, namun mencakup s bagian memberikan pilihan agama untuk diajarkan di sekolah selama wali anak mengizinkannya.

“Meskipun Filipina dianggap sekuler, kurikulum pendidikan pada dasarnya terikat pada tradisi keagamaan yang biasanya diidentikkan dengan tradisi Kristen Filipina,” kata Wadi. Pendidikan sejarah juga bersifat “Tagalog-centric”, sehingga anak-anak hampir tidak mengetahui warisan Islam.

Namun, Wadi memuji upaya Departemen Pendidikan (DepEd) baru-baru ini dalam mengarusutamakan sejarah Islam seperti yang terlihat dalam buku teks.

Namun bagaimana dengan agama selain Kristen dan Islam?

DepEd ASec Yesus Matius.  Foto oleh Fritzie Rodriguez/RapplerJesus Mateo, asisten sekretaris, mengatakan agama-agama dunia diintegrasikan ke dalam mata pelajaran seperti sejarah dan humaniora. “Anda tidak bisa memperkenalkannya di satu tingkat kelas, itu tersebar,” kata Mateo.

Pada tahun 2014, DepEd menghapus frasa “Cinta Tuhan” dari pernyataan visinya, dan menandatangani kritik dari Konferensi Waligereja Filipina (CBCP), namun mendapat pujian dari kelompok sekuler. Menteri Pendidikan Armin Luistro kemudian mengklarifikasi bahwa departemennya akan terus membina siswa yang mencintai Tuhan.

“Kita mempunyai dua kecenderungan yang berlawanan,” kata Manuel Sapitula, profesor sosiologi UP. “Ada upaya untuk menjadi sekuler, tapi kami tidak melihatnya.”

Sapitula mencatat bahwa gambar Perawan Maria masih ditemukan di sekolah-sekolah umum, “terutama karena kita tidak dapat menghindarinya, mayoritas gurunya beragama Katolik. Tidak sepenuhnya jelas apakah ini adalah sekolah sekuler negeri.”

Sapitula mencatat bahwa beberapa guru masih memulai kelas dengan doa, namun “tidak ada yang mengeluh.”

“Kami tidak banyak mendengar tentang hal ini karena ini adalah praktik yang diterima,” katanya.

Namun, Mateo menjelaskan bahwa doa di sekolah, jika ada, harus bersifat “ekumenis” karena siswanya mungkin berbeda agama. Ia menambahkan, DepEd tersebut hak siswa untuk menjalankan agama dengan bebas.

Salah satu masalah dalam pendidikan Filipina adalah tidak adanya “analisis kritis terhadap agama,” kata antropolog Hector Guazon. Dia mencatat bahwa sekolah hanya mengajarkan “agama ortodoks” tanpa membiarkan siswa menganalisis secara kritis keyakinan yang berbeda dan cara orang mempraktikkannya.

“Doa dan agama dengan analisis kritis sebagai subjeknya berbeda. Berbeda jika Anda memaksa anak untuk berdoa meskipun mereka bukan Katolik,” kata Guazon.

Dia berkata, “Beberapa orang tampaknya alergi terhadap agama.” Ia menekankan perlunya generasi muda untuk belajar dengan “berpikiran terbuka” dan mengenal agama-agama selain agama mereka.

Sapitula menambahkan, hal tersebut bisa dimulai dari tingkat dasar, namun harus disajikan pada “tingkat kognitif yang dapat dipahami oleh anak-anak”.

‘Nilai Pendidikan’

Berdasarkan kebijakan DepEd, “Pendidikan Nilai” – mengajarkan nilai-nilai yang diterima secara universal dan Filipina – terpisah dari kelas “pendidikan agama opsional”.

Kritikus mencatat bahwa meskipun ada kebijakan DepEd, beberapa sekolah mengajarkan nilai-nilai yang diabadikan dalam ajaran Katolik.

“Konsep etika dan nilai secara umum dikaitkan dengan agama, seperti yang dipahami di negara kita, padahal tidak persis terkait, meski ada konvergensinya,” kata Wadi. “Cukup menyedihkan bila nilai-nilai atau etika diajarkan melalui prisma agama atau bernuansa agama yang kuat, sehingga menjadikannya berwatak sektarian.”

Dia menambahkan: “Jika demikian, kita tidak bisa menyalahkan anak-anak kita karena mengembangkan pola pikir yang sangat sektarian, terpecah-belah dan terpecah belah ketika menyangkut agama.”

Sapitula berpendapat bahwa penggambaran antara nilai dan agama di lingkungan sekolah Filipina lemah dalam praktiknya. “Tapi sekarang DepEd menginginkan Pendidikan Nilai yang lebih sekuler, ini perkembangan penting mengingat dipimpin oleh saudara La Salle,” tambahnya.

Menurut Sapitula, mencapai demarkasi seperti itu akan memakan waktu. “Akan memakan waktu lama untuk memisahkan nilai-nilai sekuler dari berlangganan kekuatan supernatural, mengingat situasi kita.”

Namun Mateo menjelaskan, kelas Pendidikan Nilai DepEd mengajarkan nilai-nilai umum lintas agama, seperti peduli lingkungan, cinta dan hormat terhadap sesama dan negara.

DepEd mengingatkan sekolah bahwa kelas agama tidak bersifat wajib dan hanya boleh diadakan di SD dan SMA negeri atas permintaan orang tua. Sekolah harus menyediakan guru agama yang diminta; jika tidak tersedia, siswa akan “diawasi oleh penasihat kelas”.

Bagaimana jika anak ingin belajar agama lain?

“Tergantung agama orang tuanya,” kata Mateo. Kebijakan DepEd mengharuskan orang tua untuk memberikan persetujuan tertulis untuk meminta kelas agama tertentu.

“Tidak ada siswa yang boleh diterima atau diizinkan mengikuti pelajaran agama tanpa permohonan tertulis tersebut dan permintaan yang dipenuhi oleh orang tua atau walinya.” – Perintah DepEd 49, s.2009

Mengingat konteks Filipina, jarang ada sekolah yang menawarkan kelas non-Katolik. Misalnya, agar kelas agama Buddha dapat diadakan, harus tersedia guru dan cukup banyak orang tua yang memintanya.

“Jika tidak ada yang bisa mengajar, mengapa harus berorganisasi?” kata Mateo.

Sapitula berpendapat bahwa persetujuan orang tua berlaku untuk tugas-tugas keagamaan seperti Katekismus, namun harus ada subjek yang dilembagakan mengenai agama-agama dunia yang tersedia bagi semua orang.

“Kita membutuhkan pelajar yang mendapat informasi tentang agama yang berbeda, tanpa meminta mereka pindah agama,” katanya.

Masa depan sekolah

Sapitula menyarankan, sekolah harus meningkatkan kesadaran dan pengakuan terhadap meningkatnya keberagaman agama di sekolah.

Beliau juga menyarankan untuk membuat modul tentang “literasi agama”, membekali siswa dan guru dengan pengetahuan dasar – keyakinan, praktik, sejarah – semua agama; yang memungkinkan guru untuk menjelaskan agama selain yang dianutnya.

Guazon juga menyarankan DepEd untuk melatih para guru tentang analisis kritis terhadap agama.

“Ini membantu untuk menantang stereotip. Bias negatif tumbuh subur ketika kurangnya pengetahuan tentang keadaan sebenarnya,” kata Sapitula.

Selain mendidik siswa dan guru tentang pentingnya memahami dan menghormati semua agama, orang tua juga harus berorientasi.

Ada orang tua yang menentang pelajaran agama karena khawatir anaknya tiba-tiba menjadi Muslim atau Budha. Pemikiran tersebut salah, kata Sapitula, seraya menekankan agar orang tua memberikan contoh yang baik kepada anak untuk menghargai keyakinan orang lain. Rappler.com

Gambar papan tulis Dan simbol agama dari Shutterstock

hongkong prize