• February 23, 2024
Penebusan dosa dari ‘klan teks’

Penebusan dosa dari ‘klan teks’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Gereja yang terletak sekitar 25 kilometer sebelah timur Manila ini merupakan tempat ziarah Pekan Suci favorit bagi umat Katolik Roma

MANILA, Filipina – Mengenakan sando basket dan topi terbalik, Reck Fernando siap berjalan kaki selama 7 jam menuju Kota Antipolo, hanya saja ia lupa nama tujuan ziarahnya.

Itu tidak masalah. Dia bergabung dengan “Pasukan” (teman) dan ribuan lainnya yang sedang dalam perjalanan menuju katedral Bunda Maria Damai dan Pelayaran Baik untuk Pekan Suci tahunan “Alay Lakad” (jalan penebusan dosa).

Gereja yang terletak sekitar 25 kilometer sebelah timur Manila ini merupakan tempat ziarah favorit bagi umat Katolik Roma. Ini adalah rumah bagi patung kayu Perawan Maria abad ke-16 yang sangat dihormati, yang melintasi Samudra Pasifik sebanyak 6 kali, bertahan lebih lama dari 3 era kolonial, dan selamat dari bencana seperti kebakaran dan gempa bumi tanpa cedera. Gambar tersebut diyakini ajaib.

ALAY LAKAD.  Suasana jalan tobat ini santai dan menyenangkan ketika sekelompok sahabat meluangkan waktu untuk bersenang-senang selama ziarah mereka.  Foto oleh Emil Sarmiento

Rasa sesal

Bagi Fernando, perjalanan tahunannya ke Antipolo adalah tindakan penebusan dosa.

Saya tidak tahu di mana. Asalkan berada di puncak gunung. Itu ada di ujung lidahku. Sepertinya dia berada di puncak gunung. Berjalan menanjak sepertinya menjadi hukuman bagimu yang sangat berat,kata Fernando. (Entah di mana letaknya. Yang kutahu letaknya di puncak bukit. Letaknya di ujung lidahku. Sepertinya di puncak bukit. Kalau terjatuh di sepanjang jalur menanjak, itu seperti menerima hukuman yang begitu sulit.)

Fernando mengaku banyak sekali dosa dan keburukannya, yang paling utama adalah ikut minum-minum hampir setiap hari.

“Itu terus berjalan (Diam saja),” katanya tentang dirinya sendiri.

Kami tidak mengubah apa pun, hanya mengulanginya (Tidak ada yang berubah, hanya terus terulang),” Fernando mengaku sambil tertawa teman-temannya.

Fernando membawa miliknya “Screamers family”, sekelompok teman yang ia temui melalui “SMS dan ngobrol”.

Sebagai ibu kota SMS, pengguna ponsel di Filipina, khususnya kaum muda, membentuk kelompok berbeda yang disebut grup teks. Suku Fernando disebut juga “Scream to Hate Society” (STS).

Kegiatan mereka meliputi “eyeball” (pertemuan) dan basket. Tapi juga minum-minum dan mencari “jowas” (pacar), tambah Fernando.

Ini adalah pertama kalinya rombongan berpartisipasi dalam jalan santai ke Antipolo.

PASAN.  Seorang pria membawa tas perbekalan, tas pakaian dan anaknya dalam pelukannya yang tampak sebagai penitensyanya untuk perayaan Pekan Suci tahun ini.  Foto oleh Emil Sarmiento

Sumpah

Namun ini yang ke 4 kalinya bagi Fernando. Dia berusia 16 tahun ketika ayahnya pertama kali membawanya ke tempat ziarah.

Lebih serius lagi, Fernando mengatakan dia bersyukur atas berkah yang diterima keluarganya tahun ini.

Tiga sekarang bekerja dengan kami. Dulu saya hanya punya erpat dan ermat. Sekarang juga saudara kedua saya,” ujarnya. (Kami bertiga sekarang bekerja. Dulu hanya ayah dan ibu. Sekarang malah adik kedua.)

Fernando, mahasiswa tahun kedua yang mengambil kursus pemasaran di Taguig City University, mengatakan dia juga akan mulai bekerja musim panas ini untuk membantu keluarganya.

Fernando, anak tertua dari 6 bersaudara, mengatakan satu-satunya doanya di Pekan Suci ini adalah keselamatan keluarganya.

Jika hanya untuk itu, dia tidak akan keberatan untuk bergabung kembali dengan kerumunan orang dari Taguig, Tondo, Quiapo dan tempat lain dalam perjalanan Pekan Suci tahunan ke Antipolo yang berlangsung hingga dini hari Jumat Agung.

Saya akan melakukannya lagi. Berkali-kali (Saya akan melakukan ini lagi dan lagi),Fernando bersumpah. – Rappler.com

Data Sydney