• February 22, 2024
Bagaimana saya bisa bertahan hidup dari suami saya yang vegetarian

Bagaimana saya bisa bertahan hidup dari suami saya yang vegetarian

Apa yang harus dilakukan ketika pasangan Anda menyajikan makanan vegetarian kepada Anda

MANILA, Filipina – Maryjo Reyes Feraren baru menikah sebulan ketika suaminya menoleh padanya dan berkata, “Saya ingin menjadi vegetarian.”

Dia menyadari bahwa di Amerika Utara hal ini mungkin merupakan pilihan yang umum, namun menjadi orang Filipina dan menjadi vegetarian hingga saat ini adalah “seperti benturan budaya”.

Dia mencoba memperkenalkannya pada sebuah konsep yang dia baca yang disebut “karma”, yang berarti tindakan dan konsekuensinya.

Namun sejak awal ia diperkenalkan dengan konsep lain yang disebut smorgasbord, yang artinya prasmanan yang dalam bukunya selalu menyertakan daging.

Maryjo berasal dari barisan panjang pemilik restoran.

Keluarganya, klan Reyes, mendirikan ikon Filipina tercinta, Aristocrat, sementara orang tuanya mengelola restoran The Plaza dan membantu membuat prasmanan menjadi besar di Filipina. Keluarga berarti makanan Filipina, seperti adobo, sinigang, dan daging babi panggang. Terjemahan, daging, daging, daging.

Saat itu, dia menceritakan kepada ibunya tentang cita-cita radikal suaminya yang menganggap membunuh ayam adalah karma buruk. Dia berkata: “Berapa banyak ayam yang disajikan restoran kami? Berapa banyak siklus hidup karma yang harus saya bayar?”

Maryjo berkata: “Saya sangat gugup, saya mengatakan pernikahan kami mungkin tidak akan bertahan lama jika ini adalah tuntutan yang dia tanyakan kepada saya sekarang.”

Rahasia pernikahan vegetarian yang bahagia

Hampir 30 tahun kemudian, dia dan suaminya Bongo masih menikah dengan bahagia. Inilah beberapa rahasianya:

1. Dapatkan faktanya dari ahli gizi. Dalam kasus Maryjo, dia berbicara dengan ibu mertuanya, yang kebetulan adalah seorang ahli gizi. Ayah mertuanya baru-baru ini beralih ke gaya hidup tanpa daging dan ibu mertuanya membantunya mewujudkan sumber protein baru, seperti tahu. Namun dia mengatakan hal terpenting yang diberikan ibu mertuanya adalah keberanian untuk menerima keputusan dan melanjutkan hidup. Belakangan, ketika 2 dari 4 anaknya memutuskan untuk menjadi pescatarian (vegetarian yang makan ikan dan makanan laut), dia hanya tahu bagaimana menghidupi mereka, dengan makanan non-daging yang enak.

2. Masak secara bertahap. Misalnya, saat dia membuat sup tradisional Filipina seperti sinigang, dia terlebih dahulu menumis bawang putih, bawang bombay, dan tomat. Lalu dia membiarkan asam, cabai, dan bahan-bahan vegetarian lainnya membumbui sausnya. Setelah menyajikan sup untuk suaminya, dia melunakkan daging babi dengan sausnya. Dia menjelaskan bahwa dengan membagi hidangan menjadi beberapa fase, memasak untuk vegetarian dan pecinta daging dapat dilakukan secara bersamaan.

BUKAN HANYA SAMPINGAN.  Hiasan itu sendiri bisa menjadi santapan bagi seorang vegetarian yang putus asa di restoran yang berpusat pada karnivora.

3. Berteman dengan hiasan. Maryjo mengatakan tip ini datang dari putrinya yang, setelah menjalani pengalaman membedah yang traumatis di perguruan tinggi, menjadi seorang vegetarian dan sesekali menjadi vegan, yang berarti dia tidak mengonsumsi produk hewani apa pun. Jika hal yang lebih buruk terjadi pada kencan di restoran, putrinya akan memakan hiasan yang disajikan di samping hidangan utama.

4. Pertahankan vegetarian Anda saat makan malam keluarga. Maryjo menjelaskan, orang tua saya mengira suami saya sakit atau aneh… karena siapa yang bisa menolak black angus? Setiap kali ada komentar kritis yang muncul saat makan siang keluarga di hari Minggu, dia dengan sopan membela suaminya. Ia menegaskan, lebih baik punya suami yang suka sayur-sayuran, daripada punya sifat buruk seperti berjudi. Akhirnya, Maryjo mengatakan bahwa ibunya, yang dia gambarkan sebagai seorang yang rajin makan daging dan pecinta permen, menderita diabetes. Sementara itu, ia mengatakan suami dan anak-anaknya menjadi sehat dan energik berkat lebih banyak makan sayur.

5. Terlibatlah di dapur. Maryjo dan suaminya membaca serangkaian buku tentang nutrisi yang tepat. Mereka begitu terlibat dalam pola makan sehat sehingga mereka mendirikan restoran mereka sendiri, Quantum Cafe, yang slogannya adalah “makanan adalah obat terbaik”. Mereka menyajikan makanan yang dimasak perlahan, dibuat dalam panci keramik, bukan panci aluminium, dan menarik bagi pengunjung vegetarian dan non-vegetarian.

“Saya tidak pernah menyangka bahwa makanan, nutrisi, gaya hidup bisa menjadi faktor besar sukses atau gagalnya sebuah pernikahan… Topik perbincangan di keluarga saya selalu, ‘Apa yang akan kita makan selanjutnya?’” kata Maryjo.

Namun dengan menganut paham vegetarian, dia menyadari tidak hanya suaminya, namun pernikahannya juga menjadi lebih sehat. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sidney prize