• June 20, 2024
Penelitian menggunakan Rappler untuk melihat hubungan antara emosi dan viralitas

Penelitian menggunakan Rappler untuk melihat hubungan antara emosi dan viralitas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Terlepas dari positif atau negatifnya suatu emosi, penelitian ini mengungkapkan bahwa komentar dan suara mengalir ketika orang merasakan sesuatu terhadap sebuah cerita tertentu.

MANILA, Filipina – Peneliti Marco Guerini di Trento Rise di Italia dan Jacopo Staiano di Sorbonne Université di Paris mempelajari data dari situs berita Rappler dan Corriere.it untuk mengetahui apakah ada hubungan antara viralitas dan emosi yang ditimbulkan oleh sebuah berita.

Berdasarkan setelah penelitian, Perasaan mendalam: Sebuah studi lintas bahasa besar-besaran tentang hal ituhubungan antara emosi dan viralitas, psikolog telah menggunakan model Valence-Arousal-Dominance sebagai salah satu cara untuk mengkategorikan emosi.

Valensi mengacu pada seberapa positif atau negatif suatu emosi, sedangkan gairah menentukan seberapa tinggi (misalnya kemarahan) atau rendahnya (misalnya kesedihan) suatu tingkat yang dirasakan.

Sementara itu, dominasi menentukan seberapa besar kendali yang dimiliki seseorang terhadap emosinya, dengan salah satu ujung spektrumnya adalah emosi yang berlebihan, seperti rasa takut. Sisi lainnya adalah sisi yang dipilih orang untuk dialami, misalnya dengan perasaan terinspirasi.

Jika digabungkan, ketiga bagian tersebut mendefinisikan model emosi 3 dimensi, dan Guerini serta Staiano berpendapat bahwa parameter pada ruang 3D menentukan apa yang membuat cerita yang membangkitkan emosi menjadi viral.

Emosi dan viralitas

Para peneliti mempelajari total 65.000 cerita Rappler dan Corriere.it dan mengukur penelitian tersebut dengan menghitung komentar yang dibuat setiap cerita.

Mereka juga melihat jumlah suara yang diterima untuk cerita tersebut di situs media sosial seperti Facebook dan Google+.

Guerini dan Staiano mengklaim bahwa terdapat hubungan yang jelas antara viralitas dan parameter spesifik untuk valensi, gairah, dan dominasi.

Konfigurasi tersebut, kata mereka, “menunjukkan hubungan yang jelas dengan fenomena berbeda yang mendasari komunikasi persuasif.”

Mengomentari versus memilih

Guerini dan Staiano juga mencatat perbedaan emosi yang mendorong perilaku berkomentar versus suara sosial.

Menurut penelitian mereka, valensi tidak banyak berpengaruh dalam membuat seseorang memilih atau berkomentar, karena gairah dan kontrollah yang mendorong perolehan suara dan komentar.

Postingan menerima lebih banyak komentar ketika dikaitkan dengan emosi yang sangat bersemangat – kemarahan atau kebahagiaan – atau emosi yang membuat orang merasa kurang terkendali – seperti ketakutan dan kesedihan.

Suara sosial lebih dikaitkan dengan emosi yang membuat orang merasa lebih terkendali, seperti inspirasi.

Guerini dan Staiano juga menggunakan Rappler sebagai dasar sistem otomatis untuk mengekstrak leksikon dengan cakupan tinggi dan presisi tinggi yang terdiri dari sekitar 37.000 istilah yang dianotasi dengan skor emosi. – Rappler.com

sbobet wap