• June 21, 2024
Pengacara Comelec merekomendasikan penawaran publik untuk perbaikan PCOS

Pengacara Comelec merekomendasikan penawaran publik untuk perbaikan PCOS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Hukum Comelec menambahkan bahwa penawaran perpanjangan garansi Smartmatic untuk perbaikan mesin PCOS harus menjalani uji validitas berdasarkan undang-undang pengadaan.

MANILA, Filipina – Bagian hukum Komisi Pemilihan Umum (Comelec) telah merekomendasikan penawaran publik untuk renovasi mesin pemindai optik penghitung daerah (PCOS) agar dapat digunakan kembali pada pemilu nasional dan lokal tahun 2016.

Comelec memilih antara penawaran publik yang kompetitif atau menerima tawaran perpanjangan garansi Smartmatic-TIM untuk perbaikan dan pemeliharaan sekitar 80.000 unit PCOS yang digunakan dalam jajak pendapat tahun 2010 dan 2013.

Dalam pendapat hukumnya tertanggal 4 November, yang salinannya diperoleh Rappler, departemen hukum Comelec bersikeras untuk melakukan penawaran umum, dengan mengatakan bahwa perbaikan mesin PCOS “masih dalam lingkup dan ruang lingkup Undang-Undang Republik No. 9184 (Pemerintah) jatuh. Undang-Undang Reformasi Pengadaan) sebagaimana telah diubah, dan oleh karena itu harus mematuhi ketentuan Undang-undang tersebut.”

Badan pemungutan suara telah menetapkan anggaran P1,2 miliar untuk renovasi mesin PCOS.

RA 9184 “mencakup semua pengadaan yang harus dilakukan oleh pemerintah, termasuk Perpanjangan Garansi ini, yang merupakan pengadaan untuk perombakan/pemeliharaan preventif/perpanjangan garansi/pembaruan program mesin PCOS,” kata departemen hukum.

Dia menambahkan bahwa penawaran perpanjangan garansi Smartmatic, yang termasuk dalam “kontrak langsung” atau “pengadaan sumber tunggal”, harus menjalani uji validitas dalam kaitannya dengan RA 9184.

Departemen Hukum juga mengulangi rekomendasinya pada bulan Juni, bahwa metode pengadaan alternatif melalui kontrak langsung tidak dapat digunakan, jika ditentukan, antara lain, bahwa Smartmatic “bukan satu-satunya entitas yang mampu” melakukan renovasi PCOS.

Jika departemen TI lembaga pemungutan suara bertekad untuk melakukan sendiri perbaikan PCOS, kebutuhan akan layanan outsourcing juga dapat dihilangkan, lanjutnya.

Komelec membeli mesin PCOS dari Smartmatic pada tahun 2012 sebesar P1,8 miliar, asetelah menyewanya dari mereka untuk pemilu 2010.

Mantan Komisaris Comelec Gregorio Larrazabal mendukung seruan untuk menawar perbaikan PCOS.

“Renovasi mesin PCOS, harusnya outsourcing. Anda tidak bisa begitu saja memberikannya langsung kepada penawar atau perusahaan mana pun karena Anda harus transparan karena pemilu 2016 sangat penting,” kata Larrazabal.

Partisipasi Smartmatic dalam persiapan Comelec untuk pemilu 2016 ditentang oleh setidaknya satu pengawas pemilu.

Warga untuk Pemilu yang Bersih dan Kredibel (C3E) mengajukan petisi ke Comelec pada hari Senin untuk memasukkan daftar hitam. Cerdas terhadap proyek-proyek terkait pemilu di masa depan.

Mereka mengklaim bahwa Smartmatic adalah “hanya pengecer” mesin PCOS dan bukan pemiliknya, dan mereka mensubkontrakkan Jarltech International Corporation yang berbasis di Taiwan untuk memproduksi mesin tersebut.

Sementara itu, Komisaris Lucenito Tagle mengatakan bahwa meskipun penawaran publik mencerminkan transparansi dan memungkinkan perusahaan lain untuk mengajukan penawaran untuk perbaikan PCOS, hal ini dapat menyebabkan penundaan dalam persiapan Comelec untuk pemilu tahun 2016.

Ketika kamumenawarkan kita, akan menghancurkan memanggang Kami. Penawaran membutuhkan waktu lama, sekitar 3 atau 4 bulan Itu dia (Jika kami melaksanakan penawaran, jadwal kami akan terpengaruh. Penawaran publik memerlukan waktu sekitar 3 atau 4 bulan untuk diselesaikan),” kata Tagle kepada Rappler. – Rappler.com

Result SGP