• March 5, 2024
Pengacara OFW Susan Ople mencari kursi senator

Pengacara OFW Susan Ople mencari kursi senator

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ini akan menjadi kampanye nasional pertama yang digerakkan oleh OFW, kata Ople

MANILA, Filipina – Advokat OFW sejak lama Susan “Membunyikan” Ople mengajukan Sertifikat Pencalonannya untuk Senat Filipina pada hari Jumat, 16 Oktober. Ople adalah bagian dari Partai Nacionalista (NP).

Ini adalah pencalonan Ople yang kedua di Senat, dan dia berharap terpilih kali ini dengan platform yang berpusat pada reformasi ketenagakerjaan dan OFW.

“Saat saya mempertimbangkan untuk mencalonkan diri pada tahun 2016, orang-orang yang saya hormati dalam dunia politik menyarankan saya untuk tidak melakukannya kecuali saya menyisihkan PHP150-M hingga 300-M. Saya tidak akan pernah menyisihkan jumlah itu, atau bahkan mencapainya. Apa yang memberi saya kekuatan dan keberanian untuk mengajukan COC saya adalah kata-kata penyemangat dan permohonan bahkan dari OFW di seluruh dunia,” kata Ople kepada Rappler.

Ople adalah mantan wakil menteri Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE) dan putri mendiang senator dan menteri tenaga kerja lama, Blas Ople.

Dia pertama kali mencalonkan diri sebagai Senat pada tahun 2010, namun kalah.

“Ini akan menjadi kampanye nasional pertama yang digerakkan oleh OFW,” katanya. “Jika kita menerobos langit-langit kaca yang menghalangi masyarakat Filipina untuk bermimpi memenangkan pemilu melalui kampanye berbasis media sosial non-tradisional, maka hal itu sudah merupakan pencapaian besar.”

Ople menyoroti poin-poin berikut sebagai platform kampanyenya:

1) Modernisasi OWWA, POEA, dan berbagai Assistance-to-National Unit (ATNU) di kedutaan dan konsulat;

2) Penerapan diskriminasi anti-usia dalam undang-undang tempat kerja untuk mendorong kesetaraan dan mendorong lingkungan kerja yang mengutamakan kemampuan dibandingkan usia;

3) Pengecualian yang tegas menurut hukum bagi seluruh OFW dari pembayaran biaya terminal bandara dan penghitungan lengkap biaya terminal yang tidak dapat dikembalikan yang dibayarkan oleh OFW mulai tanggal 1 Februari hingga saat ini;

4) Penciptaan Program Bantuan Korban bagi para penyintas Perdagangan Manusia untuk memungkinkan mereka “membangun kembali kehidupan mereka, menjamin keadilan dan berhasil berintegrasi kembali ke dalam komunitas mereka masing-masing”;

5) Meningkatkan manfaat pensiun SSS, menurunkan pajak penghasilan “khususnya bagi pekerja berupah rendah,” dan menghilangkan sistem Perintah Kerja di pemerintahan.

Ople juga mendukung pembentukan “Departemen OFW” serta “Departemen Urusan Maritim yang terpisah”.

Dalam satu tahun terakhir saja, ada beberapa isu OFW yang diberitakan, antara lain integrasi biaya terminal, perekrutan ilegal, pemeriksaan bea cukai di kotak balikbayan, perdagangan manusia dan kekerasan terhadap pekerja rumah tangga Filipina di luar negeri.

“Saya percaya kompetensi saya dalam isu-isu ketenagakerjaan, termasuk perdagangan manusia dan migrasi tenaga kerja, dikombinasikan dengan ketertarikan saya pada urusan luar negeri, akan memungkinkan saya untuk mengimbangi dan bahkan mengatur kecepatan kerja di Senat,” kata Ople. Dia menambahkan, “Filipina saat ini, karena diasporanya, harus bersifat global dan parokial. Saya bermaksud membawa kedua perspektif tersebut ke Senat.”

Di Dewan Perwakilan Rakyat, perwakilan daftar partai keluarga OFW saat ini, Roy Señeres, mengumumkan pencalonannya sebagai presiden, dengan mengatakan bahwa ia juga mencalonkan diri pada platform OFW dan berpusat pada buruh.

Tanggal 16 Oktober adalah batas waktu ke-5 dan terakhir penyerahan sertifikat pencalonan. Ople bergabung dengan puluhan kandidat lain yang mengincar 12 kursi di majelis tinggi. (BACA: Siapa Calon Senator?) – Rappler.com

HK prize