• February 28, 2024
Pengacara pembela mengutuk senator di Twitter, dipermalukan?

Pengacara pembela mengutuk senator di Twitter, dipermalukan?

Apakah Judd Roy berada di balik tweet kontroversial tersebut?

MANILA, Filipina – Kali ini pengacaranya yang diperiksa.

Pengacara Ketua Hakim Renato Corona, Judd Roy III menjadi perbincangan setelah tweet terbaru dari akun Twitter pribadi @One1ron menarik perhatian netizen. Banyak cuitan dari akun tersebut yang mempermalukan jaksa, senator-hakim, bahkan presiden.

Akun tersebut konon milik Roy.

Tweet yang sulit

Blog Penjaga Deposisi memposting tangkapan layar dari tweet akun tersebut.

Kicauannya berkisar dari mengomentari kasus tersebut hingga komentar yang menghina beberapa anggota pengadilan dan tim penuntut.

Sebuah tweet tertanggal 2 Februari berbunyi: “Honasan dan Estrada menancapkan belati di tenggorokan Tupas. Bagus sekali, teman-teman.”

Pada 13 Februari, akun tersebut memposting: “Cuevas akan terus menyerang Drilon. Tidak ada yang bisa menghentikan pembantaian berdarah ini,” dan keesokan harinya, “Atty. Osmena mengonfirmasi bahwa tidak ada tagihan Corona. — Tepatnya, kliennya adalah tidak menyembunyikan apa pun. Bodoh.”

Selain itu, ada beberapa kata-kata kotor yang diposting di tweet lainnya.

Koneksi penasaran

Beberapa tweet sangat menonjol karena detailnya yang aneh.

Sebuah tweet tertanggal 10 Februari berbunyi: “Karena kita semua mencari kebenaran dan apa yang tidak, mengapa tidak meminta PNoy/AbNoy untuk merilis evaluasi psikiatris dan catatan medisnya?”

Seminggu kemudian, Ketua Hakim Renato Corona menyarankan agar Presiden Benigno Aquino III merilis catatan psikologisnya dalam pidato yang disampaikannya kepada publik.

Akun tersebut juga memposting pada tanggal 15 Februari, “Uh oh. Sen Estrada pergi ke kerabat Tiongson. Mari kita lihat apakah itu terkait dengan Pinnochio atau Lapu-lapu Garoupa.”

Tanggal 15 Februari adalah hari ketika Senator Hakim Jinggoy Estrada mempertanyakan manajer cabang Bank Tabungan Filipina Katipunan Annabelle Tiongson, yang berasal dari Iloilo, dan bagaimana hubungannya dengan jaksa Niel Tupas Jr., yang juga seorang Ilonggo. Senator Hakim Franklin Drilon juga berasal dari provinsi yang sama.

Roy menggunakan julukan “Pinokio” untuk merujuk pada seseorang dari jaksa penuntut dalam wawancara sebelumnya dengan Rappler.

Akun ini juga mendapat cuitan dari @iDoranne, akun milik Doranne Lim yang merupakan anggota tim pembela Ketua Mahkamah Agung. Keduanya bertukar tweet.

Namun, Rappler memeriksa akun Twitpic yang dapat diakses publik yang terkait dengan akun Twitter @one1ron dan menemukan foto Roy sejak 2 setengah tahun yang lalu. Dan satu yang tampaknya diambil dari meja panel pembela di dalam ruang sidang.

Penggemar MOBIL?  @One1Ron TwitPic foto Judd Roy diposting pada Oktober 2009

POTRET DIRI @One1Ron TwitPic foto Judd Roy diposting Desember 2009

PANEL PERTAHANAN.  @One1Ron TwitPic foto Tim Pembela diposting dua minggu lalu.

Pencarian cepat di kapandidyoujointwitter.com menunjukkan akun Twitter @one1ron dibuat pada 15 Juni 2009.

DIBUAT KAPAN?  Akun @one1ron dibuat pada bulan Juni 2009

“bukan milikku”

Roy membantah memiliki akun tersebut.

“Bukan versi saya. Versi serupa juga muncul pada Karen J dan Hakim Cuevas. Propaganda hitam dan pekerjaan pembongkaran yang biasa dilakukan dalam kasus seperti ini,” katanya kepada Rappler melalui pesan teks.

Ketika ditanya tentang foto yang diambil dari dalam ruang sesi, Roy mengatakan kepada Rappler, “foto itu milik saya, akun bukan. Rekan saya memberi tahu saya bahwa akun tersebut aktif hari ini bahkan ketika saya meninggalkan komputer. Bagaimana mungkin itu saya?”

Dia mengatakan dia mengirim email dengan foto-foto ini dan foto-foto itu bisa saja diteruskan.

Pada saat berita ini dimuat, akun tersebut memiliki 221 pengikut dan 10.964 tweet.


Miliknya?

Meski Roy membantah, beberapa orang telah melapor dan mengidentifikasi Roy sebagai pemilik akun Twitter @one1ron. Salah satu mantan muridnya, Nina Araneta, yang merupakan murid Roy di Ateneo College of Law pada tahun 2000, menulis tweet, “Halo Pak, kenapa Anda tidak diam saja dengan tweet Anda? Saya pikir Anda adalah tipe pria yang akan mempertahankan pernyataannya.”

Sementara itu, Juru Bicara Kepresidenan Edwin Laciera me-retweet tweet yang konon berasal dari Bea Azcuna dari Akademi Yudisial Filipina.

Sementara itu, saat ditanya pengetahuannya tentang akun Twitter Roy, Aurora Pijuan, mantan Miss International dan tetangga Roy, menjawab, “Haruskah saya bersumpah berdasarkan Alkitab? Tentu saja itu dia. Hai Judd, sungguh, apa yang terjadi?”

Rappler.com

Sidney hari ini