• February 26, 2024
Pengacara Roxanne menghubungkan kasus sumpah palsu dengan ‘pembunuhan karakter’

Pengacara Roxanne menghubungkan kasus sumpah palsu dengan ‘pembunuhan karakter’

Manila, Filipina Sekitar dua minggu setelah aktor Vhong Navarro mengajukan gugatan sumpah palsu terhadap tersangka korban pemerkosaan Roxanne Acosta, penasihat hukumnya Virgilio Batalla mengatakan kubu Navarro telah “pembunuhan karakter” dalam pertarungan hukum mereka.

Dalam sebuah wawancara dengan Buzz Kota Pada Minggu, 16 Maret, Batalla menyebut tindakan kubu Navarro merusak karakter kliennya. Menurut Batalla, mereka juga “menyesatkan masyarakat dengan menanamkan kepada masyarakat bahwa kejahatan pemerkosaan terjadi pada tanggal 24.”

Dengan ini, kubu Navarro mampu “membangun alibi yang sangat baik,” kata Batalla, mengacu pada pernyataan tertulis Navarro yang mengatakan bahwa komedian tersebut adalah seorang pemain dalam sebuah konser pada malam tanggal 24 April.

Tanggal 24 April 2010 diyakini sebagai tanggal dugaan pemerkosaan, menurut laporan awal oleh organisasi media dan salinan pernyataan tertulis pengaduan Acosta yang belum dikonfirmasi yang diperoleh jurnalis Tony Calvento. Facebook. Namun, kubu Acosta membantah keras menyebutkan tanggal kejadian yang dituduhkan tersebut.

Pada 13 Maret, penyelidikan pendahuluan diadakan di Pengadilan Negeri Pasig, lapor Pep.ph. Di sana, Acosta sendiri mengatakan kepada beberapa media bahwa dia dan Navarro bertemu pada 24 April, namun dia tidak ingat tanggal pasti dugaan pemerkosaan tersebut.

“Sangat lagie… kejadiannya sangat mengerikan, oleh karena itu aku menguburkannya dalam keadaan terlupakan. (Saya menguburnya dalam ingatan saya) Dan saya tidak punya waktu untuk menemukan keadilan, sulit untuk menghidupkannya kembali,” katanya kepada pers.

Menurut Batalla, dugaan pelecehan seksual tersebut “terjadi antara 24 dan 27 April”.

‘Tidak pernah terjadi apa-apa’

Berdasarkan Pers ABS-CBN, Kuasa hukum Navarro, Alma Mallonga, mengatakan bahwa “24 April 2010” jelas tertera sebagai tanggal dugaan pemerkosaan pada formulir data investigasi, bagian dari pernyataan tertulis pengaduan yang diajukan di bawah sumpah oleh kubu Acosta. Hal itulah, katanya, yang menjadi alasan gugatan sumpah palsu yang diajukan terhadap Acosta pada 6 Maret lalu.

Menurut laporan tersebut, kubu Acosta tidak mengajukan pernyataan balasan, namun dengan mengajukan pernyataan, mereka mengklarifikasi bahwa mereka tidak menyebutkan tanggal pasti dalam pengaduan mereka. Menurut Mallonga, manifestasi adalah dokumen tertulis yang dimaksudkan untuk diberitahukan kepada pengadilan, namun tidak disumpah.

“24 April jelas jelas, tempat komisi, Astoria, Pasig. Jadi apapun wujudnya, tidak ada sangkut pautnya dengan pendapat yang salah. Jadi mengingat itu, sangat jelas bahwa pada tanggal 24 April tidak terjadi apa-apa dan tidak pernah terjadi apa-apa.” (24 April sangat-sangat jelas. Tempat komisi, Astoria, Pasig. Jadi apapun yang tertulis pada manifestasinya tidak menjadi masalah. Mengingat itu, sangat jelas bahwa tidak ada yang terjadi pada tanggal 24 April atau tanggal lainnya)

Oleh karena itu, Mallonga mengaku yakin kasus tersebut akan dihentikan.

‘Dokumen publik’ dan ‘masalah pribadi’

Pada tanggal 20 Februari, sehari setelah kasus pemerkosaan Acosta diajukan ke Kantor Kejaksaan Pasig, Calvento memposting apa yang dia gambarkan sebagai “reproduksi yang sebenarnya” dari pernyataan tertulis pengaduan Acosta terhadap Navarro. Dalam Buzz Kota Dalam wawancara tersebut, Acosta dan Batalla menghubungi jurnalis yang menerbitkan dokumen tersebut, meskipun mereka tidak mengomentari keaslian pernyataan tertulis tersebut.

Calvento tidak boleh ikut campur dalam kasus ini, kata Batalla. “Dia bukan dewan Vhong. Dia bukan pembela klien saya, bahkan bukan jaksa. Calvento harus berhenti, ini bukan urusan publik, ini urusan pribadi.”

Acosta mengatakan tindakan Calvento mempublikasikan pernyataan tertulis pengaduannya tidak sopan. “Dia memiliki pernyataan ko.” (Dia mengabaikan pernyataanku.)

Dalam episode yang sama, Calvento merespons dan mengklaim tindakannya adalah bagian dari pekerjaannya yang telah ia lakukan selama lebih dari 2 dekade. Menurut dia, Penasihat hukum Navarro saat ini, Alma Mallonga, mantan pengacara Navarro Dennis Manalo, dan manajer Navarro, Chito RoAo meminta “bantuan” nya.

Dan Atty. berjuang, Aku baru saja mendengar nama itu. Siapa dia yang menyuruhku berhenti?kata Calvento, yang pernah menjadi pembawa acara acara kriminal dan investigasi yang sekarang sudah tidak ada lagi File Calvento pada ABS-CBN. (Saya baru dengar nama Atty Batalla. Siapa dia sampai menyuruh saya berhenti.”

Calvento membantah dirinya sebagai jurnalis yang “tidak bertanggung jawab” dan mengatakan ia bahkan menyembunyikan nama Acosta dari pernyataan tertulisnya. yang katanya adalah “dokumen publik setelah dia dilantik.”

Namanya saya rahasiakan, kalau bicara korban pemerkosaan tidak disebutkan namanya, wajahnya pun tidak diperlihatkan, tapi siapa yang keluar dan bertanya.pemeliharaan? “ (Saya merahasiakan namanya. Ketika Anda berbicara tentang korban pemerkosaan, Anda tidak menyebutkan namanya atau bahkan menunjukkan wajahnya, tapi siapa yang melakukan wawancara?)

Kasus ini terus berlanjut

Kasus Acosta merupakan satu dari dua kasus pemerkosaan yang dihadapi Navarro. Pada tanggal 29 Januari, model Deniece Cornejo mengajukan gugatan pemerkosaan terhadap aktor tersebut atas dugaan pelecehan seksual pada tanggal 22 Januari, malam terjadinya insiden kontroversial yang menyebabkan Navarro terluka parah.

Menurut Navarro, dia dipukuli dan diancam serta menjadi korban pemerasan yang dilakukan Cornejo, Lee dan perusahaan. Sementara itu, kubu Cornejo mengatakan dia menderita luka-luka setelah Lee dan kawan-kawan memergokinya mencoba memperkosa Cornejo.

Sekitar sebulan setelah itu, Cornejo mengungkapkan melalui pernyataan tertulis bahwa dia juga telah diperkosa oleh Navarro pada malam 17 Januari.

Kubu Navarro mengajukan gugatan sumpah palsu terpisah terhadap Acosta dan Cornejo dan kawan-kawan pada 6 Maret.

Selain kasus sumpah palsu, kubu Cornejo dan Lee juga menghadapi dakwaan penahanan ilegal yang serius, luka fisik yang serius, ancaman yang serius, pemaksaan yang serius, penangkapan ilegal dan pemerasan yang dilakukan oleh Biro Investigasi Nasional. Rappler.com