• June 19, 2024
Pengadilan akan menggunakan panggilan elektronik untuk memastikan polisi menghadiri persidangan

Pengadilan akan menggunakan panggilan elektronik untuk memastikan polisi menghadiri persidangan

MANILA, Filipina – Sistem hukum ibu kota media sosial dunia ini akhirnya mendapatkan pembaruan yang sangat dibutuhkan.

Dewan Koordinasi Sektor Kehakiman – terdiri dari petinggi Kepolisian Nasional Filipina (PNP), Departemen Kehakiman, Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) dan Mahkamah Agung – pada hari Rabu, 30 April, meluncurkan Panggilan Elektronik Proyek Layanan dan Manajemen dari “sistem panggilan pengadilan elektronik”.

Dengan satu klik, administrator pengadilan kini dapat melayani panggilan pengadilan terhadap petugas polisi yang dipanggil sebagai saksi dalam kasus pidana. Sistem baru ini sedang diuji di Kota Quezon sebelum akhirnya diterapkan ke wilayah Ibu Kota Nasional lainnya.

Begini caranya: penyelenggara pengadilan memasukkan rincian pemanggilan ke database PNP menggunakan formulir e-summon. Setelah dikirim, Petugas Proses Pengadilan (CPO) Unit PNP mengakui penerimaan dan bertugas memberi tahu petugas polisi yang dipanggil.

Dalam jangka waktu 3 hari setelah menerima panggilan, CPO dan Kapolsek melalui Direktorat Reserse dan Penyidikan (DIDM) PNP selanjutnya akan memberitahukan kepada pengadilan mengenai ada tidaknya petugas polisi yang dipanggil.

Kepala polisi pada akhirnya bertanggung jawab untuk memastikan bahwa petugas polisi hadir di pengadilan. Ketidakhadiran tanpa alasan yang sah dapat mengakibatkan diajukannya tuntutan administratif atau pidana terhadap petugas polisi.

Polisi tidak muncul

Berbicara pada peluncuran pemanggilan elektronik di Camp Crame, Ketua Hakim Lourdes Serreno mengatakan para tersangka ditahan lebih lama dari yang diperlukan. Persidangan berulang kali ditunda karena tidak adanya polisi yang dipanggil untuk memberikan kesaksian.

Mereka bilang, mereka tidak sanggup untuk tidak menunda persidangan kalau saksinya tidak ada. Saya bertanya: di antara para saksi itu, siapakah yang paling sulit hadir di persidangan? Mereka bilang, itu polisi, terutama dalam kasus narkobakata Sereno.

(Hakim mengatakan mereka tidak punya pilihan selain menunda persidangan karena tidak ada saksi. Saya bertanya kepada mereka: di antara para saksi itu, siapa yang biasanya tidak hadir? Katanya polisi, apalagi kalau menyangkut kasus narkoba).

Menurut DIDM, unit PNP di seluruh negeri menerima lebih dari 100.000 surat panggilan pada tahun 2013. Dari jumlah tersebut, 7.000 tidak dipatuhi, artinya karena satu dan lain hal, petugas polisi tidak hadir dalam persidangan. Akibat ketidakpatuhan, lebih dari 1.000 kasus dihentikan pada tahun 2013.

PNP mengatakan dalam beberapa kasus, petugas polisi dibeli atau diancam oleh pelaku. Namun dalam beberapa kasus, kata Sereno, petugas polisi tidak hadir karena sama sekali tidak menerima panggilan pengadilan.

“‘Jika mereka mengirimkan surat panggilan dengan cara tradisional, dibutuhkan waktu lebih dari dua bulan untuk sampai, kata Sereno. (Jika mereka mengirimkan surat panggilan pengadilan dengan cara tradisional, dibutuhkan waktu hampir dua bulan untuk sampai ke polisi.)

Dengan adanya e-summon, pengadilan wajib melayani somasi paling lambat 5 hari sebelum jadwal sidang atau dalam waktu satu hari sejak “perintah pengadilan untuk pelayanan somasi subpoena atau somasi ad testificandum”.

Misalnya hakimnya pekerja keras, ada hal-hal yang di luar kendalinya tetapi menyebabkan penundaan. Setiap penundaan merupakan kerugian besar bagi sistem peradilan,” tambah Sereno.

(Bahkan jika hakimnya bekerja keras, ada penyebab penundaan di luar kendalinya. Setiap penundaan merupakan kerugian besar bagi sistem peradilan kita.)

Dari’hanya milikmu‘ untuk keadilan

Pemanggilan elektronik ini merupakan gagasan pertemuan Dewan Koordinasi Sektor Kehakiman pada bulan Juli 2013 yang dihadiri oleh Sereno, Menteri Kehakiman Leila de Lima, dan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Manuel Roxas II.

Sereno menyebutnya sebagai “terobosan besar” dalam sistem peradilan Filipina.

Saat peluncuran, Roxas mengatakan bahwa sistem somasi yang baru adalah perubahan dari “hanya milikmu untuk keadilan.”

Kami di DILG dan PNP sangat sedih mendengar bahwa sebuah kasus dibatalkan karena ketidakpatuhan, kata Roxas. (Sangat menyakitkan bagi kami di DILG dan PNP untuk mendengar ketika sebuah kasus dibatalkan atau kalah karena ketidakpatuhan.)

Roxas, yang juga Ketua Komisi Kepolisian Nasional, mengatakan perbaikan sistem pemanggilan juga akan membuat polisi bisa melayani lebih baik. Di Kota Quezon saja, kantor polisi menerima lebih dari 900 surat panggilan setiap hari.

Hal ini juga sangat membantu PNP yang dapat merencanakan dan mengetahui siapa yang hadir di pengadilan, siapa yang bebas karena kehadiran di jalan dan di lapangan terus berlanjut dan tidak hanya itu seluruh PNP menunggu di ruang sidang untuk disimak.,” dia menambahkan.

(Ini sangat membantu PNP karena mereka bisa membuat rencana ke depan – siapa yang akan hadir di pengadilan, siapa yang bebas, sehingga mereka tidak kehilangan kehadirannya di jalanan dan di lapangan, dan kami tidak menemukan bahwa seluruh PNP menghabiskan waktunya menunggu di ruang sidang untuk hadir.)

Masalah konektivitas

Namun peralihan dari surat biasa ke email tidak akan semudah itu. Agar pemanggilan elektronik dapat berfungsi, kantor polisi harus memiliki unit komputer dan koneksi internet yang andal, selain akun pengguna di database.

Bisa internetan dan itu bukan file yang besar, jadi meskipun koneksi internetnya lambat, walaupun hanya menggunakan sinyal ponsel, mereka bisa mengatasinya karena hanya kertas…. Itu file kecil, jadi meskipun bandwidthnya tidak terlalu kuat, ia tetap dapat masukkata Roxas.

(Filenya tidak terlalu besar, jadi meskipun koneksi internetnya lambat, meskipun hanya setara dengan sinyal ponsel, sistem dapat mengatasinya. Filenya kecil sehingga meskipun bandwidthnya tidak kuat, tetap dapat berfungsi .)

Menurut Kepala PNP PIO Inspektur Theodore Sindac, sekitar 10% kantor polisi di negara tersebut masih mengalami masalah konektivitas. Untuk kantor polisi di daerah terpencil, Sindac mengatakan pemanggilan elektronik akan menjadi tanggung jawab kantor wilayah.

Sindac mengatakan pengujian di Kota Quezon akan memakan waktu sekitar satu bulan untuk mengatasi masalah tersebut. Sistem baru ini kemudian akan diterapkan di Wilayah Ibu Kota Nasional dan pada akhirnya di kota-kota utama di Filipina sebelum tahun ini berakhir. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney