• February 26, 2024
Bergerak ke arah yang benar?

Bergerak ke arah yang benar?

“Kekhawatiran saya adalah hal ini tidak hanya akan menghilangkan hak masyarakat atas informasi dasar, namun juga dapat menyebabkan kegagalan relokasi karena masyarakat tidak diajak berkonsultasi.”

Ketika topan super Yolanda (Haiyan) melanda Filipina tengah pada bulan November 2013, menewaskan lebih dari 6.000 orang dan menghancurkan jutaan rumah dan mata pencaharian orang, penduduk lokal seperti nelayan Lionel Advincula – dari Barangay Bislig di Kota Tanauan, Provinsi Leyte – terpaksa melakukan kesulitan. pilihan. .

Lionel, ayah 9 anak, harus mencari perlindungan dan membangun kembali rumahnya yang rusak. Letaknya hanya 20 meter dari pantai dan hancur total.

“Saat kami kembali ke rumah, tidak ada apa pun yang tersisa. Itu seperti gurun. Semuanya terhanyut. Perahu kami hancur”, kenangnya.

Zona larangan membangun

Karena tidak ada lahan atau pilihan lain, Lionel terpaksa membuat tempat berlindung sementara, menggunakan besi bergelombang, terpal plastik, dan apa pun yang bisa ia temukan. Namun beberapa minggu kemudian, dia dan penduduk desa lainnya mengetahui bahwa mereka harus pindah lagi karena pemerintah telah mengumumkan kebijakan zona larangan membangun sepanjang 40 meter. Idenya adalah untuk memindahkan puluhan ribu orang lebih jauh dari pantai ke daerah yang lebih aman.

Di atas kertas, hal ini masuk akal di negara yang menerima sekitar 20 topan setiap tahunnya. Namun pada kenyataannya, zona “dilarang membangun” sepanjang 40 meter tidak praktis dan tidak realistis.

Pada bulan Maret 2014, pemerintah membalas dengan mengumumkan bahwa mereka akan melakukan pemetaan dan analisis bahaya lokal untuk mengidentifikasi masyarakat yang perlu direlokasi dari daerah yang dianggap tidak aman.

Berdasarkan pedoman baru ini, diperkirakan 200.000 orang kini berisiko dimukimkan kembali. Namun, kepraktisan dan kepastian dalam memberikan perumahan alternatif kepada masyarakat dan berkonsultasi dengan mereka mengenai perubahan yang akan berdampak besar pada kehidupan mereka masih penuh dengan permasalahan.

Pindah

KE MANA HARUS PERGI?  Lionel Advincula, penyintas Yolanda dan ayah dari 9 anak, bertanya-tanya apa langkah selanjutnya.  Foto dari Oxfam

Sebelum topan terjadi, kehidupan Lionel sudah penuh perjuangan. Ia biasa memancing bersama 5 orang lainnya di perahu yang kini sudah hancur total. Pada hari baik, dia dapat memperoleh sekitar P500, namun pada hari buruk, dia kembali dengan tangan kosong.

Oxfam mewawancarai 453 orang di provinsi Samar Timur, Leyte, dan Cebu Utara yang dilanda topan. Banyak responden, seperti Lionel, tidak keberatan pindah – tapi hanya jika mereka mendapat dukungan dari pemerintah. (BACA: Nelayan Leyte menolak zona larangan membangun)

“Jika pemerintah mau memberi kami lebih banyak bantuan atau membantu kami dengan dukungan bisnis, saya setuju untuk pindah karena tempat tinggal kami berbahaya dan kami takut tinggal terlalu dekat dengan garis pantai,” katanya. “Saya melihat ombak besar saat topan terjadi dan itu membuat kami takut.”

“Ketakutan terbesar saya adalah topan lagi. Saya khawatir akan ada topan lagi. Dan karena kami belum dimukimkan kembali dan dimukimkan kembali dengan layak, saya merasa sangat tidak aman. Anak-anak menangis saat hujan dan badai datang. Mereka bersembunyi.” (BACA: Bagaimana Perubahan Iklim Mempengaruhi Kota-kota dengan PH)

Tidak menyadari rencananya

Namun Lionel, seperti ribuan orang lainnya yang mungkin akan direlokasi, hanya mendengar rumor dan sedikit informasi mengenai kemungkinan perpindahan tersebut.

Meskipun dia ingin tinggal di tempat yang lebih aman, dia juga khawatir tentang di mana dia akan ditampung kembali. Seberapa jauh lokasinya dari pantai? Bagaimana hal ini mempengaruhi kemampuannya untuk kembali memancing?

“Saya khawatir kami akan tenggelam dalam kemiskinan karena penghidupan kami belum pulih,” kata Lionel kepada saya pada pertemuan komunitas yang diselenggarakan oleh Oxfam. “Saya tidak punya pekerjaan saat ini. Saya sangat khawatir, terutama pada anak-anak saya, karena saya tidak tahu bagaimana kami akan makan.”

Banyak unit pemerintah daerah juga mempunyai keprihatinan yang sama terhadap proses relokasi. Terbatasnya anggaran membuat sulit bagi mereka untuk melakukan pembelian tanah dalam skala besar yang diperlukan untuk membangun lokasi pemukiman permanen.

Beberapa dari mereka tidak bersedia mengadakan pertemuan konsultasi dengan masyarakat, dengan mengatakan bahwa mereka tidak sepenuhnya menyadari apa peran dan tanggung jawab mereka dan bahwa mereka tidak ingin menyampaikan informasi yang salah.

Namun hal ini juga menimbulkan banyak kebingungan dan kekhawatiran di kalangan masyarakat yang mungkin terkena dampak kebijakan tersebut.

Sekitar 81% masyarakat yang diwawancarai oleh Oxfam mengatakan mereka tidak menyadari hak-hak mereka sehubungan dengan pemukiman kembali permanen. Sangat sedikit yang menerima informasi mengenai pemukiman kembali, dan hanya 7% dari individu yang diwawancarai mengatakan bahwa mereka diajak berkonsultasi oleh pejabat pemerintah – di tingkat kota atau barangay – mengenai proses pemukiman kembali.

Kekhawatiran saya adalah bahwa hal ini tidak hanya akan menghilangkan hak masyarakat atas informasi dasar, namun juga dapat mengakibatkan kegagalan relokasi karena masyarakat tidak diajak berkonsultasi dan pihak berwenang setempat tidak mengambil langkah untuk memahami dan memenuhi harapan mereka.

Di masa depan, hal ini dapat berarti bahwa risiko yang dihadapi kelompok rentan justru akan meningkat, bukannya menurun, karena kurangnya politik.semua kemauan, sumber daya dan perencanaan.

Kegagalan untuk mempertimbangkan kekhawatiran para penyintas – seperti jaminan kepemilikan lahan dan peluang penghidupan yang memadai – justru dapat menempatkan mereka pada risiko yang lebih besar. – Rappler.com

Caroline Gluck adalah petugas pers kemanusiaan keliling Oxfam. Dia baru-baru ini tinggal di Filipina selama 2 bulan dan menjabat sebagai manajer media untuk Oxfam dalam respons Topan Haiyan di Filipina.

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat membaca lembar fakta Oxfam: “Langkah yang tepat? Memastikan pemukiman kembali yang tahan lama ke Haiyan

Result SDY