• July 17, 2024
Pengadilan menunda kasus pengadilan Arroyo

Pengadilan menunda kasus pengadilan Arroyo

(DIPERBARUI) Sandiganbayan menunda sidang mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo yang dijadwalkan hari ini, Senin, 15 Oktober.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI 2) – Sandiganbayan menunda persidangan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo yang berhalangan hadir dalam sidang pada Senin, 15 Oktober. Eksekusinya ditunda hingga 29 Oktober.

Pengadilan memenangkan petisi Ny. Arroyo yang diajukan Jumat lalu, ketika dia dilarikan ke unit perawatan intensif (ICU) dari Veterans Memorial Medical Center (VMMC) di Kota Quezon, di mana dia ditahan di rumah sakit.

Jaksa tidak keberatan. Jaksa penuntut, Diosdado Calonge, mengatakan kepada pengadilan bahwa dia memiliki “informasi rahasia” bahwa tes laboratorium terhadap Arroyo menunjukkan hasil negatif. Namun pemerintah menyerah pada mosi pembelaan agar mereka tidak dianggap “pendendam”, tambah Calonghe.

Pembela berusaha untuk menunda kasus Arroyo di pengadilan dengan alasan bahwa mereka memerlukan lebih banyak waktu untuk mencari penyelesaian di hadapan Mahkamah Agung.

temuan VMMC

Laporan medis selanjutnya memberikan alasan tambahan untuk menunda kasus pengadilannya. Direktur VMMC Nona Legaspi mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa Ny. Arroyo menderita iskemia, masalah yang berhubungan dengan jantung yang ditandai dengan nyeri dada, dan gejala lainnya. Pengadilan memanggil dokternya untuk sidang pada hari Rabu 18 Oktober.

VMMC tidak mengizinkan Arroyo menghadiri sidang hari Senin.

Ibu Arroyo dan setidaknya 9 mantan pejabat pemerintah lainnya menghadapi tuduhan penjarahan atas dugaan penyalahgunaan dana P366-M dari Kantor Undian Amal Filipina (PCSO).

Pada 4 Oktober lalu, Sandiganbayan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Ibu Arroyo terkait kasus penjarahan.

Ibu Arroyo telah digugat untuk dua kasus tahun ini. Dia diadili atas tuduhan sabotase pemilu pada bulan Februari, dan atas tuduhan korupsi pada bulan April. Dia mengaku tidak bersalah dalam kedua proses tersebut.

Syarat-syarat Kejaksaan

File foto / Agence France-Presse

Jaksa meminta 3 syarat untuk penundaan perkara di pengadilan: Arroyo ditahan di rumah sakit pemerintah, sebaiknya di Rumah Sakit Umum PNP; bahwa dia menanggung semua biaya pengobatan; dan dia akan segera dituntut, meskipun jaksa harus pergi ke rumah sakit tempat dia ditahan.

Pengadilan menunda kasus tersebut hingga tanggal 29 Oktober, namun pengacara Arroyo, Anacleto Diaz, menentang tanggal tersebut. Dia mengatakan kliennya membutuhkan waktu lebih lama untuk meminta keringanan ke Mahkamah Agung. (Dua rekan terdakwa Arroyo telah mengaku “tidak bersalah” atas penjarahan)

“Kami meminta waktu tambahan. Kami terus merekomendasikan proses lebih lanjut sementara Mahkamah Agung memutuskan apakah ada alasan nyata terhadap mantan presiden tersebut atau tidak,” kata Diaz. Namun dia mengaku belum mengajukan permohonan tersebut ke Mahkamah Agung.

Diaz juga membantah pemindahan Ibu Arroyo ke RS Umum PNP. Dengan alasan keamanan, lebih mudah untuk merawatnya di Rumah Sakit Veteran karena lebih dekat dengan Sandiganbayan, katanya.

Diaz mengatakan Nyonya Arroyo membayar biaya rawat inapnya di rumah sakit tetapi bersikeras bahwa fasilitas tertentu harus diberikan kepada mantan presiden tersebut.

“Untuk menghormati, kami harus memberinya fasilitas atau kelonggaran yang menjadi haknya sebagai mantan presiden. Bagaimanapun, dia tetap berhak atas asas praduga tak bersalah,” ujarnya.

Pengacara Arroyo yang berterima kasih

Pengadilan akan memutuskan 2 masalah utama: 1) penahanan lanjutan Ny. Arroyo di rumah sakit, dan 2) tes stres egonya di Pusat Jantung Filipina.

Mengenai penundaan lebih lanjut kasus pengadilan Arroyo, Ketua Divisi Pertama Sandiganbayan Efren De La Cruz berkata, “Mari kita lihat apa yang terjadi.”

Diaz mengaku puas dengan hasil sidang Senin itu. Dia mengatakan kubu Arroyo berterima kasih kepada PNP dan jaksa yang masing-masing telah mengeluarkan surat keterangan medis pada hari Minggu dan membatalkan keberatan atas penahanan Ny. Arroyo di rumah sakit.

“Kami sangat bersyukur, dengan segala keikhlasan, mereka mencabut mosi keberatan terhadap penangkapan di rumah sakit. Banyak yang mungkin tidak menyukai mantan presiden tersebut, namun dia tidak pantas mendapatkannya. Dia berhak mendapatkan sesuatu yang lebih baik,” kata Diaz kepada wartawan setelah sidang hari Senin.

Seorang ahli jantung VMMC pada hari Minggu, 14 Oktober, memberikan sertifikat kepada dokter Kepolisian Nasional Filipina (PNP) yang mengatakan akan berisiko baginya untuk hadir tanpa tes stres ego, menurut Legaspi.

Dalam sertifikat yang sama, rumah sakit pemerintah mengarahkan Ny. Arroyp untuk meminta izin pengadilan agar dia dapat menjalani tes tersebut di Pusat Jantung Filipina untuk mengetahui mengapa berat badannya turun begitu banyak. VMMC tidak memiliki peralatan untuk prosedur seperti itu. – Rappler.com

Keluaran Sidney