• July 23, 2024
Keane bertemu

Keane bertemu

MANILA, Filipina – Hal yang tidak saya duga dari Keane adalah: ini adalah sekelompok pria yang sangat lucu.

Humor tak terduga ini ditambah dengan pemahaman mereka yang jelas tentang diri mereka sendiri dalam konteks dunia tidak hanya membuat mereka menjadi raja pers yang menyenangkan, tetapi juga mengungkapkan ikatan yang sangat jujur ​​dan, berani kami katakan, itu benar.

Ini sama sekali bukan pesta cinta Keane.

Sebaliknya, hal ini membantu untuk mengkontekstualisasikan apa yang mereka coba lakukan dengan musik mereka.

Saya menemukan bahwa salah satu rasa frustrasi saya terhadap Keane – saat saya mengikuti beberapa album pertama mereka – adalah saya merasa mereka kurang berambisi.

Saya pikir mereka pasti mendambakan sesuatu yang lebih megah, lebih epik, karena crescendo mereka menunjukkan kapasitas untuk melakukan hal-hal yang indah dan bermakna.

Namun mereka tampak puas dengan keberadaan mereka.

Kerendahan hati dan humor

KEANE DI konferensi pers EDSA Shangri-La Hotel MEREKA pada tanggal 1 Oktober.  Gambar dari halaman Facebook Keane

Menariknya, pada konferensi pers yang diadakan awal bulan Oktober ini di EDSA Shangri-La Hotel, grup tersebut sering merujuk pada gerakan anak-anak kota kecil yang hanya mencoba mempelajari instrumen dan mencoba membuat sesuatu dari lagu dan musik mereka.

Mereka berasal dari awal yang sederhana sehingga tingkat kesuksesan yang mereka capai dengan musik mereka sangatlah besar.

Jadi saya terpaksa mempertimbangkan kembali posisi saya. Sejujurnya, saya merasa dilemahkan oleh kejujuran dan ketulusan kelompok tersebut.

Keterusterangan mereka dalam menghadapi pertanyaan-pertanyaan paling aneh, seperti pertanyaan yang diawali dengan, “Saya bukan penggemar Anda, tapi…” patut diacungi jempol. Band ini melakukan hal-hal yang aneh dan juga menyanjung, dan mereka bermain dengan penontonnya.

Artinya Keane adalah grup yang menawan.

Melankolis dan keren

ALBUM TERBARU KEANE berkisah tentang cinta, keyakinan, dan pelepasan

Acara dibuka dengan pertanyaan apakah mereka sama melankolisnya dengan lagu-lagu mereka.

Jawabannya: Mereka menuangkan semuanya dalam lagu sehingga mereka bisa menjalani kehidupan yang relatif normal.

Penyanyi utama Tom Chaplin menambahkan: “Lagu-lagu yang memilukan sering kali merupakan yang terbaik.”

Jangan salah: Keane, meski suara mereka di album ini (Strangeland) jauh lebih besar dan cerah, tidak menghindar dari lagu-lagu sedih; tapi Chaplin meyakinkan bahwa “album baru ini sedikit lebih penuh harapan.”

Saya cenderung setuju karena saya menemukan gelombang dan puncak dari album ini jauh melebihi kedalaman melankolisnya.

Tahun-tahun yang berlalu di antara album-album menunjukkan kesembronoan yang hanya muncul seiring dengan kedewasaan. Mau tak mau aku memikirkan bagaimana beberapa lagu mereka tidak memiliki hubungan yang baik seperti yang digambarkan dalam album-album kontemporer lainnya (Jack White’s Kesalahan besar terlintas dalam pikiran).

Tapi itu karena orang-orang ini tampaknya berada dalam perjalanan yang sangat berbeda dari orang-orang sezamannya. Perjalanan mereka lebih bersifat ketulusan dibandingkan ironi dramatis, dan jelas lebih reflektif.

Berangkat dari optimisme besar dari upaya sebelumnya, mereka mencoba mengekspresikan diri dan kehidupan mereka saat berusia 30-an.

Seperti yang dijelaskan oleh pianis Tim Rice-Oxley, “Kami tidak tertarik untuk menjadi keren atau populer.” Sebaliknya, dorongan mereka adalah menulis musik yang jujur ​​secara emosional.

Dia menunjukkan bahwa sangat sedikit band yang mau jujur ​​dalam bermusik. Keane adalah band yang tidak takut untuk menunjukkan hati mereka di lengan baju mereka.

Lirik yang mentah dan langsung serta kaitan piano membuktikan hal ini.

Cinta dan koneksi

INSTAGRAM Soundcheck MEREKA sebelum konser di SM Mall of Asia Arena diposting di halaman Facebook grup

Namun yang lebih penting dari itu adalah apa yang mereka coba lakukan.

Meskipun saya berpikir bahwa apa yang saya anggap sebagai kekurangan dalam suara mereka adalah batasan yang mencolok, sebenarnya itu adalah sebuah kekuatan.

Suara yang dihasilkan Keane sangat intim dan berbicara kepada orang-orang. Seperti yang dijelaskan Rice-Oxley, “Yang terpenting adalah membuat musik yang bisa menghubungkan orang-orang.”

Mereka telah membuat banyak lagu yang dapat terhubung dengan orang-orang, meskipun band ini akan menertawakan klaim bahwa lagu-lagu mereka klasik. Album baru ini merupakan tambahan yang bagus untuk karya mereka, dengan banyak lagu yang mengingatkan pada upaya masa lalu saat mereka memasuki dunia baru.

Seperti yang dijelaskan oleh drummer Richard Hughes, ini adalah album pertama yang menampilkan mereka sebagai sebuah band, dan juga “kami kembali jatuh cinta dengan piano.”

Meskipun bassis Jesse Quinn – yang bermain di album Keane sebelumnya Simetri sempurna dan sekarang resmi menjadi anggota — bercanda bahwa yang membuat album ini spesial adalah dia akhirnya menjadi anggota band, dia juga menguraikan idenya tentang mereka bermain sebagai sebuah band, bahwa mereka memiliki energi dan kekuatan untuk pertunjukan live. tercatat dalam catatan mereka. – Rappler.com

Nantikan ulasan konser Keane hari ini. dimana kamu di sana Beritahu kami pendapat Anda, apa bagian favorit Anda malam itu. Tweet kami @rapplerdotcom dan @kaimagsanoc dengan hashtag #KeaneatMoAArena.

Album terbaru Keane, Strangeland, kini sudah keluar melalui MCA Universal.

Carljoe Javier mengajar di UP Departemen Bahasa Inggris dan Sastra Komparatif. Dia telah menulis beberapa buku, yang terbaru adalah edisi baru The Kobayashi Maru of Love yang tersedia dari Visprint Inc. dan Writing 30 yang akan datang tersedia dalam bentuk e-book di Amazon, ibookstore, b&n dan flipreads.com.

Pengeluaran Sydney