• February 28, 2024
Pengaduan pelecehan seksual diajukan terhadap Azkals

Pengaduan pelecehan seksual diajukan terhadap Azkals

MANILA, Filipina – Kasus pelecehan seksual kembali menimpa tim sepak bola putra Filipina.

Mantan presiden Komite Olimpiade Filipina Cristy Ramos mengajukan kasus pelecehan seksual terhadap pemain Azkals Lexton Moy dan Angel Guirado pada Jumat, 2 Maret, dua hari setelah pertandingan Azkals-Malaysia ketika insiden tersebut diduga terjadi.

Dalam surat yang diserahkan Ramos kepada komite disiplin Konfederasi Sepak Bola Asia, Ramos mengatakan bahwa ketika dia melakukan pemeriksaan pemain sebelum pertandingan, Moy berkomentar tentang ukuran bra-nya dan Guirado berdiri di depannya, hanya mengenakan pakaian dalam – dengan kedua kejadian itu mengundang gelak tawa. dari anggota tim lainnya.

Ramos adalah pejabat FIFA yang berperan sebagai komisaris selama pertandingan persahabatan internasional yang disetujui FIFA.

Tuduhan

Surat itu menceritakan kejadian tersebut dan berbunyi: “Pemain Filipina LEXTON MOY (No. 25) berdiri di samping kanan saya dan berkata dengan suara keras” Pasti B-Cup, “setelah itu para pemain tertawa keras. Karena saya adalah satu-satunya wanita di ruangan itu, yang dia maksud rupanya adalah ukuran braku.”

Hal ini kemudian ditindaklanjuti dengan tuduhan atas kesalahan Guirado.

“Juga, ketika saya memeriksa pemain Filipina ANGEL GUIRADO (No. 12), dia sengaja berdiri di depan saya hanya dengan mengenakan celana dalam dan tidak berusaha mengenakan celana pendek atau menutupi celana dalamnya. Sekali lagi para pemain tertawa terbahak-bahak saat saya memeriksa pemain ini,” bunyi surat itu.

Ramos juga menyebut kurangnya tindakan kapten tim James Younghusband dan ofisial lainnya dalam mendisiplinkan para pemain.

“Saat semua ini terjadi, tidak ada ofisial tim Filipina yang hadir atau kapten tim, JAMES JOSEPH YOUNGHUSBAND (No. 7), yang melakukan upaya apa pun untuk mendisiplinkan para pemain dan menyuruh mereka berperilaku baik. Bahkan, mereka pun ikut tertawa dan tampak menikmati kesenangan tersebut dengan mengorbankan saya,” klaimnya.

Dia menyerukan agar para pemain diberi sanksi atas perilaku mereka, menjelaskan bahwa dia tidak pernah mengalami perilaku tidak sopan seperti itu.

“Menjadi Komisaris Pertandingan untuk pertandingan putri, putri, putra, dan putra di tingkat AFC dan FIFA sejak tahun 2003, saya belum pernah mengalami perilaku kasar dan tercela dari tim nasional di mana pun sebelum kejadian ini. Saya sungguh menyayangkan dan merasa sangat malu karena sikap tidak hormat tersebut datang dari timnas negara saya, Filipina. Perilaku seksis dan menghina seperti ini tidak memiliki tempat dalam sepak bola, dan karena itu harus dimaafkan,” ujarnya dalam suratnya.

Tim berangkat ke Nepal pada Jumat pagi untuk mengikuti AFC Challenge Cup. Moy dan Guirado tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada saat publikasi ini diterbitkan.

Reaksi media sosial

Twitter pun langsung ramai dengan kabar tersebut.

Banyak yang membandingkan Ramos dengan Amanda Coling yang terkenal karena menuduh pemain Azkals melakukan pelecehan seksual terhadapnya pada pertengahan tahun 2011. Model tersebut mengatakan dia diperkosa beramai-ramai oleh Simon Greatwich, Neil Etheridge, Anton Del Rosario dan Jason Sabio. Para pemain membantah tuduhan tersebut.

Pengguna Twitter @JayR_12 men-tweet, “ayolah Cristy Ramos. tahukah kamu berapa umurmu Aku ragu Azkals akan melakukan itu padamu!” Orang lain seperti @IMizJoDiaz juga menyuarakan sentimennya dan menyatakan keraguannya. Dia menulis: ‘OM Amanda Coling yang lain di sini?’

Namun, beberapa netizen mengungkapkan keterkejutan dan kekecewaannya. Pengguna @NuncaValderama men-tweet, “Bodoh sekali! Cristy pantas dihormati!,” sementara yang lain mendukung Ramos, mengatakan bahwa surat pengaduannya memiliki poin kuat, tidak seperti surat Coling.

Ramos juga merupakan putri mantan Presiden Fidel V. Ramos.

Catatan Redaksi: (UPDATE) Dan Palami, manajer tim Azkals meminta maaf kepada Ramos. Moy juga berkomentar di Twitter. Baca ceritanya di sini.

Surat lengkapnya ada di bawah ini:

HATI-HATI: KOMITE DISIPLIN AFC (Bapak Lim Kia Tong, Ketua)

Perihal : KELUHAN PELECEHAN SEKSUAL TERHADAP PEMAIN TIM PRIA FILIPINA LEXTON MOY DAN ANGEL GUIRADO (FILIPINA VS MALAYSIA, 29 FEB. 2012, MANILA, FILIPINA)

Tuan Lim yang terhormat:

Dengan ini mengajukan pengaduan resmi terhadap Tuan LEXTON MOY (No. 25) dan ANGEL GUIRADO (No. 12) dari Tim Sepak Bola Nasional Putra Filipina, atas PELECEHAN SEKSUAL selama kontrol tim untuk pertandingan persahabatan antara Filipina dan Malaysia (keduanya Tim “A”) pada tanggal 29 Februari 2012, 1900H, di Stadion Sepak Bola Rizal Memorial, Manila, Filipina.

Pada Rapat Manajer Tim pada tanggal 28 Februari 2012 di Discovery Suites di Kota Pasig, Filipina, saya menyebutkan kepada perwakilan tim Filipina dan tim Malaysia bahwa saya akan menjabat sebagai Komisaris Pertandingan untuk pertandingan mereka. Sebagaimana tercantum dalam peraturan AFC dan Skor Resmi, Komisaris Pertandingan bersama dengan Ofisial Keempat memeriksa tim sebelum pertandingan untuk memverifikasi kartu identifikasi (akreditasi) mereka dan memastikan bahwa perlengkapan mereka berada dalam urutan yang benar. Namun, sebagai Komisaris Pertandingan perempuan yang memimpin pertandingan putra, saya harus menjelaskan bahwa saya akan memberikan peringatan dan waktu persiapan yang cukup kepada tim sebelum masuk ke ruang ganti mereka untuk melakukan pemeriksaan tim dengan Ofisial Keempat, Tuan Wilfredo Bermejo.

Setiap kali saya menjabat sebagai Komisaris Pertandingan, saya selalu mengikuti prosedur standar pengendalian tim, apa pun jenis pertandingannya. Pada saat pengecekan, awalnya saya mengetuk pintu ruang ganti dengan keras sebagai tanda kesopanan dan peringatan kepada tim, lalu mempersilahkan Ofisial Keempat masuk ke ruang ganti terlebih dahulu untuk melihat apakah para pemain sudah siap sebelum akhirnya masuk. . ruangan. Sebelum saya melakukan pengecekan sendiri, saya memperkenalkan diri saya dengan baik sebagai Komisaris Pertandingan dan juga memperkenalkan Ofisial Keempat. Saya juga menjelaskan prosedur bagaimana pemeriksaan akan dilakukan. Saya selalu memberi tahu para pemain bahwa saya akan memeriksa kartu akreditasi mereka terlebih dahulu, kemudian jersey mereka, dan Ofisial Keempat kemudian akan memeriksa perlengkapan mereka yang lain dan barang-barang lainnya, misalnya. perhiasan, aksesoris rambut, kuku, dll. Saya juga memberi tahu mereka urutan pemeriksaannya, yaitu saya melihat 11 pemain awal terlebih dahulu, lalu melanjutkan dengan pemain pengganti.

Pada waktu yang ditentukan (1745H) pada hari pertandingan, saya datang ke ruang ganti tim Filipina untuk pemeriksaan tim. Saya didampingi oleh wasit keempat Wilfredo Bermejo dan petugas penghubung saya, Tuan Joseph Gensaya. Saya awalnya mengetuk pintu dengan keras untuk menandakan kedatangan saya. Seorang ofisial tim membukakan pintu dan mengatakan bahwa tim akan siap dalam lima (5) menit. Kami kemudian menunggu selama lima menit dengan asumsi tim sudah siap untuk pemeriksaan tim. Saat kami memasuki ruang ganti tim Filipina, saya memperkenalkan diri dengan baik dan menjelaskan prosedur pemeriksaan. Meski sudah diperkenalkan, para pemain tetap riuh dan ribut, nampaknya tidak menganggap serius kendali tim dan hampir mengabaikan kehadiran kami. Saat saya memanggil para pemain satu per satu agar kami dapat memeriksa kartu akreditasi dan perlengkapan mereka, pemain Filipina LEXTON MOY (No. 25) berdiri di sebelah kanan saya dan berkata dengan suara keras, “Pasti Piala B,” kepada yang ditertawakan para pemain. nyaring. Karena saya satu-satunya wanita di ruangan itu, yang dia maksud sepertinya adalah ukuran bra saya. Dia tidak mungkin berbicara tentang cup atletik pria, karena ukurannya ditentukan sebagai ekstra kecil, kecil, sedang, besar, dan ekstra besar dalam kaitannya dengan ukuran cup bra wanita, yang ditentukan dalam huruf. Selain itu, ketika saya melihat pemain Filipina ANGEL GUIRADO (No. 12), dia sengaja berdiri di depan saya hanya dengan mengenakan celana dalam dan tidak berusaha mengenakan celana pendek atau menutupi celana dalamnya. Sekali lagi para pemain tertawa terbahak-bahak saat saya mereview pemain ini.

Sementara semua ini terjadi, tidak ada satu pun ofisial tim Filipina yang hadir maupun kapten tim, JAMES JOSEPH YOUNGHUSBAND (No. 7), yang melakukan upaya apa pun untuk mendisiplinkan para pemain dan menyuruh mereka berperilaku baik. Bahkan, mereka pun tertawa dan sepertinya menikmati pesta pora itu dengan mengorbankan saya. Manajer tim Filipina DAN STEPHEN PALAMI dan pelatih kepala Filipina HANS MICHAEL WEISS keduanya tidak hadir di ruang ganti pada saat pemeriksaan tim.

Setelah menjadi Komisaris Pertandingan untuk pertandingan putri, putri, putra, dan putra di tingkat AFC dan FIFA sejak tahun 2003, saya belum pernah mengalami perilaku kasar dan tercela dari tim nasional di mana pun sebelum kejadian ini. Saya sungguh menyayangkan dan merasa sangat malu karena sikap tidak hormat tersebut datang dari timnas negara saya, Filipina. Perilaku seksis dan menghina seperti ini tidak mempunyai tempat dalam sepak bola, dan oleh karena itu harus dimaafkan.

Sungguh-sungguh,

Cristina RAMOS
Mantan Anggota, Panitia Penyelenggara Piala Dunia Wanita FIFA U-20 dan U-17 (2004-2011)
Anggota sebelumnya, Komite Wanita AFC (2003-2010)
Mantan Presiden, Komite Olimpiade Filipina (1996-1999)

Rappler.com

Toto sdy