• May 24, 2024
UPHSD: Juara pemandu sorak NCAA 3 gambut

UPHSD: Juara pemandu sorak NCAA 3 gambut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Universitas Sistem Bantuan Abadi Dalta menempati posisi pertama, sedangkan Mapua Cheering Cardinals dan Colegio de San Juan de Letran masing-masing berada di posisi kedua dan ketiga.

MANILA, Filipina – Sejarah pemandu sorak telah dibuat.

Penantian seluruh Filoil Flying V Arena terpenuhi pada tanggal 2 Maret, ketika juara rugbi membawa pulang mahkota pemandu sorak ketiga berturut-turut untuk penampilan grand slam.

Pasukan Perps Dalta Sistem Bantuan Universitas Abadi lolos dengan predikat sebagai juara grand slam pertama di NCAA Cheerleading.

Dengan total 335 poin dari 400, tim Perps UPHSD menjadi lebih kaya 100.000 peso – belum lagi kebanggaan sebagai juara tiga gambut.

Mapua Cheering Cardinals berada di urutan kedua sementara College of St. John dari Letran finis ketiga.

Pertarungan jarak dekat

Pelatih Skuad Perps UPHSD, Rhufa Rosario, telah memimpin skuad selama tujuh tahun terakhir. Dia memiliki enam gelar bersorak dengan tim di bawah ikat pinggangnya.

Sangat diberkati Kami untuk memenangkan kejuaraan ini. Dua pertiga dari tim terkonsentrasi Sayuran hijau pada sepertiga hanya itu yang tersisa dari tim juara tahun lalu. Tetapi Saya senang kami masih bisa melakukannya,” kata Rosario.

Colegio de San Juan de Letran yang terakhir kali menempati posisi 3 besar pada tahun 2007, akhirnya kembali ke elite three setelah mengumpulkan total 256 poin hingga finis sebagai runner-up kedua.

Dibandingkan beberapa tahun terakhir, Letran memiliki rutinitas yang tidak biasa dan terasa lebih sulit dibandingkan musim lalu. Bertindak bak tim baru, Letran membawakan lagu dance mereka dengan sempurna.

Penari sorak yang gigih mengalahkan Arellano University Dancing Chiefs dengan selisih 0,5 poin dan yang terakhir selesai dengan 255,5 poin.

Bukan sebuah kejutan sebagai pemenang, Mapua tetap mempertahankan tempatnya ketika diumumkan sebagai runner-up pertama dengan 304 poin. Mapua tampil percaya diri dan energik serta semakin menyemangati penonton yang berteriak dengan antusiasme dan gerakan tajam mereka yang jauh lebih baik.

Dan seperti yang diharapkan, kuintet berbakat, cerdas, dan sangat kreatif yang dikenal sebagai Altas Perps Squad kembali meraih gelar pemandu sorak setelah finis dengan 335 poin.

Sang juara bertahan tidak menunjukkan ketegangan di wajah mereka saat mereka melakukan rutinitas mereka, jelas menikmati diri mereka sendiri. Jelas berbakat, tim menari dengan mudah dalam gaya tersinkronisasi khas yang menyempurnakan setiap piramida.

Di peringkat kelima ada Jose Rizal University yang finis dengan 251 poin. Di peringkat keenam ada pendatang baru Lyceum Universitas Filipina dengan 234,5 poin. College of Saint Benilde finis ketujuh dengan 227,5 poin, sedangkan Emilio Aguinaldo College berada di urutan 8 dan finis dengan 222,5 poin.

San Beda College berada di peringkat 9 dengan 180,5 poin, sedangkan San Sebastian College berada di peringkat terakhir dengan 178 poin.

Simpan yang terbaik untuk yang terakhir

Biasanya, kompetisi Pemandu Sorak NCAA diadakan sepanjang musim.

Namun Season 87 yang diselenggarakan oleh UPHSD ini memberikan twist yang seru. Untuk pertama kalinya, kompetisi bersorak menjadi acara terakhir musim ini.

Dalam kata-kata Dr. Anthony Tamayo dari UPHSD, β€œIni merupakan musim yang bermanfaat bagi kami semua. Kami berhasil menghadirkan Musim 87 dan itu tidak akan mungkin terjadi jika bukan karena bantuan dan kerja sama Anda.”

Musim 88 akan segera tiba dengan Colegio de San Juan De Letran sebagai tuan rumah. Upacara pergantian akan berlangsung pada tanggal 15 Maret 2012, Kamis di Casa Espanyol di Manila. Foto lainnya di sini. – Rappler.com

Keluaran Sydney