• February 29, 2024
Pengakuan Iman Babi Revilla dan Estrada

Pengakuan Iman Babi Revilla dan Estrada

Manila, Filipina – “Saat seseorang melewati cobaan, terkadang sulit dikatakan, inilah yang mendekatkan diri pada Tuhan.” (Ketika seseorang sedang melalui masa-masa sulit, terkadang sulit untuk mengatakannya, namun itulah yang membawa Anda lebih dekat kepada Tuhan.)

Senator Ramon “Bong” Revilla Jr dan Jinggoy Estrada menanggapi kontroversi tong babi dengan ciri khas mereka yang dramatis. Melalui pidato-pidato istimewa yang penuh air mata dan berbagai permohonan banding, keduanya menegaskan bahwa mereka tidak bersalah di arena politik dan hukum. Namun mereka membawa pembelaan mereka ke ranah lain: agama.

Bahkan sebelum Pekan Suci, para aktor yang beralih menjadi politisi ini mengatakan bahwa mereka sudah merefleksikan tema-tema masa Prapaskah. Orang-orang yang tadinya populer dan bombastis ini kemudian menangis karena pengkhianatan, penganiayaan, dan kutukan, serta berubah menjadi responden yang lemah lembut dan mengutip Alkitab, yang mengatakan bahwa mereka “mengangkat segalanya kepada Tuhan”.

Para senator menarik paralelisme antara persidangan mereka dan sengsara Kristus. Di negara mayoritas Katolik yang sering memaafkan dan melupakan, orang Filipina akan berbelas kasihan atau berteriak: “Salibkan mereka! Salibkan mereka?”

Inilah Pengakuan Iman Babi dari Revilla dan Estrada:

1. ‘Kami yakin penipuan ini hanyalah ujian dari Tuhan.’

Revilla, Estrada dan Pemimpin Minoritas Senat Juan Ponce Enrile didakwa dalam skandal korupsi terburuk dalam sejarah. Mereka dituduh menyalurkan dana pembangunan ke organisasi non-pemerintah palsu dan mengantongi jutaan peso dalam sebuah konspirasi canggih yang telah membuat marah warga Filipina yang kelelahan.

Dari ketiganya, Revilla diduga mendapat komisi terbesar senilai P242 juta. Ia pun disebut-sebut paling terkena dampak kontroversi tersebut. Berbeda dengan Estrada dan Enrile, itu pandai besi aktor tidak pernah ditangkap. Stigma penipuan juga menyebabkan dia menarik diri dari peran utama utusan itu, sebuah film tentang berdirinya agama Gereja Kristus yang berpengaruh.

Meski begitu, Revilla mengatakan bahwa pencapaian pribadinya membawanya lebih dekat kepada Tuhan.

Saya telah melalui banyak cobaan dan ini yang terburuk,” kata Revilla dalam wawancara sebelumnya. “Namun demikian, Tuhan tidak akan memberi Anda ujian seperti ini jika Anda tidak dapat mengatasinya.”

(Saya telah melalui banyak pencobaan, namun ini yang terburuk. Namun seperti yang mereka katakan, Tuhan tidak akan memberi Anda beban yang tidak dapat Anda tanggung.)

Revilla mengatakan dia dan keluarganya telah mengikuti pelajaran Alkitab setiap akhir pekan sejak skandal itu terungkap. Mereka juga melakukan ziarah ke Tanah Suci pada bulan Maret “untuk mencari campur tangan Tuhan.”

Dalam pidato istimewanya yang terkenal pada bulan Januari, dia bahkan mengutip sebuah ayat Alkitab setelah menyebutkan nama para pengkritiknya dan berseru “Putra Teteng.

“Saya sudah menyerahkan nasib saya kepada Tuhan. Telah dikatakan bahwa Yesaya Bab 41 ayat 10 dan 11: ‘Karena itu jangan takut, karena Aku menyertai kamu; jangan cemas, karena Akulah Tuhanmu. Aku akan menguatkanmu dan membantumu; Saya akan mendukung Anda dengan tangan kanan saya yang lurus. Semua orang yang marah kepadamu pasti akan merasa malu dan malu; mereka yang menentangmu tidak akan berarti apa-apa dan binasa,’” kata Revilla.

Religiusitas yang dianut Estrada juga a urusan keluarga. “(Berkata) ibuku: ‘Berpegang teguh pada Tuhan saja.’ Anda tahu ibu saya, seorang religius. Ketika saya di penjara bersama para Veteran, dia selalu memberi saya doa novena.”

(Ibu saya menyuruh saya untuk tetap berpegang pada Tuhan. Kalian tahu bahwa ibu saya adalah orang yang religius. Ketika saya berada di penjara Veteran, dia selalu berdoa novena untuk saya.)

2. ‘Kami takut akan Tuhan.’

Estrada dan Revilla menuntut hati nurani yang bersih dan menyebut nama Tuhan.

HANYA PERHATIKAN?  Senator Jinggoy Estrada dan Bong Revilla difoto bersama tersangka dalang penipuan tong babi Janet Napoles dalam foto yang diambil saat pesta di tempat favorit Estrada di San Juan.  Orang kedua dari kanan adalah pengusaha Jaime Dichaves, pemilik akun Jose Velarde yang awalnya dikaitkan dengan mantan Presiden Joseph Estrada.

Orang tua saya membesarkan saya untuk takut akan Tuhan, untuk mengetahui apa yang benar dan salah dan apa yang manusiawi dan rusak,” kata Estrada pada pembukaan penyelidikan Komite Pita Biru Senat pada bulan Agustus 2013. (Orang tua saya membesarkan saya untuk takut akan Tuhan, mengetahui apa yang benar dan salah dan apa yang korup.)

Revilla juga sama marahnya. “Saya tidak bersalah. Saya tidak bisa melakukannya…. Saya tidak bisa menelan dan saya tidak bisa mengkhianati penggemar saya.”

(Aku tidak melakukan dosa. Aku tidak sanggup menanggungnya dan aku tidak bisa mengkhianati penggemarku.)

Bagi Ombudsman dan Departemen Kehakiman, dukungan berulang-ulang dari keduanya terhadap LSM palsu dan konfirmasi Revilla atas tanda tangannya di dokumen tong babi merupakan tanda-tanda kesalahan yang jelas. Netizen mengucapkan amin dan meneriakkan pengunduran diri mereka.

3. ‘Kami memaafkan dan berdoa untuk musuh kami.’

Estrada menyesali bahwa dia “disalib dan dirasuki setan”, tetapi mengatakan bahwa yang paling menyakitkan adalah pengkhianatan terhadap “Tita Ruby” miliknya. Sosialita Ruby Tuason bersaksi bahwa dia memberikan sekantong uang tunai kepada teman dekatnya keluarga dalam upaya untuk menjadi saksi negara.

“Saya salah menilai karena saya membiarkan persahabatan lebih diutamakan daripada nilai dan prinsip,” kata Tuason kepada Senat. “Itulah yang dirasakan Yudas Iskariot.”

'Meringankan Kritik.'  Estrada mengatakan ini adalah doa Pekan Suci untuk lawan-lawannya.  File foto oleh LeAnne Jazul/Rappler

Setelah mengecam Tuason dalam pidato pedasnya, Estrada kini mengatakan ia akan berdoa untuk “pencerahan” para pengkritiknya selama Pekan Suci dan menjalani “pembaruan spiritual.”

Saya harap mereka manusiawi dan tidak oportunis, kata Estrada. (Saya harap mereka menjadi manusiawi dan tidak oportunis.)

Revilla mengatakan hal yang sama kepada lawan-lawannya. Hewan dan orang barbar lebih baik, tahu kapan harus berhenti. Anda tidak boleh memukul seseorang saat dia terjatuh. Tapi disini mereka tetap tidak berhenti menendangku meski aku kalah. Tuhan akan menjaga mereka.”

(Hewan dan orang liar lebih baik dari mereka. Mereka tahu kapan harus berhenti. Tapi di sini mereka terus menendang saya ketika saya sudah terpuruk. Saya serahkan nasib mereka kepada Tuhan.)

4. “Kami akan bangkit kembali.”

Bahkan ketika mereka menghadapi penangkapan dalam persidangan yang mungkin akan berlarut-larut, Revilla dan Estrada sudah memperkirakan kebangkitan mereka. Mereka bahkan tidak memberikan diskon untuk jabatan yang lebih tinggi pada tahun 2016, dengan alasan apa yang mereka sebut sebagai dukungan massa yang utuh di provinsi-provinsi.

Revilla mengatakan kepada wartawan showbiz setelah Tahun Baru, “Mereka menggulingkan Bong Revilla. Tapi yang bisa kukatakan adalah, aku akan bangkit!” (Mereka menjatuhkan Bong Revilla. Tapi yang bisa saya katakan adalah saya akan bangkit kembali!)

Di film, kamu dipukul duluan, kamu kembali lagi di akhir. Kami tidak memikirkannya. Selama kebenaran menang dan kita serahkan pada Tuhan,” tambahnya. (Dalam film, Anda mendapat pukulan terlebih dahulu dan pada akhirnya membalas. Kami tidak memikirkan hal itu selama kebenaran menang dan kami menyerahkannya kepada Tuhan.)

Estrada memiliki litani serupa. “Balas dendam bukan milikku. Terserah Tuhan. Saya sangat percaya bahwa pada akhirnya Tuhan akan selalu menjadi hakim.”

Pencuri yang bertobat atau Pontius Pilatus?

Meskipun mereka berbicara tentang iman dan kesalehan, Revilla dan Estrada gagal meyakinkan para pemimpin agama. Para uskup Katolik mengatakan mereka masih harus melakukan pencarian jati diri.

Bagian dari Sakramen Pengakuan Dosa atau Rekonsiliasi adalah Anda mengakui dosa Anda agar dapat diampuni oleh Tuhan. Anda juga tidak bertobat jika tidak mengakui dosa Anda dan yang Anda lakukan adalah melempari orang lain dengan batu,” Pastor Edu Gariguez dari Konferensi Waligereja Filipina kata Radyo Veritas.

(Bagian dari sakramen pengakuan dosa atau rekonsiliasi adalah pengakuan dosa-dosa Anda agar Tuhan mengampuni Anda. Anda masih belum bertobat jika Anda tidak mengakui kesalahan Anda dan terus menyerang orang lain.)

Karena menangis karena penipuan tersebut, Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle menantang para politisi untuk mengunjungi rumah-rumah penerima dana tersebut.

Mungkin Anda sedang berjalan-jalan di malam hari, jika Anda berada di trotoar, Anda akan melihat… keluarga-keluarga yang membuka mobil, tidur di sana. Pegang saja tangan orang miskin. Mungkin hatimu akan tersentuh, kuharap.”

(Mungkin Anda bisa berjalan-jalan di malam hari, dan ketika Anda sampai di gang tempat tinggal orang miskin, Anda bisa melihat…keluarga-keluarga yang membuka mobilnya, tidur di sana. Bergandengan tangan. Saya harap ini akan menggerakkan hati Anda – semoga. )

Bagi Uskup Agung Lingayen-Dagupan Socrates Villegas, masyarakat umum Filipina juga harus berhenti sejenak dan merenungkan bagaimana mereka berkontribusi terhadap politik patronase dengan meminta bantuan pejabat pemerintah untuk memenuhi kebutuhan pribadi.

Meski situasinya gawat, Estrada masih bisa mampu bercanda.

Dia mengatakan bahwa meskipun Revilla sekarang sibuk membaca Alkitab, temannya akan segera mempunyai lebih banyak waktu untuk membaca Kitab Suci ketika mereka berakhir di penjara. – Rappler.com

Data HK Hari Ini