• February 21, 2024
Pengatur waktu pertama memenangkan emas, perak untuk Luzon Tengah di Atletik

Pengatur waktu pertama memenangkan emas, perak untuk Luzon Tengah di Atletik

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Martin Esteban tidak menganggap serius atletik sampai dia memutuskan ingin bergabung dengan Palarong Pambansa

LAGUNA, Filipina – Kebanggaan Luzon Tengah dan pesaing pertama Palarong Pambansa, Martin James Esteban, masing-masing mengantongi medali emas dan perak pada kategori lompat jauh dan lompat jauh sekunder putra, di ajang lintasan dan lapangan Kompleks Olahraga Laguna, 4 Mei.

Penghargaan Esteban bersama para pemenang Atletik Palarong Pambansa 2014 lainnya siang tadi, 6 Mei, di tempat yang sama.

Ingatlah hal itu

Penduduk asli Pampanga yang kurus ini mengatakan kepada Rappler bahwa dia tidak menganggap serius olahraga ini ketika pertama kali bermain di kelas empat. Namun, baru tahun lalu, Esteban menyadari bahwa dia ingin membawa permainannya ke level berikutnya.

“Awalnya saya hanya bermain game. Tapi ketika saya ingin ikut Olimpiade, saya serius,” dia berkata.
(Awalnya saya tidak menganggapnya serius. Namun ketika saya sadar ingin bergabung dengan Palarong Pambansa, saya mulai memasukkannya ke dalam hati.)

Esteban mencatatkan jarak 6,70 meter dalam nomor lompat jauhnya, menempatkannya di posisi kedua di belakang Jose Jerry Belibeistre dari Western Visayas.

Namun, keesokan harinya, pemain baru berusia 16 tahun ini membuktikan bahwa seseorang tidak perlu menjadi veteran Palaro untuk memenangkan gelar saat ia mengklaim medali emas pertama sepanjang karir olahraganya di kategori lompat ganda sekunder putra, dengan jarak 14,31 meter, hanya 0,6 meter di depan Kirk Bacas di Mindanao Utara.

Tetap pada rencana

Saat ditanya bagaimana ia mampu mengungguli 65 kompetitor secara total di dua event tersebut, Esteban mengatakan itu semua karena ia tetap setia pada game plan yang diajarkan pelatihnya sejak hari pertama.

“Saya pikir saya menang karena saya punya disiplin dan saya mengikuti semua latihan kami,” ujar siswi SMA Nasional Balitucan itu.
(Saya pikir saya menang karena saya memiliki disiplin diri dan saya mengikuti semua yang saya pelajari dari pelatihan kami.)

Dengan anggota badan yang panjang dan tinggi badan 6 kaki 1 kaki, Esteban jelas memiliki keunggulan dibandingkan kontestan lainnya. Tapi anak laki-laki yang lembut itu berpikir sebaliknya.

“Ini bukan soal ketinggian. Hal ini terletak pada kehadiran pikiran, kekuatan, dan disiplin.”
(Ini bukan tentang ketinggian, ini tentang kecerdasan, kekuatan, dan disiplin.)

Dapatkan inspirasi dari keluarga dan teman

Selain berlatih tanpa henti setiap hari, Esteban mendapatkan inspirasi dari orang-orang yang mendukungnya di setiap langkahnya.

“Pertama, aku berdoa pada Tuhan. Saya menjadikan keluarga saya, pelatih saya, dan mereka yang mendukung saya sebagai inspirasi,” katanya pada Rappler.
(Pertama-tama saya berdoa kepada Tuhan. Kemudian saya menjadikan keluarga saya sebagai inspirasi saya, juga para pelatih saya, dan semua orang yang mendukung saya.) – Rappler.com

SDY Prize