• February 26, 2024
Ikatan Yang Mengikat: Memberdayakan Mahasiswa Fil-Am

Ikatan Yang Mengikat: Memberdayakan Mahasiswa Fil-Am

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Diperkirakan ada 3.000 asosiasi budaya Filipina di AS saja. Bagaimana jika lebih banyak kelompok-kelompok ini menjadi pusat aksi dan keterlibatan transnasional?

Satu bulan dalam karir kuliah saya dan saya mendapati diri saya merefleksikan, seperti yang dilakukan para senior, tentang pengalaman yang telah membentuk identitas saya dalam 4 tahun yang singkat. Di antara pertanyaan “mengapa tidak” dan kecelakaan yang membahagiakan, salah satu kekuatan paling tak terduga dalam pengalaman kuliah saya adalah sekelompok orang yang sekarang saya kenal sebagai Aliansi Filipina (FA) Universitas Brown. Ini adalah komunitas yang disatukan oleh hip-hop, mencicipi, lumpia pembungkus, dan pengalaman pembelajaran budaya yang memperluas wawasan bagi sebagian orang dan menghidupkan kembali api yang hilang bagi banyak orang seperti saya.

Asosiasi budaya seperti Brown FAmily milik saya bukanlah sesuatu yang langka. Mereka adalah pusat modal sosial dan keakraban bagi banyak orang. Mereka adalah produser seni pertunjukan langsung. Ini adalah ruang untuk belajar, refleksi dan penemuan diri. Dan mereka menyediakan platform bagi suara kolektif yang lebih kuat di arus utama yang tidak memahami atau bahkan memahami perjuangan dan pengalaman berbeda dari para anggotanya.

PINOY LUAR NEGERI.  Peta yang disediakan oleh KayaCo ini menunjukkan lokasi populasi orang Filipina di luar negeri.

Asosiasi budaya ini memainkan peran utama dalam cara budaya berinteraksi di suatu negara yang beragam, seperti dalam perpaduan bintang dan garis di bumi.

Yang kurang jelas dan kurang disengaja adalah bagaimana kelompok-kelompok ini dapat mempengaruhi cara negara-negara berinteraksi dalam ekonomi politik global. Keterlibatan transnasionalisme dan diaspora semakin berkembang dalam bidang pemikiran dan aktivitas yang berfokus pada pertukaran modal sosial, politik, dan keuangan yang terbentuk ketika para migran menetap di negara baru. Dengan melakukan hal ini, mereka mampu membawa teknologi dan sumber daya manusia kembali ke negara asal mereka; mereka menjembatani jaringan kerja sama lintas lautan; Interaksi mereka dengan komunitas baru membentuk persepsi mengenai permasalahan dan potensi asal usul mereka.

Meskipun pertukaran ini sangat berharga, namun hal ini tidak mampu mengatasi sistem ketidakadilan dan ketidaksetaraan yang memaksa banyak orang melakukan migrasi.

Salah satu tantangan besar yang coba diatasi oleh keterlibatan diaspora adalah bagaimana menyalurkan investasi ini ke dalam program, kebijakan, dan lembaga yang menumbuhkan perekonomian dan mentransformasi masyarakat dalam jangka panjang.

Pergeseran budaya bukanlah sebuah proses yang sederhana, namun hanya ada sedikit mesin yang lebih tepat untuk melakukan hal tersebut selain organisasi budaya dan jaringan migran yang telah kita diskusikan, organisasi yang telah berhasil dalam menempa nilai-nilai dan identitas bersama. Rasa kebersamaan, fokus pada pembelajaran dan dialog, hubungan yang beragam namun nyata dengan tanah air yang jauh – elemen-elemen dasar yang melintasi asosiasi budaya ini juga menyediakan infrastruktur yang tepat untuk pembicaraan kritis mengenai pembangunan dan perubahan sosial untuk kemudian diwujudkan menjadi tindakan kolektif.

Pada saat yang sama, pertukaran ini memberikan peluang bagi anggota organisasi-organisasi ini untuk memperoleh keterampilan, mengembangkan pemikiran kritis dan mencapai tujuan pemberdayaan dan kemandirian yang telah diperjuangkan oleh kelompok minoritas. Berhubungan kembali dengan tanah air juga menjanjikan rasa identitas dan rasa memiliki yang muncul dari mengetahui asal muasal seseorang, yang sering kali tidak terlihat dalam masyarakat Amerika. Perubahan tersebut terjadi dalam dua arah.

Diperkirakan ada 3.000 asosiasi budaya Filipina di Amerika Serikat saja. Bagaimana jika lebih banyak kelompok-kelompok ini menjadi pusat aksi dan keterlibatan transnasional? Bagaimana jika lebih banyak PCN (Malam Kebudayaan Filipina) yang sengaja membuka ruang dialog kritis dan advokasi sosial, dan mulai menginvestasikan lebih banyak dana mereka untuk perubahan sosial?

Bagaimana jika organisasi kemahasiswaan mempersiapkan para pemimpin muda kita untuk menganggap diri mereka sebagai aktor transnasional, yang mampu mendorong perubahan di seluruh dunia, dan benar-benar bermitra dengan komunitas lokal? Bagaimana jika dialog kita berhasil menyatukan komunitas global di sekitar kita? Kita bisa memulai dari hal yang kecil, dengan benih-benih tekad yang menginspirasi yang ditaburkan di sana-sini – dikalikan dari waktu ke waktu melalui saluran ide dan nilai yang kuat yang kita sebut komunitas. – Rappler.com

Rexy Josh Dorado adalah salah satu pendiri Kaya CoSebuah organisasi mahasiswa Filipina-Amerika di Harvard dan Brown University. Rexy lahir di Kota Dumaguete, Filipina dan pindah ke daerah Cleveland pada tahun 2003. Sejak saat itu, dia mencoba menelusuri kembali kisahnya di tanah kelahirannya.

SDy Hari Ini